• April 14, 2024
Membangun bangsa satu demi satu organisasi pemuda

Membangun bangsa satu demi satu organisasi pemuda

Manila, Filipina – “Anda bukan lagi harapan bangsa. Anda adalah bangsa sekarang. Ini adalah momenmu. Semua keputusan yang akan Anda ambil, ini adalah Filipina.”

Begitulah cara direktur komunikasi Change.org Gang Badoy menantang 20 finalis dari organisasi pemuda se-Filipina setelah mereka menghadapi panel juri pada Selasa, 4 Februari dalam pertunjukan final Sepuluh Organisasi Pemuda Berprestasi (TAYO) angkatan ke-11.

Ke-20 pemimpin pemuda tersebut mewakili organisasi-organisasi yang terlibat dalam berbagai advokasi berorientasi sosial – mulai dari membantu komunitas mereka menjadi lebih tahan bencana hingga menciptakan program mata pencaharian bagi komunitas miskin melalui ekowisata.

Mengajarkan literasi keuangan

Koperasi Laboratorium Pemuda Kota Tagum (TCYLC) yang diwakili oleh Bryan dela Peña menjadi salah satu finalis program Literasi Keuangan untuk Remaja.

“Konsep proyek ini adalah kami menghadirkan bank ke sekolah-sekolah. Kami membuat transaksi perbankan dapat diakses oleh siswa. Tujuan utamanya adalah untuk menanamkan pada generasi muda nilai dan kebiasaan menabung untuk masa depan mereka,” kata dela Peña.

Dari 48 anggota dengan tabungan hanya P8,000, organisasi ini berkembang menjadi 1,487 anggota dengan total tabungan P1,8 juta.

Dela Peña berharap penghargaan TAYO akan membantu memperkuat dan membawa advokasi mereka ke khalayak yang lebih luas.

“Lebih dari sekedar pengakuan, kami ingin seluruh Filipina mengetahui proyek ini. Kami ingin generasi muda lainnya merasakan keamanan finansial dan mempelajari kebiasaan menabung, bukan hanya kami saja,” ujarnya.

“Kekuatan menabung dapat menjadi jawaban untuk meringankan permasalahan yang kita hadapi,” tambah dela Peña.

Bela orang tuli

PAHAMI PENYALAHGUNAAN.  John Paul Maunes dari Program Pelayanan Sukarelawan Gualandi menyampaikan Break the Silence Network kepada Majelis Hakim.  Foto dari kantor Senator Bam Aquino

Proyek Break the Silence Network oleh Gualandi Volunteer Service Program (GSVP) Kota Cebu juga termasuk di antara para finalis. Organisasi ini berkampanye menentang kekerasan seksual terhadap anak-anak dan perempuan tunarungu.

Proyek ini dimulai pada tahun 2012 karena meningkatnya jumlah pelecehan seksual di Filipina. Menurut organisasi tersebut, 1 dari 3 anak tunarungu dianiaya di Manila dan Kota Cebu. Sekitar 70% dari mereka dianiaya oleh ayah mereka sendiri.

“Karena masyarakat tahu bahwa mereka tidak tahu cara berekspresi, bahkan keluarganya pun tidak tahu cara berkomunikasi dengan anak-anaknya. Anak-anak tidak dilindungi dan akibatnya mereka menjadi mangsa predator seksual,” kata John Paul Maunes, direktur eksekutif GSVP.

bahasa isyarat

Untuk membantu komunitas tunarungu melawan pelecehan, organisasi tersebut menghadirkan 3 film animasi yang membantu mendidik para tunarungu tentang masalah pelecehan seksual terhadap anak. Mereka menggunakan bahasa isyarat Filipina untuk menyampaikan pesan kepada anak-anak dengan lebih mudah.

“Mereka bisa mengenali proses pelecehan dan mengetahui hak-hak mereka. Mereka juga mampu mengidentifikasi siapa yang harus mereka temui jika mereka mengalami pelecehan,” kata Maunes.

GSVP juga telah memberikan pelatihan kepada polisi, pekerja sosial, legislator, dan pelajar mengenai bahasa isyarat dan budaya penyandang tunarungu agar korban tunarungu dapat dipahami ketika mereka mengadu.

“Melalui itu, kami sudah mampu mengumpulkan 40 kasus. Mayoritas dari mereka adalah rujukan dari pengadilan. Selama bertahun-tahun, kasus-kasus tertunda karena tidak ada yang mengerti,” tambah Maunes.

