• February 26, 2024
Mengapa tandem Binay-Marcos gagal

Mengapa tandem Binay-Marcos gagal

MANILA, Filipina – “Kami sudah hampir mengambil keputusan…. Angkanya 93%.”

Selama 3 minggu terakhir, Wakil Presiden Jejomar Binay mengisyaratkan tandemnya dengan Senator Ferdinand “Bongbong” Marcos Jr akan segera disegel. Namun, pada hari Senin, 5 Oktober, Marcos mengumumkan bahwa ia mencalonkan diri sebagai wakil presiden tanpa pembawa standar, hanya dua hari setelah kubu Binay mengatakan pembicaraan telah mencapai “terobosan yang sangat penting.”

Apa yang sebenarnya terjadi? Apakah Binay memilih Senator Gregorio Honasan II daripada Marcos seperti yang diberitakan oleh media, atau apakah Marcos yang menolak pemimpin oposisi tersebut?

Gagalnya perundingan ini disebabkan oleh penolakan keluarga Marcos terhadap kemitraan tersebut, preferensi Marcos terhadap Walikota Davao Rodrigo Duterte, dan kurangnya komunikasi langsung antara kedua politisi tersebut.

Hingga akhir perundingan pada Sabtu, 3 Oktober, Binay dan Marcos belum pernah bertatap muka.

Sumber yang terlibat dalam pembicaraan tersebut mengatakan kepada Rappler bahwa Binay dan Marcos berbicara langsung melalui telepon untuk pertama kalinya pada Jumat malam, 2 Oktober, perkembangan berubah setelah senator berkonsultasi dengan keluarganya pada akhir pekan. Marcos kemudian mengirimkan pesan kepada Binay tentang hasil konsultasi tersebut.

“Mereka bisa berbicara. Mereka mengira panggung sudah siap untuk mencapai kesepakatan. Namun keesokan harinya ada perubahan pikiran, bukan dari Bongbong sendiri melainkan dari keluarga Bu (Imelda) Marcos. Tapi mereka tetap berteman,” kata orang dalam yang terhubung dengan Binay.

Sumber tersebut mengatakan kedua pihak sepakat untuk menganggap berakhirnya perundingan hanya karena “kendala politik”, yang merupakan alasan mengapa Marcos mengumumkan pengumuman wakil presiden independennya dalam pernyataan resminya.

Honasan, yang kini muncul sebagai pasangan Binay, mengakui pada hari Senin bahwa ia sedang mempertimbangkan slot tersebut ketika pembicaraan dengan Marcos menjadi “berlarut-larut”.

Pemilihan Honasan mencapai puncaknya dalam negosiasi selama dua bulan dengan Marcos, di mana Binay berulang kali mendukung tandem tersebut meskipun sang senator ragu-ragu dan menyatakan pernyataan keras kepala tentang kemitraan tersebut.

Pesan yang tidak akurat?

Marcos tidak selalu menjadi pilihan pertama Binay untuk pemilihan wakil presidennya. Mereka bahkan tidak pernah menjadi sekutu politik.

Tokoh oposisi pertama kali menjadi terkenal sebagai pengacara yang membela hak asasi manusia korban darurat militer. Dia mendukung mantan Presiden Corazon Aquino dalam perjuangan melawan kediktatoran mendiang ayah senator, Presiden Ferdinand Marcos, dan bahkan mendapat julukan “Rambotito” saat dia bersiap membela Aquino dari upaya kudeta.

Setelah jajak pendapat paruh waktu tahun 2013, Binay menganggap aktor dan senator Jinggoy Estrada sebagai pasangannya. Namun putra mantan presiden, yang sekarang menjadi Wali Kota Manila, Joseph Estrada, terlibat dalam skandal korupsi tong babi dan dipenjara karena penjarahan pada bulan Juni 2014.

