• February 23, 2024
Mendukung budaya keselamatan

Mendukung budaya keselamatan

MANILA, Filipina – Saat hujan deras mengguyur sebagian besar wilayah Metro Manila pada Minggu malam, masyarakat yang tinggal di sepanjang tepi Sungai Marikina, masih terguncang oleh pengalaman mereka saat Badai Tropis “Ondoy”, bertanya-tanya apakah malam ini akan menjadi malam tanpa tidur lagi.

Untuk mengetahui apa yang akan terjadi, pemerintah daerah dan kelompok peduli lainnya membuka situs web yang baru berumur 2 bulan: National Operational Assessment of Hazards, atau NOAH.

NOAH adalah proyek terbaru pemerintah yang dirancang untuk membantu mengatasi masalah yang sedang berlangsung yang disebabkan oleh keputusan yang kurang tepat dalam menghadapi bencana, semacam Bahtera Nuh modern yang bertujuan membantu masyarakat dan harta benda menyelamatkan diri dari kerusakan akibat bencana alam.

Alfredo Mahar Lagmay, direktur eksekutif proyek NOAH, mengatakan kepada Rappler pada Kamis 28 Juni, bahwa proyek tersebut merupakan hasil kolaborasi berbagai lembaga pemerintah dan kelompok swasta.

“Presiden telah mengarahkan Departemen Sains dan Teknologi (DOST) untuk melembagakan program responsif untuk mengatasi masalah bencana,” kata Lagmay pada program #TalkThursday Rappler.

Proyek NOAH memiliki tujuh komponen utama yang dirancang untuk memenuhi kebutuhan utama dalam situasi bencana, kata DOST. Ini termasuk proyek-proyek di bidang hidrometeorologi, pemantauan banjir, pemantauan tanah longsor, prakiraan cuaca dan pemetaan genangan gelombang badai.

Informasi yang akurat dan dapat diandalkan

Komponennya yang paling terlihat adalah website NOAH http://noah.dost.gov.ph. Lagmay mengatakan situs web tersebut bertujuan untuk memberikan gambaran umum tentang berbagai aspek proyek, mulai dari cuaca hingga banjir.

Saat ini, ia menyediakan informasi terkini mengenai bencana terkait cuaca dengan bantuan biro cuaca negara PAGASA. Nantinya juga akan memberikan informasi tentang bahaya lain, seperti gempa bumi, tanah longsor, gelombang badai dan tsunami, katanya.

“NOAH pada dasarnya ingin menyampaikan informasi yang akurat, terpercaya, dan tepat waktu untuk memberdayakan masyarakat,” ujarnya.

Sensor dari seluruh penjuru negeri akan segera mengirimkan informasi mengenai curah hujan, suhu, ketinggian air dan data relevan lainnya ke website, memberikan gambaran kondisi dari tingkat nasional hingga lokal.

Namun NOAH tidak hanya berguna untuk bencana saja. Untuk aktivitas sehari-hari, masyarakat dapat membuka website untuk mengetahui apakah akan turun hujan di wilayahnya tanpa menunggu buletin PAGASA terbaru.

Ini juga merupakan alat yang dapat digunakan untuk perencanaan pembangunan. Lagmay mengatakan mereka perlahan-lahan berupaya mengubah pola pikir masyarakat tentang bencana.

Filipina saat ini menganggap bencana hanya terjadi satu kali saja; namun pada kenyataannya, katanya, bencana terjadi akibat kegagalan perencanaan ke depan. Proyek ini bertujuan untuk memberikan informasi kepada pemerintah daerah, perusahaan dan individu untuk membantu mereka membuat rencana ke depan dan mengurangi kerusakan dan korban jiwa akibat bencana.

Semua orang yang terlibat

Proyek NOAH juga akan memungkinkan pemerintah daerah, sektor swasta, dan khususnya masyarakat untuk berpartisipasi dalam upaya pengurangan dan pengelolaan risiko bencana.

