• February 23, 2024
Politisi yang enggan mencalonkan diri sebagai wakil presiden

Politisi yang enggan mencalonkan diri sebagai wakil presiden

Seorang janda, seorang ibu tunggal, seorang politisi enggan yang kini menjadi sorotan nasional. Apakah pengorbanannya akan membuahkan hasil?

Seorang janda, seorang ibu tunggal, seorang politisi enggan yang kini menjadi sorotan nasional. Akankah pengorbanan Leni Robredo membuahkan hasil?

Piala Bea melaporkan.

Itu adalah tawaran yang mudah – dan sulit – untuk ditolak.

Perwakilan Camarines Sur, Leni Robredo, mengatakan setelah berminggu-minggu melakukan pencarian jiwa dan dewan yang menyakitkan, dia siap menerima tantangan untuk mencalonkan diri sebagai wakil presiden.

LENI ROBREDO, CALON WAKIL PRESIDEN: Saya dengan sepenuh hati, sepenuh hati dan sepenuh hati menerima tantangan untuk mencalonkan diri sebagai wakil presiden Sekretaris Mar Roxas. Saya memberikan diri saya sepenuhnya kepada saudara-saudara sebangsa kita, terutama kepada mereka yang memakai sandal yang berada di luar, di bawah dan di bawah masyarakat. Terima kasih banyak.

(Saya menerima tantangan untuk mencalonkan diri sebagai Wakil Presiden Menteri Mar Roxas dengan penuh keyakinan, keyakinan dan kejujuran. Saya mempersembahkan diri saya sepenuhnya kepada bangsa kita, terutama kepada mereka yang terpuruk, kepada mereka yang berada di lapisan terbawah masyarakat kita. .. Terima kasih banyak.)

Pasangan Roxas-Robredo diumumkan kurang dari dua minggu sebelum pengajuan kandidat dan lebih dari dua bulan setelah pengusung standar Partai Liberal Mar Roxas mengumumkan pencalonannya sebagai presiden.

Itu bukanlah keputusan yang mudah bagi Robredo, istri mendiang Menteri Dalam Negeri dan Wali Kota Naga City Jesse Robredo.

Anak-anaknya awalnya menentang gagasan itu.

Khawatir dengan distriknya, Robredo bersikeras bahwa dia terlalu pemula untuk tugas yang akan datang.

LENI ROBREDO, CALON WAKIL PRESIDEN: Dalam keraguan, saya dan anak-anak bertanya apa yang akan dilakukan Jesse jika melewati ujian seperti ini. Jika dia dihadapkan pada pertanyaan apakah negaranya atau dirinya sendiri, jelas bagi saya dan Iina apa jawabannya.

(Saat mengambil keputusan, kami selalu bertanya-tanya apa yang akan dilakukan Jesse jika dia berada dalam situasi ini. Jika Jessie diminta untuk memilih antara negara atau dirinya sendiri, saya dan putri saya tahu apa jawabannya.)

Roxas, teman dekat sekaligus sekutu Jesse, menjadi emosional saat mengingat banyaknya pengorbanan yang dilakukan keluarga Robredo.

Jesse Robredo adalah kepala eksekutif setempat selama bertahun-tahun dan menjadi sekretaris dalam negeri ketika pesawat yang ditumpanginya jatuh di lepas pantai Masbate pada tahun 2012.

MAR ROXAS, CALON PRESIDEN: The Righteous Way telah meminta banyak hal dari Anda. Sebagai seorang ibu rumah tangga, ia mempunyai waktu Seni. Jessi. Ketika beliau meninggal dunia, Daang Matuwid meminta agar anda menjadi jembatan persatuan daerah anda. Kami tahu itu bukan ambisi Anda, terlebih lagi bukan ambisi Anda untuk menjadi wakil presiden negara ini. Namun Jalan yang Benar membutuhkan Anda; bos kami membutuhkan Anda

(Daang Matuwid meminta banyak dari kalian. Sebagai seorang wanita, hal itu menyita waktu Sec Jesse. Ketika dia meninggal, Daang Matuwid menghimbau kepada kalian untuk menyatukan distrik kalian. Kami tahu bahwa itu tidak pernah menjadi apa yang kalian inginkan, kalian tidak pernah bercita-cita untuk menjadi bagian. .presiden negara. Tapi Daang Matuwid membutuhkan Anda. Bos kami membutuhkan Anda.

Presiden Benigno Aquino III sendiri mengatakan kepada ketiga putri Robredo: maaf telah menempatkan Anda pada posisi ini.

BENIGNO AQUINO III, PRESIDEN FILIPINA: Aika, Tricia, Jillian, saya harap Anda melepaskan saya

Para pendukung LP telah lama meminta Robredo untuk mencalonkan diri bersama Roxas dalam pemilu nasional.

Kebersamaan mereka, jika bisa dipercaya oleh partai yang berkuasa, akan menjadi perwujudan terbaik janji kampanye mereka pada tahun 2016: kesinambungan dan kepastian bahwa bersama mereka “daang matuwid” atau kemajuan pemerintahan saat ini akan terus berlanjut.

Kini setelah ia mempunyai calon wakil presiden, Roxas mengatakan koalisi pimpinan LP akan membentuk platform mereka dalam beberapa minggu mendatang.

Namun meski hal itu terjadi, Partai Liberal harus mencari cara untuk meningkatkan peringkat survei Robredo.

Jajak pendapat preferensi wakil presiden terbaru menempatkannya di urutan ke-10.

BEA CUPIN, LAPORAN: Jika pernyataan Roxas soal kesiapan dan waktu yang tepat, Robredo fokus pada pengorbanan. Seorang janda, seorang ibu tunggal, seorang politisi enggan yang kini menjadi sorotan nasional. Apakah pengorbanannya akan membuahkan hasil? Dan mampukah Daang Matuwid memenangkan pemilu? Kami akan mengetahuinya dalam 7 bulan.

Bea Cupin, Rappler, Manila. – Rappler.com

link sbobet