Binay kemudian menyebutkan kemungkinan calon wakil presiden termasuk pengusaha Manuel V Pangilinan, Senator Grace Poe, mantan Menteri Dalam Negeri Manuel “Mar” Roxas II, Duterte, Senator Miriam Defensor Santiago, mantan Senator Panfilo Lacson dan bahkan teman lamanya Presiden Estrada, tetapi mereka tidak mengungkapkannya. minat. untuk bergabung dengannya.

Baru pada bulan Juli 2015 Binay pertama kali menyebutkan bahwa komite pencarian dari oposisi Aliansi Nasionalis Bersatu (UNA) sedang mempertimbangkan Marcos.

Dia membenarkan keputusan tersebut sebagai bagian dari tujuannya untuk memimpin pemerintahan yang “menyatukan dan menyembuhkan”. Rekan satu partai Binay juga mengatakan Marcos membawa apa yang disebut suara “utara solid” di wilayah Ilocos, dan daerah pemilihan Waray tempat ibunya, mantan Ibu Negara Imelda Marcos.

Untuk pertama kalinya, Binay tidak ditolak.

“Saya tersanjung untuk dipertimbangkan, namun semua keputusan yang dibuat di tingkat nasional harus mencakup konsultasi dengan partai saya,” kata Marcos pada bulan Juli, mengacu pada Partai Nacionalista (NP) yang dipimpinnya.

Pada tanggal 6 Agustus, sang senator mengungkapkan bahwa ia menerima tawaran resmi untuk menjadi pasangan Binay dari presiden UNA dan perwakilan Navotas Tobias “Toby” Tiangco, yang kebetulan adalah menantu Marcos.

Tanggapan Marcos terdiri dari peraturan yang akan dia ulangi selama dua bulan ke depan: bahwa dia masih memutuskan posisi mana yang akan dicalonkan ketika masa jabatan Senat pertamanya berakhir pada tahun 2016, bahwa dia harus berkonsultasi terlebih dahulu dengan NP dan bahwa dia harus menyelidiki “lanskap politik”. “sebelum kamu memutuskan.

Sejak itu, perantara lain bergabung dengan Tiangco dalam mendorong kerja sama Binay-Marcos. Sekretaris Jenderal PBB JV Bautista mengatakan kepada Rappler bahwa para mediator terdiri dari “kelompok masyarakat sipil yang berpengaruh, termasuk dari sektor agama.”

Namun, ketika Binay mengatakan pada tanggal 16 September bahwa pembicaraan dengan Marcos sudah 90% selesai, anggota NP tersebut terkejut. Marcos mengemukakan keakuratan pesan yang disampaikan oleh perantara kepada wakil presiden.

Saya berasumsi pemberitaan (ke Binay) sangat akurat, tapi ini bukan keputusan yang diambil oleh individu, tapi keputusan yang diambil oleh banyak daerah, juga di luar arena politik, jadi kita harus lihat, “kata Marcos hari itu.

TIDAK TERTARIK.  Senator Gregorio Honasan II mengatakan pada bulan September bahwa ia lebih memilih tetap menjadi senator daripada mencalonkan diri sebagai wakil presiden Binay.  File foto oleh Ayee Macaraig/Rappler

Batas waktu diperpanjang, tanda-tanda terlewat

Ada tanda-tanda bahwa Marcos tidak sepenuhnya setuju dengan aliansi tersebut.

Sejak 16 September, Binay kerap mengatakan kepada wartawan bahwa pengumuman pasangannya akan segera terjadi, baik pada minggu yang sama atau minggu berikutnya. Marcos selalu mengulangi bahwa dia belum mengambil keputusan.

Meskipun Binay mengumumkan Honasan sebagai pilihan lain pada tanggal 21 September, mantan tentara pemberontak tersebut dengan cepat menolak gagasan tersebut. Wakil presiden masih menyebut Marcos sebagai “rencana A”.

Namun batas waktu yang ditentukan sendiri oleh UNA untuk mencari pasangan calon wakil presiden pada tanggal 30 September telah berakhir tanpa ada pengumuman mengenai tandem Binay-Marcos.