“Kita membutuhkan semua orang untuk berpartisipasi – kita membutuhkan sektor swasta, kita membutuhkan organisasi masyarakat sipil, kita membutuhkan media, kita membutuhkan lembaga-lembaga pemerintah, kita membutuhkan komunitas, kita membutuhkan LGU, kita membutuhkan individu-individu yang diperlukan untuk berpartisipasi,” kata Lagmay.

Proyek ini mempertemukan para ahli dari 21 institusi, baik dari sektor publik maupun swasta, termasuk PAGASA, Institut Vulkanologi dan Seismologi Filipina, berbagai universitas, bahkan media dan 3 perusahaan telekomunikasi besar.

Alfredo Mahar Lagmay, Direktur Eksekutif Proyek NOAH, berbicara saat wawancara di program #TalkThursday Rappler, 28 Juni 2012.

Proyek ini juga memiliki komponen penyebaran informasi dan pendidikan untuk membantu masyarakat memahami berbagai kegunaan proyek.

Mereka memulai kampanye informasi yang luas, pertama untuk website, kemudian untuk program secara umum, dimulai dengan karavan bencana “Talakayan” bekerja sama dengan Departemen Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah (DILG).

Untuk mendidik lebih banyak orang, mereka juga akan memiliki video instruksional dari DOST, dan berencana untuk mengintegrasikan penggunaan kartu tersebut di antara komunitas.

Mereka juga akan memiliki metode distribusi informasi yang berbeda termasuk SMS, internet, media sosial dan media penyiaran. Mereka juga mempertimbangkan teknologi seperti “super WiFi”, yang menggunakan panjang gelombang siaran yang tidak terpakai untuk menyebarkan informasi.

Budaya keselamatan

Proyek ini baru berumur 2 bulan, dan batas waktu implementasi penuhnya mencapai tahun 2013, namun perlahan menarik perhatian netizen, pemerintah daerah, dan kelompok swasta.

Dalam kasus Marikina, Lagmay mengatakan orang-orang yang bertanggung jawab atas tanggap bencana di kota tersebut membuka situs NOAH untuk memeriksa curah hujan dan ketinggian air di Sungai Marikina.

Malam itu mereka dapat memantau ketinggian air di stasiun Montalban yang naik ke tingkat “kritis” antara pukul 17.00 dan 21.00. Masyarakat di Balai Kota mengamati situasi tersebut dengan cermat, karena khawatir kejadian pada bulan Oktober 2009 terulang kembali. Dan karena adanya informasi tambahan mengenai cuaca, kemungkinan curah hujan, dan pergerakan awan, mereka melihat bahwa hujan akan segera berhenti.

Pada Senin pagi, petugas bencana melihat awan menjauh dan permukaan air kembali normal.

“Jadi, alih-alih membunyikan alarm untuk mengungsi, mereka lebih mampu mengendalikan situasi, memiliki akses terhadap informasi real-time, dan informasi tersebut digunakan dalam proses pengambilan keputusan,” katanya.

Mudah-mudahan, Proyek NOAH akan membantu Filipina memimpin budaya keselamatan, membuat masyarakat lebih sadar akan bencana dan bagaimana menghadapi serta mengatasi tantangan yang kita hadapi. Perubahan pola pikir ini merupakan faktor penting agar proyek ini berhasil, kata ahli geologi dan pakar bencana ini.

“Ini harus menjadi upaya di mana semua orang harus berpartisipasi, tidak hanya pemerintah, karena tidak ada lembaga atau kelompok lembaga pemerintah yang mampu menangani masalah bencana yang kita hadapi,” kata Lagmay.

“Ini adalah satu-satunya cara agar program mitigasi dan penanggulangan bencana dapat berjalan dengan baik dan efektif,” tambahnya.

“Apa pun yang dikatakan dan dilakukan pemerintah, ketika masyarakat tidak mendengarkan dan tidak memenuhi tanggung jawabnya, maka segala upaya pemerintah, termasuk NOAH, akan sia-sia,” kata Lagmay. – Rappler.com

Di tempat lain di Rappler:

Sdy siang ini