• May 23, 2024
Mengapa Aquino berkampanye di Maguindanao

Mengapa Aquino berkampanye di Maguindanao

JENDERAL SANTOS CITY, Filipina – Untuk menekankan dorongannya bagi perdamaian di Mindanao, Presiden Benigno Aquino III akan berkampanye untuk partai Liberal (LP) di Kota Buluan, Maguindanao pada hari Jumat.

Keamanan ketat diterapkan di seluruh provinsi berkat polisi dan militer saat provinsi tersebut mempersiapkan kunjungan presiden – kunjungan presiden yang ketiga sejak ia berkuasa, dan yang pertama sejak dimulainya masa kampanye resmi. Maguindanao adalah salah satu daerah berisiko tinggi yang ditandai oleh Komisi Pemilihan Umum.

JHanya sehari sebelum kunjungan Aquino ke provinsi tersebut, sejumlah pria yang mengenakan masker dan membawa senapan serbu menghentikan Walikota Kabuntulan Abraham Samad saat ia berkampanye pada Kamis, 11 April. barangay lainnya.

Namun meski terjadi iklim politik yang penuh kekerasan – yang biasa terjadi di wilayah tersebut – Aquino bertekad untuk mengangkat tangan para kandidatnya di wilayah tersebut.

Perubahan aliansi

Di antara taruhan Aquino adalah pejabat Daerah Otonomi di Muslim Mindanao (ARMM) (OKI) dan gubernur daerah LP Bet Mujiv Hataman, serta gubernur Maguindanao saat ini Esmael “Toto” Mangudadatu.

Ini adalah pertama kalinya pemilu daerah di ARMM disinkronkan dengan pemilu nasional dan lokal.

Meskipun Aquino kalah dalam pemilihan presiden tahun 2010 di Mindanao dari mantan presiden dan ketua Aliansi Nasionalis Bersatu Joseph Estrada, Aquino telah mendapatkan sekutu di ARMM sejak menjabat pada tahun 2010.

Tahun lalu, kelima gubernur ARMM yang merupakan mantan sekutu mantan Presiden Gloria Macapagal-Arroyo pindah ke LP – termasuk Mangudadatu, Gubernur Basilan Jun Akbar, Gubernur Lanao del Sur Mamintal Adiong Jr., Gubernur Tawi-Tawi Sadikul Sahali , dan Gubernur Sulu Abdusakar Tan.

Menurut pernyataan anggota parlemen pada saat itu, perombakan tersebut memberi partai yang berkuasa “100% kepemimpinan provinsi dan 85% walikota di tingkat kota”. Mangudadatu menjelaskan langkah tersebut sebagai komitmen ARMM untuk “menapaki jalan lurus” yang menandai “terwujudnya perubahan dan kemajuan dalam ARMM.”

Para gubernur juga mendukung Aquino selama krisis Sabah dan menyerukan solusi damai terhadap masalah tersebut. Mereka juga menyatakan dukungannya terhadap proses perdamaian Aquino – yang dianggap pemerintah sebagai salah satu pencapaian terbesarnya sejauh ini.

Perdamaian di atas segalanya

Dalam wawancara sebelumnya, juru bicara Tim PNoy Miro Quimbo mengatakan kepada Rappler, Aquino akan terus menekankan proses perdamaian ketika ia berkampanye di Mindanao.

“Koridor selatan Mindanao adalah satu-satunya kawasan di Asia di mana terdapat gerakan suksesi yang hidup dan kuat dan kita berada di ambang untuk benar-benar mengakhirinya dengan cara damai… Namun semuanya bertumpu pada satu pesan yaitu jalan lurus,” dia berkata.

Mengekspresikan keyakinan bahwa rekam jejak Aquino telah mendapatkan kepercayaan dari Mindanao – sesuatu yang mungkin tidak terjadi pada tahun 2010 – Quimbo menekankan bahwa hanya Presiden yang dapat memimpin prestasi tersebut.

Selain kandidat lokal, Aquino juga akan berusaha keras untuk menjadi senator, terutama mengingat popularitasnya yang tidak biasa di provinsi tersebut.

Pada tahun 2010, Estrada mengalahkan Aquino di 12 provinsi di Mindanao, selain 12 provinsi lainnya di Luzon. Mantan presiden ini sangat populer di wilayah tersebut sehingga ia memperoleh jumlah suara terbanyak di Mindanao yang pernah diberikan kepada seorang senator, wakil presiden, dan seorang presiden.

Namun tren di Maguindanao berbeda. Di sana, Aquino mengumpulkan 144.032 suara, selisih besar dibandingkan Estrada yang memperoleh 39.306 suara.