GSVP juga memiliki program peningkatan kapasitas untuk organisasi dan komunitas tunarungu. Program-program ini berlangsung selama 5 tahun.

Kekuatan pemuda

Finalis TAYO lainnya mencakup proyek dan organisasi berikut:

  • Wilayah Ibu Kota Nasional: Misi Medis Utama General Santos oleh Kelompok Mahasiswa Misi Medis UST, Proyek Opera oleh UP Manila Phi Kappa Mu Fraternity, Proyek Cintai Diri Sendiri oleh Love Yourself Inc., Wujudkan Impian Melalui Pendidikan oleh Tulong sa Kapwa Kapatid, dan Misi: Desa Katutubo oleh UP Diliman Upsilon Sigma Phi

  • Luzon: Proyek Bakajuan oleh UPLB Himpunan Mahasiswa Kehutanan Filipina, Tarpadyak oleh ADNU Sarung Banggi, Menghubungkan Kembali Pulau Culion melalui Pariwisata oleh Kawil Tours, TuGREENarao oleh Maestro Club, dan Program Pengurangan Resiko Bencana oleh Tanat Mountaineers Incorporated

  • The Visayas: Swimming for Safety oleh Hayag Youth Organization, The Rugby Boy Project oleh Rescue Assistance Peacekeeping Intelligence Detail, The Damgo Studio oleh United Architects of the Philippines, dan Bridging the Gap oleh USC-Pathways

  • Dari Mindanao: Kewirausahaan Pemuda Perkotaan yang Tertinggal, Produksi Sayuran Organik oleh Asosiasi Pemuda Pemberdayaan Lokal, EcoTrek oleh Tim BUNDOL Pendaki Gunung, Pengembangan Tempat Perlindungan Ramah Lingkungan Buatan Manusia di Laut oleh Penyedia Layanan Relawan, dan One Beat, One Voice, One Trend, One Perspektif Advokasi Lingkungan oleh Dewan Pemuda Pengelolaan Daerah Aliran Sungai

Harapan untuk negara

Leon Flores III, ketua Komisi Pemuda Nasional (NYC), mengatakan presentasi panel bersifat “terapi” bagi para juri.

“Jika ada masyarakat yang tidak yakin masih ada harapan bagi Filipina, sebaiknya mereka berdiskusi dengan penerima penghargaan TAYO. Jika mereka menginginkan perubahan paradigma, jadilah hakim,” kata Flores dalam bahasa Filipina dan Inggris.

Dia menantang organisasi-organisasi tersebut untuk melanjutkan upaya pengembangan mereka meskipun mereka tidak menjadi bagian dari penghargaan TAYO.

“Kami harap Anda tidak lulus dari ini. Jangan lelah, jangan lulus dari fase ini. Saya berharap ketika Anda menjadi profesional, semangat dan dedikasi yang Anda tunjukkan kepada kami di sini akan sama dengan yang Anda lihat 10 atau 20 tahun dari sekarang,” tambah Flores.

MITRA PEMBANGUNAN BANGSA.  Panel juri bersama finalis TAYO 11.  Foto oleh David Lozada/Rappler

Pengakuan atas kontribusi generasi muda

Ini adalah tahun kesebelas pemberian TAYO Awards, program pengakuan terkemuka di negara ini untuk organisasi pemuda. Didirikan pada tahun 2002 bersama dengan TAYO Award Foundation dan NYC oleh mantan Senator Francis Pangilinan dan Senator Bam Aquino.

Penghargaan TAYO ke-11 diberikan kepada para juri dari TAYO Awards Foundation ke-11. Adel Tamano, Presiden Tuklas Katutubo Jason Sibug, kepala pusat LSM Bank Pembangunan Asia Chris Morris, VP eksekutif Aboitiz Foundation August Carpio III, manajer urusan masyarakat SMART Communications Stephanie Orlino, direktur MovePH Zak Yuson, pembawa berita TV5 Cherie Mercado, penyiar ABS-CBN Jing Castaneda, pembawa berita PTV4 Atty Marc Castrodes;

Pemenang akan diberikan penghargaan pada Kamis, 6 Februari di Istana Malacañang. Selain menerima piala yang diukir secara khusus, setiap pemenang juga akan menerima penghargaan P50,000. – Rappler.com

Hongkong Pools