• February 22, 2024
Cebu Pacific beralih ke Australia, Timur Tengah untuk penerbangan jarak jauh

Cebu Pacific beralih ke Australia, Timur Tengah untuk penerbangan jarak jauh

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Cebu Pacific berencana memulai operasi jarak jauh tahun depan, menargetkan jutaan warga Filipina yang bekerja di luar negeri

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Maskapai penerbangan hemat Cebu Pacific memprioritaskan destinasi di Australia dan Timur Tengah untuk rencana jarak jauhnya.

Artinya, maskapai tersebut tidak akan mengoperasikan penerbangan melintasi Samudera Pasifik, yang tidak hanya sangat menguntungkan bagi rival lokalnya, Philippine Airlines, namun juga menimbulkan masalah bagi regulator setempat.

“Rencana kami adalah tidak lagi terbang ke AS, hanya ke Timur Tengah dan Australia,” kata Presiden dan CEO Cebu Pacific Lance Gokongwei kepada wartawan di sela-sela rapat pemegang saham tahunan maskapai tersebut, Kamis, 28 Juni.

“Kuncinya sebenarnya bukan CAAP (Otoritas Penerbangan Sipil Filipina), tapi sebenarnya lebih pada CAB (Civil Aeronautics Board), yang merundingkan hak (penerbangan komersial) atas nama maskapai penerbangan Filipina,” jawab Gokongwei ketika dia berada. ditanya tentang bagaimana isu-isu yang tertunda di bidang regulasi mempengaruhi rencana jangka panjangnya.

Maskapai penerbangan Filipina tidak diizinkan untuk mengoperasikan penerbangan baru dan tambahan ke AS dan Eropa – tujuan yang belum diterbangi Cebu Pacific – karena Otoritas Penerbangan Federal AS, serta Uni Eropa, telah menurunkan dan memasukkan kemampuan CAAP ke dalam daftar hitam. masing-masing ditempatkan. untuk mengawasi dan menegakkan standar keselamatan global pada industri penerbangan lokal.

Cebu Pacific – yang telah mengangkut sebagian besar penumpang dalam negeri dan merupakan pemain aktif di destinasi regional yang berjarak kurang dari 4 jam perjalanan – sebelumnya mengatakan bahwa pihaknya akan memulai layanan jarak jauh pada tahun 2013, menargetkan jutaan warga Filipina yang bekerja di luar negeri. Pihaknya akan menyewa pesawat Airbus A330-300 untuk penerbangan ini.

“Sejauh ini pemerintah Filipina mengambil sikap pro-liberalisasi karena ingin meningkatkan pariwisata (dan) meningkatkan akses. Faktanya juga tidak ada maskapai penerbangan Filipina yang terbang langsung ke Timur Tengah,” tegas kepala maskapai penerbangan tersebut.

Namun, Cebu Pacific menghadapi tantangan dalam rencananya untuk mengamankan hak penerbangan ke Timur Tengah. Hak terbang ini dinegosiasikan secara bilateral antara pemerintah dan pemerintah, dan kemudian dialokasikan kepada maskapai penerbangan komersial masing-masing negara.

Cebu Pacific mengincar hak penerbangan ke berbagai tujuan di Timur Tengah yang diberikan oleh CAB kepada saingannya PAL. Baru-baru ini, seorang pejabat CAB mengatakan mereka menolak permintaan Cebu Pacific.

“Kami melakukan diskusi dengan Arab Saudi dan UEA (Uni Emirat Arab),” kata Gokongwei. – Rappler.com

Data Sidney