• February 25, 2024
Menganggur di usia 20-an?  Itu tidak selalu buruk

Menganggur di usia 20-an? Itu tidak selalu buruk

Usia dua puluhan Anda seperti usia pertaruhan. Mengapa? Karena masa-masa inilah yang menjadi masa-masa kita mencari jati diri dan menentukan pilihan hidup yang ingin kita jalani.

Di usia ini, kita memperkuat pilihan kita dan memperjuangkan apa yang kita inginkan, baik itu kebahagiaan dalam cinta atau karier. Namun dalam mewujudkan mimpi-mimpi tersebut, akan ada berbagai macam kegagalan yang menguatkan.

Ibukota memang menawarkan banyak peluang bagi pekerja muda yang bersedia bekerja keras untuk naik dari bawah. Namun di tengah kondisi perekonomian saat ini, dimana satu dollar AS melebihi Rp14.000, beberapa dunia usaha melakukan pengurangan jumlah pekerja dan melakukan PHK terhadap karyawan yang relatif baru, kemudian menutup pintu peluang bagi calon pekerja.

Lalu apa yang Anda lakukan saat terjebak dalam posisi seperti ini?

Memang menjengkelkan. Anda harus mulai dari titik nol dan menjawab pertanyaan seperti: “Di mana Anda mendapatkan pekerjaan? Apa kegiatanmu?” dari teman, terutama keluarga.

Kadang-kadang pertanyaan mereka terdengar subliminal, memberikan kesan bahwa mereka mengucilkan mereka dan sengaja menyoroti pencapaian mereka – yang mungkin sudah mendapatkan posisi. murid di perusahaan pertambangan dan minyak, atau calon pasangan hidup yang sukses seperti dokter dan pengacara yang berusia sepuluh tahun lebih tua.

Kini pertanyaan “Kamu bekerja di mana” terasa jauh lebih mendesak dibandingkan pertanyaan “Kapan kamu menikah? Dimana jodohnya?”

Bisakah Anda menerima saja situasi ini dan melabeli diri Anda sebagai “pengangguran”?

Ini hari liburmu! Kenali dirimu sendiri!

Anda tidak boleh merasa kecil dan mencap diri Anda sebagai pengangguran atau “pengangguran dalam banyak kesempatan”. Kenapa harus memberi label buruk pada diri sendiri yang sudah punya prestasi dan pendidikan lumayan? Masih banyak orang diluar sana yang tidak mempunyai kesempatan yang sama seperti Anda dan perjuangan hidupnya lebih berat.

Baiklah, akan ada orang yang langsung menghakimi Anda dan memberikan gambaran bahwa Anda adalah seorang pengangguran menyedihkan yang hanya bisa menghabiskan uang orang tua Anda. Makanya harus menunjukkan sikap yang benar, bahwa “menganggur” bukan berarti duduk di sofa sambil menonton televisi dan ngemil. makanan cepat saji.

Namun menjadi “pengangguran” adalah sebuah kebebasan yang tidak mereka miliki.

Ini liburanmu. Masa Sabat dimana kamu bisa mencoba sesuatu yang berbeda dan kamu suka menjadi diri sendiri, karena sekarang kamu tidak terikat pada apapun.

Yakinlah, di luar sana, di gedung-gedung tinggi, ada jiwa-jiwa yang bosan bekerja. Ada jutaan kepala dan energi yang berkoordinasi untuk menyelesaikan tujuan bersama (yang seharusnya dimiliki).

Pasti ada satu atau dua teman Anda yang terus mengeluh tentang pekerjaannya setiap kali Anda bertemu – mereka ingin sekali pergi, namun mereka memutuskan untuk tetap tinggal karena satu atau dua alasan.

Kebebasan ini patut disyukuri. Namun jangan sia-siakan kebebasan ini begitu saja. Jika tidak, Anda akan menjadi pengangguran sejati yang menghabiskan waktu berjam-jam di depan televisi dengan perut buncit penuh minuman soda.

Isi dengan kegiatan yang bermanfaat dan tetap produktif

Jika Anda suka menulis dan mempunyai impian untuk menerbitkan novel, mulailah menyimpan kata-kata setiap hari. Bagi yang senang berolahraga, tak perlu takut membuang waktu untuk mendapatkan hasil maksimal keanggotaan gimnasium Anda, karena Anda bisa sehat sepanjang waktu. Apakah Anda ingin hobi mendesain, melukis, menari, mendandani orang lainterus asah kemampuanmu.

Jangan lupa untuk bertemu orang secara rutin untuk menghilangkan kebosanan dan membangun jaringan pertemanan. Hadiri acara atau diskusi publik yang Anda sukai agar selalu termotivasi.

Jangan mengunci diri di kamar dan memikirkan bagaimana kelanjutan hidup Anda di masa depan. Dijamin yang ada hanya rasa kebingungan dan tidak ada jalan keluarnya. Menjadi terlalu murung tidak ada gunanya.

