• June 19, 2024
Mengapa dana untuk kontrasepsi lebih besar dibandingkan rehabilitasi narkoba?

Mengapa dana untuk kontrasepsi lebih besar dibandingkan rehabilitasi narkoba?

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Senator Vicente ‘Tito’ Sotto III, seorang pengkritik keras undang-undang kesehatan reproduksi, juga mempertanyakan mengapa dana dialokasikan untuk alat kontrasepsi yang belum disetujui oleh Food and Drug Administration.

MANILA, Filipina – Senator Vicente “Tito” Sotto III mempertanyakan usulan anggaran Departemen Kesehatan tahun 2015 untuk pusat rehabilitasi narkoba yang menurutnya tidak terlalu besar dibandingkan alokasi untuk komoditas KB.

Setidaknya 13 pusat rehabilitasi narkoba yang dikelola pemerintah akan mendapatkan alokasi total sebesar P643 juta ($14,30 juta)* pada tahun 2015, sementara departemen tersebut akan membutuhkan P1,03 miliar ($22,91 juta) untuk membeli komoditas keluarga berencana. 2,7 juta penerima manfaat.

“P1 miliar untuk alat kontrasepsi? Inilah cacatnya (Tinilah yang hilang): anggaran pusat rehabilitasi narkoba,” ujarnya saat rapat anggaran Departemen Kesehatan (DOH) di Senat, Senin, 24 November.

Sotto adalah kritikus keras terhadap undang-undang Kesehatan Reproduksi (RH) dan pendukung obat-obatan terlarang.

Senator Teofisto “TG” Guingona III, sponsor DOH pada sidang pleno hari Senin, mengatakan sekitar 1.800 pasien saat ini berada di 13 pusat rehabilitasi, dengan anggaran sebesar P10,000 ($222,43) per pasien per bulan.

Rata-rata masa tinggal seorang pasien adalah dari 6 bulan hingga 1 tahun.

“P10,000 per pasien per bulan? Ini kecil (jumlahnya kecil), Pak Presiden,” kata Sotto. Selain pendanaan bagi mereka yang berada di pusat rehabilitasi, ia mengatakan diperlukan lebih banyak dana untuk merawat mereka yang meninggalkan pusat rehabilitasi.

Pejabat kesehatan mengatakan pada hari Selasa bahwa mereka telah mendirikan pusat rehabilitasi di Semenanjung Zamboanga, Davao, Soccsksargen dan Daerah Otonomi di Muslim Mindanao.

Sertifikasi FDA untuk kontrasepsi

Sedangkan untuk komoditas KB, anggaran tahun 2015 ditujukan untuk pembelian implan subdermal, perbekalan kesehatan implan, pil, suntik, IUD, ligasi tuba bilateral, dan vasektomi non pisau bedah.

Sotto menanyakan apakah alat kontrasepsi tersebut sudah memiliki sertifikasi dari Food and Drug Administration (FDA) Filipina.

“Departemen Kesehatan sedang menunggu sertifikasi FDA, makanya mereka belum membeli bahkan untuk tahun 2014 ini,” jelas Guingona.

Ketika Sotto bertanya mengapa anggaran dialokasikan untuk perlengkapan yang belum dibeli, Guingona mengatakan sebaiknya anggaran tersebut tersedia setelah sertifikasi keluar. (BACA: Sotto Hukum Kesehatan Reproduksi: Tidak ada untung, semua sakit untuk PH)

DOH mengharapkan sertifikasi akan dirilis pada minggu pertama bulan Desember.

Sotto juga menanyakan apakah implantasi subdermal termasuk aborsi atau tidak. Dalam wawancara terpisah dengan wartawan, Penjabat Menteri Kesehatan Janette Garin mengatakan tidak demikian.

“Dia bertanya apa komposisinya – etonogestrel – lalu dia bertanya apakah ada kemungkinan implantasi subdermal dimasukkan pada pasien aborsi, dan kami menjawab tidak,” katanya dalam campuran bahasa Inggris dan Filipina.

Ia juga menjelaskan bahwa pemerintah perlu mensubsidi implan ini karena harganya tidak terjangkau.

Implementasi penuh dari undang-undang kesehatan reproduksi diharapkan dapat dilaksanakan pada tanggal 30 November. Undang-undang tersebut mewajibkan pusat kesehatan negara untuk membagikan alat kontrasepsi gratis, mewajibkan pendidikan seks di sekolah, dan melegalkan perawatan medis pasca-aborsi. (BACA: Berikutnya dalam pertarungan Kesehatan Reproduksi: Implementasi penuh oleh DOH, LGU)

Mahkamah Agung menyatakan undang-undang tersebut konstitusional pada bulan April lalu. – Rappler.com

*US$1 = P44,95

Result SGP