• February 23, 2024
PH menarik kapal perangnya saat Tiongkok mengalami kebuntuan

PH menarik kapal perangnya saat Tiongkok mengalami kebuntuan

‘Ada kemungkinan bahwa kebutuhan kapal akan bahan bakar menjadi jalan keluar bagi para perunding untuk meredakan ketegangan’

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Filipina mengatakan pada Kamis, 12 April, bahwa mereka telah menarik kapal perang terbesarnya dari perselisihan dengan kapal-kapal Tiongkok, namun kebuntuan tersebut belum terselesaikan, dengan Tiongkok mengirimkan kapal ketiga ke perairan yang disengketakan.

“Kapal Angkatan Laut Filipina telah ditarik keluar,” kata Menteri Luar Negeri Albert del Rosario kepada wartawan. Yang dia maksud adalah BRP Gregorio del Pilar, kapal tercepat Angkatan Laut Filipina yang dibeli dari AS pada tahun 2011 dengan harga PhP13-M. (Baca lebih lanjut tentang kapal di sini.)

Del Rosario menolak menjelaskan mengapa Filipina menarik kapal angkatan lautnya, yang ditempatkan di dekat pulau-pulau kecil di Laut Cina Selatan sejak Minggu, dalam upaya menangkap nelayan Tiongkok yang ditangkap di sana.

“Ini adalah urusan operasional yang tidak dapat saya diskusikan dengan Anda,” katanya.

Penarikan diri tersebut berarti Filipina hanya memiliki kapal pencari dan penyelamat penjaga pantai sebagai satu-satunya yang ada di perairan yang disengketakan.

Apakah tindakan ini dimaksudkan untuk meredakan ketegangan di kawasan?

Wakil Kepala Angkatan Laut Filipina Laksamana Alexander Pama, yang yurisdiksinya mencakup BRP Gregorio del Pilar, mengatakan bahwa kekhawatirannya tidak lagi berada pada levelnya. “Jika ada negosiasi yang terjadi pada (a) tingkat yang lebih tinggi, saya tidak menyadarinya,” kata Pama dalam wawancara telepon dengan Rappler.

Perlu mengisi bahan bakar

Yang dia yakini, kata Pama, adalah Filipina menarik kapal tercepat armadanya untuk bahan bakar dan pasokan.

Dijelaskannya, BRP Gregorio del Pilar telah berada di Scarborough Shoal sejak 10 April. Pesawat tersebut meninggalkan Palawan utara pada hari Minggu, 8 April dan dimaksudkan untuk menuju Poro Point, La Union, dalam persiapan peluncuran roket Korea Utara. Namun, kapal tersebut dialihkan ke Scarborough Shoal setelah pihak berwenang melihat kapal-kapal Tiongkok.

“Mereka benar-benar perlu mengisi bahan bakar. Pasukan (memiliki) semangat tinggi,” kata Pama.

Ia menambahkan bahwa BRP Gregorio del Pilar masih berada di Scarborough Shoal beberapa jam sebelumnya, menunggu persetujuan tertulis untuk penarikan pasukan.

Namun, seorang perwira senior militer yang menolak disebutkan namanya mengatakan kemungkinan kebutuhan bahan bakar kapal menjadi jalan keluar bagi para perunding untuk meredakan ketegangan. Lagi pula, lokasi penarikan harus dikoordinasikan dengan atasan sipil, katanya.

Kapal cadangan Tiongkok

Dalam wawancara telepon lainnya, Letjen. Anthony Alcantara, kepala Komando Luzon Utara, mengatakan BRP Gregorio del Pilar “dibantu” oleh kapal Penjaga Pantai. Kapal Penjaga Pantai lainnya, yang merupakan kapal sipil, diharapkan dapat meringankan kapal perang tersebut.

Penjaga Pantai Filipina berada di bawah Departemen Transportasi dan Komunikasi.

Sementara itu, Del Rosario mengatakan kapal maritim Tiongkok ke-3 tiba untuk mendukung 2 kapal pengintai Tiongkok yang telah berada di sana sejak Selasa.

Kapal-kapal Tiongkok menghalangi rencana Filipina untuk menangkap para nelayan tersebut.

“Sekarang ada 3 kapal di sana. Tiga kapal putih. Kapal ke 3 tiba hari ini, pagi ini saya mengerti. Itu kapal warga negara Tiongkok dari Dinas Perikanan,” ujarnya.

Ketika ditanya apakah pemerintah Filipina khawatir dengan kehadiran tambahan Tiongkok, dia berkata: “Ya, kami mengamati perkembangan dan pada saat yang sama kami mengikuti jalur diplomatik dalam hal solusi terhadap masalah ini.”

Pembicaraan dengan Tiongkok

Dia mengatakan Duta Besar Tiongkok di Manila, Ma Keqing, belum memberitahunya bahwa Tiongkok akan mengirim kapal tambahan, meskipun dia telah bernegosiasi dengannya untuk mencoba menyelesaikan masalah tersebut.

Sebelumnya pada hari yang sama, Del Rosario bungkam mengenai negosiasi dengan Tiongkok, namun menggambarkannya sebagai “pekerjaan yang sedang berjalan.”

“Saya pikir kami bergerak maju, jadi itu menggembirakan. Namun kami belum mengetahui seluruh bagian dari teka-teki tersebut,” kata Del Rosario kepada wartawan, Kamis pagi.

Pertempuran tersebut terjadi di Beting Scarborough (Panatag) yang disengketakan, yang diklaim oleh Filipina dan Tiongkok sebagai milik mereka. Hal ini terjadi setelah Angkatan Laut Filipina memantau 10 kapal China yang ditempatkan di sana. – Rappler.com dan Agence France-Presse

Keluaran Sidney