Jadi bagaimana dengan uang?

Anda sekarang berusia dua puluhan. Artinya, Anda bukan lagi anak yang bergantung pada orang tua. Ya, ada beberapa orang tua yang sangat kaya sehingga uang bukanlah masalah bagi keturunannya – lain ceritanya. Namun, apa pun situasi keuangan keluarga Anda, jadilah mandiri dan raih stabilitas Anda sendiri.

Jangan munafik, kami butuh uang untuk hidup. Namun kondisi seperti sekarang mengharuskan kita untuk kembali atau lebih bergantung pada orang tua. Jangan ragu untuk berkomunikasi dengan mereka dan memberi tahu mereka tentang rencana hidup Anda selanjutnya – apa yang Anda lakukan sekarang dan prospek yang ada dalam pikiran Anda.

Cobalah untuk mendengarkan saran mereka dan berkomunikasi dengan kepala dingin. Mungkin orang tua Anda mempunyai gambaran berbeda di kepala mereka, seperti ingin anaknya bekerja di perusahaan besar atau memiliki calon menantu yang kaya raya dan mapan agar terjamin masa depan anak tercintanya.

Jika kamu punya visi dan bertanggung jawab, orang tuamu pasti akan mendengarkanmu. Intinya, semua orang tua ingin melihat anaknya sukses dan menjadi “manusia” – dan yang terpenting, selalu bahagia. Di sini kamu akan belajar bahwa dukungan keluarga itu sangat kuat, sehingga kamu harus menghargainya dan menjadikan keluargamu tempat yang bisa diandalkan… keriting di media sosial.

Oh, bagaimana perjalanannya? aku bosan dan mencari inspirasi..

Sebagian besar pelajar internasional menghabiskan cuti panjang mereka setelah lulus perguruan tinggi dengan berkeliling dunia. Mungkin ini adalah hal yang lumrah untuk dipatuhi oleh para sarjana dalam negeri. Bahkan sebelum lulus, Anda sudah mencari pekerjaan dan bersiap melamar ke perusahaan bergengsi milik negara atau asing.

Selagi Anda punya minat dan masih punya tabungan, jalan-jalanlah untuk membuka mata dan membawa pulang semangat atau bahkan ide-ide baru. Namun perlu diingat bahwa penghasilan Anda masih minim atau bahkan tidak ada, alias kosong! Jadi gunakan uang Anda dengan bijak. Atau jika mampu, buatlah acara sendiri secara mandiri. Mulailah dengan meningkatkan uang saku Anda secara bertahap dengan bekerja paruh waktu. Terlebih lagi, semakin banyak pekerjaan yang dapat dilakukan melalui Internet dan dari rumah.

Kecocokan untuk pekerjaan itu bergantung pada kompromi

Saat ini lapangan kerja memang banyak sekali, namun kita juga perlu cermat dalam menentukan mana yang cocok untuk keberlangsungan karir. Tidak semua menawarkan penawaran yang sesuai dengan kebutuhan Anda. Namun, jika mereka tidak bisa memberikan gaji yang wow, pilihlah perusahaan yang memiliki kontrak kerja formal dan jelas, agar keberlangsungan karir Anda terjamin.

Meski usia kami masih muda, kami juga berhak menilai tawaran yang diberikan kepada kami. Bukan berarti sombong dan selektif, tapi hati-hati. Karena yang kami inginkan adalah stabilitas. Selain itu, kita perlu mencari ke dalam diri sendiri untuk menemukan jenis pekerjaan yang sesuai dengan minat dan bakat kita.

Jika Anda mengincar pekerjaan impian Anda, kejarlah atau bersabarlah sampai ada kesempatan. Tunggulah selagi Anda mengisi waktu Anda dengan kegiatan yang bermanfaat dan disiplin.

Satu hal lagi… banggalah pada dirimu sendiri!

Jadi tidak ada yang pernah memberitahumu bahwa hidup akan menjadi seperti ini

Pekerjaanmu hanya lelucon, kamu bangkrut, kehidupan cintamu DOA

Awal lagu Aku akan berada di sana untukmu dari The Rembrandts juga dikenal sebagai soundtrack serial TV Teman-teman Memang ikonik dan ya, memang benar, terkadang kita tidak bisa memprediksi kehidupan.

Jadi jangan takut dengan ketidakpastian, ini sebenarnya adalah kesempatan untuk menciptakan hari yang lebih baik. Abaikan prestasi orang lain yang menggigit jari dan sarkasme di luar sana. Jadilah diri sendiri dan semuanya akan baik-baik saja.

Selamat datang di masa dewasa! —Rappler.com

Ayu Meutia adalah seorang penulis independen dan penggiat puisi kata yang diucapkan. Saat dia tidak sedang mencari buku dan tato temporer, dia terus menulis lamunannya www.adjoemoetia.com Danwww.ayumeutia.com.

BACA JUGA:

situs judi bola