• February 23, 2024
Membalikkan putusan terhadap Marcoses, Ongpin bertanya ke pengadilan

Membalikkan putusan terhadap Marcoses, Ongpin bertanya ke pengadilan

MANILA, Filipina – Para ahli hukum pemerintah meminta Divisi Kedua Sandiganbayan untuk membatalkan keputusannya pada 19 Januari 2012 yang membatalkan kasus ganti rugi P50-B yang diajukan pada tahun 1987 terhadap mendiang Presiden Ferdinand Marcos, mantan Ibu Negara, yang sekarang menjabat sebagai Perwakilan Ilocos Norte. Imelda Marcos, w. Menteri Perdagangan Roberto Ongpin, mendiang Panglima Angkatan Darat Fabian C. Ver, dan 18 orang lainnya.

Dalam mosi peninjauan ulang setebal 32 halaman yang diajukan pada tanggal 17 Februari, Komisi Presiden untuk Tata Kelola Pemerintahan yang Baik (PCGG) dan Kantor Jaksa Agung (OSG) mengatakan bahwa keputusan pengadilan korupsi tersebut “tidak teratur secara prosedural” karena keputusan tersebut dikeluarkan bahkan ketika terdapat masih sidang yang dijadwalkan setelah tanggal putusan.

“Oleh karena itu, sungguh mengejutkan dan sangat tidak lazim bahwa pengadilan yang terhormat mengumumkan keputusan dalam kasus ini seperti yang terjadi pada tanggal 19 Januari 2012, dua belas hari sebelum tanggal sidang yang dijadwalkan pada tanggal 31 Januari 2012 dan 1 Februari 2012 yang ditetapkan untuk diterimanya. terdakwa,” PCGG-OSG menunjukkan.

Mosi tersebut ditandatangani oleh Komisaris PCGG Gerard A. Mosquera, Kepala Divisi Hukum Bayani H. Jacinto, Penasihat Khusus Edgardo I. Kilayko, Asisten Jaksa Agung John Emmanuel F. Madamba, Jaksa Negara Maurice E. Dinopol dan Jaksa Madya Dino Robert L. De Leon.

Pengaduan tersebut menuduh bahwa mantan Presiden Ferdinand Marcos dan Nyonya Marcos memerintahkan Ongpin dan Ver untuk menangkap pedagang dolar pasar gelap terbesar di negara itu pada tahun 1984 dan mengorganisir mereka ke dalam Bank Sentral Binondo (BCB).

PCGG mengatakan bahwa BCB terlibat dalam pembelian dolar AS dan menyimpannya di luar negeri selama dilindungi oleh pemerintah Marcos, yang diduga pasangan Marcos, Ongpin dan Ver menerima biaya perlindungan.

Fasilitas perbankan diduga disediakan oleh terdakwa Edna Camcam, yang saat itu menjabat sebagai direktur Equitable Banking Corporation dan diduga merupakan ‘teman istimewa’ Ver.

Anak-anak Ver, Irwin, Rexor, Wyrlo, Helma Ver-Tuason dan Faida Ver-Resureccion, juga disebutkan dalam kasus tersebut bersama dengan Pejabat Hukum Komando Keamanan Presiden saat itu, Balbino San Diego, dan pengacara Arturo Pacificador.

Pedagang pasar gelap Jimmy Chua alias Chua Hang, Go Pok alias Tan Guat, Catalino Coo, Raffy Chua, Peter Uy, Benito Peñalosa alias Chua Se Tat, Yao So alias Sio Lim, dan Wilson Chua alias Chua Tiong Kian juga terlibat.

Saya tidak ingat

Namun, dalam menolak kasus tersebut, Sandiganbayan mengatakan bahwa pengaduan tersebut tidak menyebutkan tindakan spesifik yang dilakukan para terdakwa dan tidak menjelaskan bagaimana pejabat pemerintah yang didakwa “menyalahgunakan posisi mereka untuk memperkaya diri sendiri” dalam konspirasi dengan orang lain.

Keputusan tersebut ditulis oleh Associate Justice Samuel R. Martires, dengan Associate Justice Napoleon E. Inoturan dan Ketua Divisi Teresita V. Diaz-Baldos sependapat.

Namun, pengacara PCGG-OSG mempertanyakan bagian putusan yang menyatakan bahwa Sio Lim, Balbino Diego, Peter Uy, Edna Camcam, Jimmy Chua, Benito Peñalosa dan Catalino Coo mengajukan pengaduan sebagai bukti dengan mengadopsi argumen yang dibuat oleh Go Pok yang diajukan dalam suratnya. Mosi untuk Memberhentikan….

“Pertentangan pengadilan tidak didukung oleh catatan. Tidak ada permohonan, manifestasi atau pernyataan dalam catatan yang menunjukkan bahwa terdakwa menerima pernyataan Go Pok, bertentangan dengan apa yang dikatakan oleh pengadilan yang terhormat,” kata mereka.

Tim pemerintah juga mencatat beberapa terdakwa masih belum memberikan buktinya saat keputusan keluar. Ini termasuk Nyonya Marcos, Raffy Chua, Wilson Chua, Guy Siu Lim dan Vinnie James Yu.

“Jelas bahwa keputusan pengadilan yang terhormat untuk mengadili kasus terhadap terdakwa yang belum memberikan bukti masing-masing tidak disetujui oleh aturan pengadilan,” kata pemerintah. “Namun cacat prosedural yang mempengaruhi keputusan Pengadilan, bersama dengan penolakan nyata terhadap hak Republik atas proses hukum, membuat hal tersebut batal demi hukum.”

Selain itu, PCGG-OSG juga mempertanyakan mengapa Martires yang menjadi pendukung keputusan tersebut menunjukkan bahwa dirinya sudah berada di divisi tiga.

Mereka mengatakan bahwa permasalahan sebelumnya terkait kasus tersebut telah diselesaikan oleh anggota tetap Divisi II pada awal 16 Oktober 2009.

“…Pada awal tahun 2010, Hakim Martires tidak lagi terlibat dalam kasus ini, terutama untuk menyelesaikan insiden. Maka mengherankan mengapa ponencia harus ditugaskan kepadanya dan keputusan diumumkan oleh Divisi Kedua Khusus ketika Divisi 2 reguler yang terdiri dari Hakim Diaz-Baldos, Hakim Inoturan dan Hakim (Oscar) Herrera (Jr.) telah lama mengambil keputusan. kejadian sebelumnya dan sidang kasus tersebut,” tegas PCGG-OSG. – Rappler.com

Keluaran Sydney