• February 25, 2024
Menabrak penerbangan yang dipesan berlebih?  Pemerintah merencanakan biaya yang lebih tinggi

Menabrak penerbangan yang dipesan berlebih? Pemerintah merencanakan biaya yang lebih tinggi

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Di tengah banyaknya keluhan dari penumpang maskapai penerbangan mengenai penerbangan yang dipesan secara berlebihan, CAB berencana untuk menaikkan biaya minimum yang dibayarkan oleh maskapai penerbangan kepada pelanggan yang merasa tidak nyaman.

MANILA, Filipina – Di tengah banyaknya keluhan dari penumpang maskapai penerbangan akibat pemesanan penerbangan domestik yang berlebih, Badan Penerbangan Sipil (CAB) berencana menaikkan biaya minimum yang dibayarkan oleh maskapai penerbangan menjadi P5.000 dari P150 saat ini.

CAB juga ingin meningkatkan P300 yang harus dikeluarkan maskapai penerbangan menjadi P10,000 untuk penumpang yang ditolak naik pesawat pada penerbangan internasional yang dipesan berlebih.

Direktur eksekutif CAB Carmelo Arcilla mengatakan usulan penyesuaian tersebut adalah salah satu dari banyak pedoman baru yang sedang dipertimbangkan oleh dewan CAB untuk diubah. “Pedomannya harus sesuai dengan perkembangan zaman saat ini,” tambahnya.

CAB bertujuan untuk merilis pedoman perlindungan penumpang yang diperbarui dan dimodernisasi pada bulan Juni tahun ini, yang menjanjikan layanan yang lebih baik bagi para pelancong.

“Kami telah mengerjakan ini sejak kuartal keempat tahun 2011 dan kami akan siap pada bulan Juni tahun ini. Tinggal konsultasi saja,” kata Arcilla yang sebelumnya bercerita kepada a sidang legislatif bahwa pedoman tersebut harus ditinjau dan diperbarui sejak dikeluarkan pada tahun 1972.

Namun, maskapai penerbangan lokal terkemuka Philippine Airlines (PAL) dan Cebu Pacific membantah tindakan ini, dan menekankan bahwa skema mereka saat ini cukup untuk memberikan kompensasi kepada penumpang yang terkena dampak.

Penumpang menenangkan

Juru bicara PAL Cielo Villaluna mengatakan proposal ini harus “dipelajari secara menyeluruh dan harus melalui konsultasi publik,” sementara wakil presiden Cebu Pacific untuk pemasaran dan distribusi Candice Iyog mengatakan paket maskapai penerbangan hemat ini “adil dan melampaui peraturan saat ini.”

Dalam kasus PAL, Presiden Jaime Bautista mengatakan kepada wartawan melalui pesan teks bahwa kapal tersebut sudah menawarkan imbalan atas ketidaknyamanan yang dialami penumpang.

Ia mengatakan bahwa merupakan kebijakan PAL untuk memberikan kompensasi kepada penumpang yang tertabrak dengan uang tunai dan/atau tiket gratis, yang dapat digunakan oleh penumpang yang mengalami ketidaknyamanan dalam 3 cara:

  • dia akan dipesan pada penerbangan berikutnya yang tersedia, serta diberikan tiket perjalanan yang dapat diubah menjadi tiket yang berlaku untuk satu tahun
  • jika PAL meminta sukarelawan yang bersedia memberikan kursi untuk penumpang yang tertabrak, sukarelawan tersebut akan mengambil penerbangan berikutnya yang tersedia dan juga akan mendapatkan tiket perjalanan yang dapat digunakan untuk perjalanan dalam waktu satu tahun.
  • penumpang dibayar tunai setara dengan dua kali tarif penerbangan untuk penumpang penerbangan domestik terjadwal atau pesanan biaya berbeda senilai $300 yang dapat dikonversi menjadi uang tunai.

Senada dengan itu, Iyog dari Cebu Pacific mengatakan bahwa mereka juga memiliki kebijakan tegas dalam menawarkan uang tunai dan/atau tiket gratis kepada pelanggan yang kehilangan kursinya.

  • Cebu Pacific bertanggung jawab untuk memesan ulang penumpang yang mengalami kecelakaan pada penerbangan berikutnya yang tersedia
  • penumpang juga menerima tiket pulang pergi ke tujuan domestik mana pun
  • Ia juga menawarkan hotel dan makanan jika diperlukan menginap semalam.

Iyog sebelumnya menegaskan bahwa overbooking a praktik standar maskapai penerbangan di seluruh duniamenambahkan bahwa “kami memahami ketidaknyamanan yang mungkin ditimbulkan.”

“Kami terbuka untuk berdiskusi lebih lanjut dengan CAB dan kami percaya bahwa ada kebutuhan untuk mencapai keseimbangan antara kesejahteraan konsumen dan pertumbuhan industri. Kita juga perlu melihat praktik terbaik regulasi penerbangan ASEAN, khususnya Singapura dan Malaysia, yang keduanya merupakan pasar penerbangan yang berkembang pesat,” kata Iyog melalui pesan singkat.

Mengapa penerbangan dipesan berlebih?

Praktik menjual lebih banyak tiket daripada jumlah kursi yang tersedia dalam sebuah penerbangan merupakan strategi bisnis yang disengaja di kalangan perusahaan transportasi dan komunikasi.

Strategi ini memungkinkan maskapai penerbangan, kereta api, dan kapal pesiar memastikan bahwa semua kursinya akan menghasilkan laba atas investasi yang maksimal, karena mengurangi kemungkinan pesawat lepas landas dengan kursi kosong.

Jumlah tiket yang terjual berlebih dalam suatu penerbangan didasarkan pada statistik penumpang tahun-tahun sebelumnya mengenai berapa banyak pelancong yang membatalkan rute tersebut pada menit-menit terakhir. Persentase penumpang tertentu diperkirakan akan “tidak hadir” karena mereka mengubah rencana perjalanan namun tidak membatalkan reservasi mereka. Biasanya pebisnis membatalkan pada menit-menit terakhir ketika rapatnya memakan waktu lebih lama dari yang direncanakan.

Sering kali, maskapai penerbangan masih menghasilkan lebih banyak uang, bahkan jika mereka harus memberi kompensasi kepada penumpang yang tertabrak dengan uang tunai atau tiket gratis, dibandingkan jika mereka menjual tiket hanya berdasarkan kapasitas pesawat.

Namun, beberapa penumpang maskapai penerbangan Filipina yang tertabrak, menggunakan media sosial seperti Facebook atau Twitter untuk melampiaskan ketidaknyamanan yang mereka alami.

Beberapa anggota parlemen mengadakan dengar pendapat di kongres, yang mengarah pada upaya CAB saat ini untuk merevisi pedoman perlindungan penumpang. – Rappler.com

Togel Sidney