Saat ini, sekutu Binay, termasuk Bautista dan mantan anggota parlemen Quezon Danilo Suarez, sudah mendorong pemimpin mereka untuk memilih Honasan karena batas waktu pengajuan kandidat pada 12-16 Oktober semakin dekat.

Waktu hampir habis untuk meyakinkan calon wakil presiden lainnya, namun mereka mengatakan UNA bisa membujuk Honasan untuk mengubah pikirannya “demi partai”.

Preferensi Marcos juga menjadi jelas ketika sang senator terbang ke Davao City pada tanggal 30 September untuk bertemu dengan Duterte. Langkah ini sebagian besar dilihat sebagai arahan dari rekan satu partainya, Senator Alan Peter Cayetano, yang meminta dukungan walikota untuk kemungkinan berpasangan. Sebaliknya, Marcos tidak berusaha menemui Binay.

Meski begitu, Binay menolak pertemuan tersebut dan hanya menganggapnya sebagai konsultasi belaka. Selagi Bintang Filipina Mengutip sumber UNA yang menyebut media terlalu fokus pada Marcos dibandingkan Honasan, justru Wapres yang mengatakan belum mau beralih ke rencana B.

“Rencana A belum berakhir. Jika Anda menyelesaikan rencana A, saat itulah Anda membicarakan rencana B,” kata Binay kepada wartawan pada 30 September.

Mantan pengacara hak asasi manusia ini sangat bersemangat untuk bekerja dengan Marcos sehingga dia bahkan membela pasangan tersebut dari kritik bahwa mereka adalah teman tidur yang aneh.

“Saya telah mengatakan kepada teman-teman saya, terutama sekutu saya selama rezim Darurat Militer, bahwa kita harus melangkah maju. Kedua, itu anak laki-laki. Itu bukan ayahnya,” kata Binay kepada CNN Filipina pada 1 Oktober.

‘Harapan Kematian’

Baru setelah Binay mendengar kabar dari kubu Marcos pada tanggal 3 Oktober, dia menjadi yakin bahwa tim tersebut tidak akan lolos.

Sebuah sumber yang mengetahui pertukaran hari itu mengatakan bahwa “masa lalu” telah membuat keluarga Marcos enggan mendukung tandem tersebut. “Mmungkin karena Binay-lah yang biasa memimpin aksi unjuk rasa saat dia bersama Cory. Mungkin mereka (Marcos) tidak mengatasi kesulitan itu.”

Analis politik Earl Parreño, anggota dewan Institut Reformasi Politik dan Pemilihan (IPER), mengatakan selain sejarah politik, kontroversi korupsi terhadap Binay telah membuat politisi seperti Marcos waspada terhadap kemitraan.

Tuduhan bahwa Binay mengantongi jutaan peso sebagai suap dari proyek Makati membuat peringkatnya anjlok dan menghapus statusnya sebagai kandidat terdepan dalam pemilihan presiden.

“Tidak ada yang mau bergabung dengannya karena sejak dia tidak terkalahkan, popularitasnya menurun. Ini seperti keinginan kematianmu. Karena jika Anda seorang kandidat oposisi dan Anda bisa dikalahkan, Anda tidak memiliki sumber daya dari pemerintahan, maka Anda benar-benar bisa dikalahkan,” kata Parreño kepada Rappler.

Pada akhirnya, Marcos memutuskan untuk bersolo karir sambil mendukung calon potensial Duterte, dan Binay akhirnya memilih Honasan. Salah satu orang dalam mengatakan keduanya baru saja mengakhiri pembicaraan dengan “secara damai”.

“Mereka tidak akan mengucapkan sepatah kata pun yang akan menyakiti siapa pun. Tidak ada yang perlu disalahkan,” (Seharusnya tidak ada permainan saling menyalahkan.) – Rappler.com

judi bola