• May 27, 2024
Paus menyampaikan misa terakhir saat skandal mencuat

Paus menyampaikan misa terakhir saat skandal mencuat




Paus menyampaikan misa terakhir saat skandal mencuat
















Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Paus Benediktus XVI akan merayakan doa Minggu terakhirnya pada tanggal 24 Februari di Lapangan Santo Petrus sebelum pengunduran dirinya secara resmi pada hari Kamis. Suaranya pecah karena emosi, Paus mengatakan Tuhan telah menyuruhnya untuk mengabdikan dirinya pada kontemplasi yang tenang, namun mengatakan itu tidak berarti dia akan “meninggalkan” Gereja. Dia berterima kasih kepada penonton dengan panggilan terakhir tanpa naskah, dengan mengatakan, “Kami akan selalu dekat!” Dalam beberapa hari terakhir, laporan spekulatif mengenai skandal seks sesama jenis di Vatikan mendominasi berita utama di berita Italia. Laporan tersebut mengatakan tiga kardinal terpercaya yang ditunjuk oleh Benediktus menyusun laporan eksplisit mengenai pejabat Vatikan yang ditempatkan pada posisi yang membahayakan dan rentan terhadap pemerasan oleh pihak luar. Para ahli di Vatikan mengatakan ledakan pemberitaan buruk dipicu oleh kebocoran informasi yang dirancang secara hati-hati dan dimaksudkan untuk melemahkan beberapa kandidat calon Paus. Sekretariat Negara Vatikan mengeluarkan teguran pada hari Minggu, menyebutnya “menyedihkan” bahwa “berita yang tidak dapat diverifikasi, tidak dapat diverifikasi, atau sepenuhnya palsu” beredar menjelang konklaf. Para analis setuju bahwa laporan tersebut menyoroti fitnah di Vatikan yang tidak dapat dikendalikan oleh Benediktus, dan mengisyaratkan mengapa ia memilih pemimpin yang lebih muda dan lebih kuat. Benediktus adalah Paus kedua yang mengundurkan diri dalam 2.000 tahun sejarah Gereja.

Baca selengkapnya pembuat rap, Waktu New York Dan CNN.








Togel Hongkong Hari Ini