• April 18, 2024
Melihat kembali UPCAT

Melihat kembali UPCAT

Saya tidak pernah menyangka apa sebenarnya dampak sebuah ujian terhadap hidup saya. Selembar kertas tipis itu adalah tiket saya menuju pengalaman yang tidak dapat saya tukarkan dengan semua uang di dunia

Sebuah tas ziplock penuh dengan M&M warna-warni ― itulah gambaran mental pertama yang saya miliki ketika saya mengingat kembali pagi di bulan Agustus itu ketika saya mengikuti UPCAT 4 tahun yang lalu.

Saya memilih M&M’s sebagai camilan saya hari itu, dengan alasan bahwa coklat adalah stimulan mental yang sempurna untuk membantu saya menghadapi ujian 4 jam yang melelahkan.

Suasananya terisi. Saya kira, para siswa dari seluruh Metro Manila, dan lebih jauh lagi, berkumpul di lobi Palma Hall untuk mencoba peruntungan mereka di salah satu ujian paling kompetitif di negara ini. Lobi yang biasanya berwarna putih dan coklat kini dipenuhi lautan warna.

Saya relatif tenang pada hari Minggu pagi itu, mengingat jika dipikir-pikir, itu adalah hari yang sangat penting bagi saya. Saya dan ibu saya mengunjungi aula tersebut awal minggu itu sehingga saya bisa mendapatkan gambaran seperti apa tempatnya, di mana letak kamar mandinya. Sejujurnya saya yakin hal itu membuat saya tidak terlalu gugup.

Saya tidak merasakan tekanan yang sama seperti saat mengikuti ujian masuk Ateneo beberapa bulan kemudian. Saya membayangkan diri saya pergi ke Ateneo seperti yang dilakukan kakak saya sebelum saya. Saya ingat pernah berpikir bahwa peluang diterima di UP sangat kecil. Saya hanya melakukan yang terbaik hari itu.

Kami diantar ke dalam gedung, menaiki 4 anak tangga menuju auditorium Palma Hall. Siswa kidal duduk di lorong sebelah kiri. Saya sedang duduk di suatu tempat di tengah ruangan. Saya dipersenjatai dengan kunci zip M&M, makan siang dan dua pensil Mongolia, siap untuk mengikuti ujian.

Tes mudah

Tesnya sendiri tidak terlalu sulit. Pertanyaan pilihan ganda yang diajukan sebagian besar merupakan pertanyaan dasar dalam Bahasa Inggris, Matematika, dan Sains, dasar-dasar yang perlu Anda ketahui untuk maju lebih jauh dalam mata pelajaran tersebut.

Saat itu, tidak ada esai, tidak ada bagian seperti penalaran abstrak atau logis, tidak ada pertanyaan pengetahuan umum, hanya kombinasi bahasa Inggris, Matematika dan Sains, dengan beberapa item ditulis dalam bahasa Filipina.

Saya ingat saya tidak terbiasa dengan kursi dengan sandaran tangan yang berfungsi ganda sebagai meja. Kertas ujian saya tergelincir dari kursi saya satu atau dua kali.

Kami harus sangat berhati-hati dalam membuat bayangan dan tidak menandai area di sekitar lingkaran karena mesin yang harus digunakan untuk memeriksa pengujian sangatlah sensitif.

Saya membiarkan beberapa angka di kertas ujian saya kosong, karena jawaban yang salah akan mengurangi nilai saya secara keseluruhan.

Pada satu titik menjelang akhir ujian, saya ingat harus ke kamar mandi tetapi menundanya sampai menit-menit terakhir, takut saya akan melewatkan terlalu banyak ujian. Benar sekali, hal ini menyebabkan kemampuan saya menjawab seluruh halaman pemahaman bacaan – yang menjadi sumber kecemasan bagi saya di kemudian hari.

Saya menjalani hari itu dengan perasaan tidak yakin dengan penampilan saya, namun yakin bahwa saya telah berusaha sebaik mungkin.

Hasil online dirilis beberapa bulan kemudian. Ingatan menunggu hasil, tidak yakin akan hasilnya apa, tertanam dalam benak saya.

Ini melibatkan menekan tombol muat ulang beberapa kali, namun tidak berhasil. Server kesulitan menangani banyaknya orang yang mencoba mengakses halaman tersebut.

Namun, saya tidak akan pernah melupakan keterkejutan saya yang sebenarnya, rasa gembira saya saat melihat nama saya dalam warna hitam dan putih. Aku segera berlari menuruni tangga untuk memberitahu ibuku.

Pilihan untuk melanjutkan ke UP tidak serta merta mudah diambil. Memang benar, lingkungannya sangat berbeda dari biasanya. Itu berarti keluar dari zona nyaman saya.

Namun, ketika saya akhirnya mengambil keputusan, saya yakin bahwa saya telah membuat pilihan yang tepat. Dan sejak itu saya tidak menyesali keputusan saya.

Saya tidak pernah menyangka apa sebenarnya dampak sebuah ujian terhadap hidup saya. Tes pilihan ganda itu lebih dari sekadar menilai pengetahuan saya tentang dasar-dasar Bahasa Inggris, Matematika, dan Sains. Selembar kertas tipis itu adalah tiket saya menuju perkuliahan di kelas yang menggerakkan saya hingga ke inti, menuju persahabatan dan pengalaman yang tidak dapat saya tukarkan dengan semua uang di dunia.

Tidak mungkin saya dapat menebak bahwa pagi di bulan Agustus itu – 4 tahun yang lalu – akan menjadi tiket saya menuju perjalanan yang menakjubkan. Dan sejujurnya, saya menikmati setiap detik perjalanan. – Rappler.com

Keluaran Sidney