Maguindanao memiliki 439.455 pemilih terdaftar pada tahun 2013.

Aquino juga berencana mengunjungi kompleks Kantor Gubernur Daerah untuk meresmikan gedung P1-B baru di Universitas Negeri Mindanao – sebuah wujud nyata dukungan pemerintah terhadap daerah tersebut.

Pembantaian Maguindanao

Maguindanao juga merupakan tempat persinggahan bagi presiden, mengingat pentingnya dan sejarah provinsi tersebut.

Pada tanggal 23 November 2009, Maguindanao menjadi tempat terjadinya kasus kekerasan pemilu terburuk dalam sejarah ketika sedikitnya 58 warga sipil dibantai menjelang pemilu 2010. Pendukung Mangudadatu, yang menentang pencalonan Andal Ampatuan Jr sebagai gubernur provinsi, dibunuh dalam konvoi oleh anak buah Ampatuan.

Ampatuan adalah putra Andal Ampatuan Sr, pemimpin dinasti politik yang sangat berkuasa di provinsi tersebut. Ayah dan anak tersebut telah ditangkap dan dipenjarakan di Manila, sementara setidaknya 27 dari 195 terdakwa dalam kasus ini bernama Ampatuan. Sebanyak 92 orang masih buron, meski persidangan masih berlarut-larut.

Pembantaian yang belum terselesaikan, yang terjadi 3 tahun kemudian, merupakan simbol dari salah satu kritik terbesar terhadap Aquino – bahwa Maguindanao adalah contoh cemerlang dari dugaan kurangnya tindakan terhadap pembunuhan di luar proses hukum.

Selain itu, anggota parlemen yang dipimpin Aquino juga dikecam atas 10 orang Ampatuan yang menyerahkan sertifikat calon mereka pada pemilu 2013 di bawah partai Presiden.

Pendukung LP dan Sekretaris Anggaran Florencio Abad membela para kandidat, dengan mengatakan bahwa mereka didukung oleh Mangudadatu sendiri, yang istri dan pendukungnya tewas dalam pembantaian tersebut, dan bahwa mereka layak mendapatkan proses hukum yang adil.

Namun Senator Franklin Drilon menyatakan pandangan yang berbeda, dengan mengatakan bahwa dia “tidak mendukung,” dan menyarankan agar anggota parlemen tersebut membatalkan sertifikat nominasi dan penerimaan (CONA) yang dikeluarkan untuk orang-orang Ampatuan ini. CONA mewajibkan kandidat non-independen untuk menyerahkan sertifikat pencalonannya.

CONA mereka tidak dicabut.

Sebanyak 74 orang Ampatuan siap untuk dipilih pada pemilu mendatang, beberapa di antaranya saling bertentangan. Namun Mangudadatu pun tidak jauh lebih baik karena ia tampaknya sedang membangun sebuah dinasti, dengan 17 anggota klannya juga mengajukan pencalonan mereka untuk berbagai jabatan di Maguindanao – peningkatan yang sangat besar dari hanya satu calon pada pemilu 2010.

‘Bukan jalan-jalan di taman’

Mangudadatu akan berhadapan dengan calon PDP-Laban, Wali Kota Sultan Kudarat Tocao Mastura, sedangkan Hataman menghadapi calon lain antara lain mantan Gubernur ARMM Nur Misuari, mantan Gubernur Sultan Kudarat Pax Mangudadatu, mantan Direktur Daerah Reforma Agraria, Yusoph Mama dan dua orang lainnya.

Quimbo mengatakan kepada Rappler bahwa Aquino akan berusaha keras untuk mendorong Mangudadatu karena Aquino “memegang Maguindanao sebagai kunci penting dalam proses perdamaian dan Toto adalah salah satu pilar utama inisiatif perdamaian presiden.”

Meskipun para gubernur ARMM mendukung Aquino, Quimbo mengatakan pemilu di ARMM “bukanlah hal yang mudah.”

Quimbo mengakui bahwa Hataman “mendapatkan banyak musuh dengan sepenuhnya mengendurkan seluruh pemerintahan” sejak ia menjabat, yang akan menjadi “tantangan politik karena ia menginjak-injak begitu banyak orang.”

Setidaknya satu kelompok lokal, khususnya Kagawib, kelompok pemuda militan yang berbasis di Maguindanao, mempertanyakan dukungan Aquino terhadap Hataman dan meminta Aquino agar Hataman mengundurkan diri. Presiden kemudian meyakinkan bahwa Hataman tidak akan mencalonkan diri dalam pemilu berikutnya dan akan fokus membangun kembali ARMM. – Rappler.com

HK Hari Ini