• May 28, 2024
Kekuatan Mindanao dan masalah infra membuat investor takut

Kekuatan Mindanao dan masalah infra membuat investor takut

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Masalah listrik dan infrastruktur menghalangi investor asing mengucurkan dana ke salah satu pulau paling kaya akan pertanian di negara ini, kata seorang pejabat Jepang.

BUTUAN CITY, Filipina – Situasi infrastruktur dan listrik di Mindanao memperburuk citranya yang sudah bermasalah, menghalangi investor asing, kata seorang utusan Jepang kepada para pemimpin bisnis pada Konferensi Bisnis Mindanao tahun ini.

Ochiai Naoyuki, Sekretaris Pertama Kedutaan Besar Jepang, mengatakan meskipun investor Jepang tertarik untuk mengucurkan modal ke Mindanao karena potensi pertaniannya, mereka berkecil hati karena kurangnya jaringan jalan dan infrastruktur dasar lainnya di wilayah tersebut.

Setidaknya 69% jalan nasional di Mindanao masih belum beraspal, menurut Departemen Pekerjaan Umum dan Jalan Raya (DPWH).

“Jika Anda memiliki lebih banyak infrastruktur dasar seperti jalan dan jembatan, mungkin investor Jepang akan datang untuk memulai produksinya,” kata Naoyuki kepada wartawan di sela-sela pertemuan tanggal 3 Agustus.

Jepang merupakan sumber utama investasi asing langsung (FDI) pada tahun lalu, menyumbang 30,2% dari komitmen FDI, menurut Otoritas Ekonomi dan Pembangunan Nasional.

Lahan subur Mindanao yang luas menarik investor Jepang untuk memulai bisnis pertanian di sini, kata Naoyuki.

Namun citra pulau di bagian selatan Filipina sebagai tempat konflik juga masih memprihatinkan, tambahnya.

“Kami ingin lebih banyak investor Jepang datang ke sini, tapi bagi mereka Mindanao hanyalah Mindanao. Dan ketika Anda berada di Jepang, sebagian besar berita di Mindanao adalah tentang konflik,” kata Naoyuki kepada wartawan.

Masalah citra Mindanao disebabkan oleh konflik antara pemerintah dan Front Pembebasan Islam Moro (MILF), yang memulai kembali perundingan damai di Kuala Lumpur Juli lalu.

Pemerintah Jepang adalah anggota tim pemantau internasional yang dipimpin Malaysia yang mengawasi pelaksanaan gencatan senjata antara pemerintah dan MILF.

Sementara itu, Penjabat Direktur Misi USAID Filipina Reed Aeschliman juga menyebutkan pentingnya perdamaian dan keamanan dalam menarik investasi asing di Mindanao.

“Aktivitas kriminal dan militan bersenjata ilegal di Mindanaolah yang menghambat wilayah tersebut. Kami mendukung upaya perdamaian berkelanjutan pemerintah dengan Front Pembebasan Islam Moro – seperti yang selalu kami lakukan – untuk mewujudkan stabilitas yang menciptakan peluang,” kata Aeschliman dalam pidatonya.

Setidaknya 330 peserta hadir pada tanggal 21 tersebutSt Konferensi Bisnis Mindanao untuk membahas upaya ekonomi termasuk kemitraan publik-swasta atau KPS, ketenagalistrikan dan energi terbarukan. Para delegasi akan mengeluarkan resolusi berdasarkan diskusi mereka dan menyerahkannya ke Malacañang. – Rappler.com

SDY Prize