• May 23, 2024
Mengapa dokter harus mempelajari puisi

Mengapa dokter harus mempelajari puisi

MANILA, Filipina – Lebih dari 10 tahun yang lalu, saya mempunyai masalah perut yang rumit. Saya berkonsultasi dengan serangkaian spesialis dan ada satu dokter yang menonjol di antara mereka. Dia adalah salah satu dari beberapa dokter pertama yang saya temui dan setelah mendengarkan saya pada pertemuan pertama kami, dia tidak berbasa-basi: “Bisa saja itu kanker.”

Saya berusia dua puluhan, baru menikah, dan saya diberi prediksi kesehatan ini. Duniaku dan impianku hancur dalam waktu singkat dia mengucapkan 4 kata itu.

Dia merekomendasikan endoskopi sebagai prosedur diagnostik awal setelah dia membuat ramalannya yang menakutkan. Meskipun dia menggunakan kata “bisa, ”itu masih tidak melunakkan pukulannya. Dokter jelas tidak tahu bagaimana memilih kata-katanya. Ada kurangnya rasa belas kasihan di sana, pengabaian terhadap kesejahteraan emosional dan psikologis orang yang duduk di hadapannya.

Bahasa dokter

Dr. Marjorie Evasco, seorang profesor dan penyair Filipina, berbicara tentang hubungan antara puisi dan penyembuhan dalam ceramah yang diadakan tanggal 24 Februari lalu di Fo Guang Shan Filipina. Dr. Evasco membahas hubungan kuno antara kekuatan penyembuhan dan puisi; modernisasi dan perpecahan yang terjadi antara sains dan humaniora, “menyingkirkan seni yang lebih lembut;” dan terakhir munculnya program humaniora medis kontemporer di rumah sakit universitas terkemuka di seluruh dunia.

Dokter kini mulai belajar dari karya para ahli sastra, katanya. Program-program ini memasukkan ke dalam kurikulum “kursus yang akan mengajarkan mahasiswa kedokteran tidak hanya ilmu kedokteran, tetapi juga seninya.”

Masyarakat mulai menyadari bahwa banyak hal bergantung pada cara dokter menggunakan bahasa dalam penilaian, diagnosis, pengobatan, dan penyembuhan pasiennya. Setiap hari mereka dihadapkan dengan begitu banyak rasa sakit, kemungkinan kematian, keputusasaan – kenyataan sehari-hari yang dapat mematikan rasa terbaik mereka.

Dr. Evasco mencatat bahwa “dokter harus memiliki kepekaan yang lebih besar terhadap bahasa, melalui pilihan kata yang imajinatif, sehingga mereka dapat berkomunikasi secara efektif dengan pasien, keluarga mereka, dan bahkan rekan kerja mereka.”

Kemampuan ini berasal dari kebaikan – jelas dan sederhana.

Dokter sebagai penyair

DOKTER HARUS HATI-HATI DENGAN PERKATAAN.  Marjorie Evasco PhD melihat dokter yang penuh kasih sayang sebagai orang yang memahami bahwa kita semua, tanpa kecuali, adalah pasien masa depan.  Foto oleh Ime Morales

Dr. Dalam ceramahnya, Evasco membacakan beberapa puisi karya dokter-penyair. Kebanyakan dari mereka terdaftar di kelasnya di De La Salle University Manila. Dia berbicara tentang wawasan mereka saat mereka menulis tentang pengalaman mereka sebagai praktisi medis.

Dr. Rafael Campo, yang menulis buku “Seni Penyembuhan: Kantong Hitam Puisi Seorang Dokter” (WW Norton & Co. Inc., 2003), mengatakan bahwa “Puisi menempatkan kita pada pengalaman penyakit, dan menuntut kita mempertimbangkannya dari dalam.”

Mengenai hal ini Dr. Evasco berkata: “Puisi tetap menjadi satu-satunya bahasa yang menekankan perwujudan keseluruhan.” Ia tidak hanya melihat bagian-bagian saja seperti seorang dokter yang tidak peka akan melihat bagian tubuh pasiennya yang sakit. “Puisi mencoba memahami pengalaman spesifik manusia di dalam dan melalui bahasa indra,” ujarnya.

Dr. Alice Sun-Cua’s “bidan” (puisi dari terbitannya tahun 2002 “Nubuatan yang dipetakan,” De La Salle University Press) adalah Dr. Favorit Evasco dalam koleksinya. “Ini menempatkan dokter di ambang hidup dan mati,” kata Dr. kata Evasco. Dr. Sun-Cua, tambahnya, adalah seorang dokter yang percaya bahwa dokter harus mendengarkan pasiennya dengan cermat.

Dr. AS Baca juga terjemahan bahasa Filipina dari Dr. Evasco. Dr. Yves Tanael (seorang ahli onkologi di UP College of Medicine) John Graham-Pole’s “Rasa sakit,” sebuah puisi yang berbicara tentang sakitnya kanker. Dia berbicara tentang ahli onkologi lain dari General Santos City, yang dia temui di lokakarya penulis nasional, Dr. Noel Pingoy, yang mengatakan bahwa dia bergabung dengan lokakarya penulis karena “dia ingin menulis lebih baik untuk menyembuhkan keteguhan kematian dalam praktiknya.”

Banyak sekolah kedokteran tidak menawarkan pelatihan atau kursus untuk mengajari dokter cara menyampaikan kabar buruk.

Dr. Alfred Tan, ahli bedah saraf di UERM Medical Center, meyakini bahwa kemampuan dokter dalam menyembuhkan terletak pada meringankan penderitaan manusia. Ini berkaitan dengan cobaan tubuh, pikiran dan jiwa, kata Dr. kata Evasco. Setiap dokter harus sangat berhati-hati dengan bahasa yang digunakannya, karena kata-kata mengandung beban keputusasaan, atau ringannya harapan.

Dr. Evasco menutup pembicaraannya dengan anekdot singkat tentang dokter anestesi dr. Rosario Cloma dan bagaimana dia berhasil mengatasi pasien yang sulit dan membantunya menghadapi ketakutannya.

Dokter yang penuh kasih sayang

Saksikan bagaimana Dr. Phil McGraw membacakan puisi yang didedikasikan untuk para korban penembakan Sandy Hook pada bulan Desember 2012 di sini:


“Ada banyak dokter yang membuat keputusan atau diagnosis dan tidak mengalami kesulitan dalam menahan harapan,” kata Dr. Evasco. Rupanya dokter yang saya konsultasikan adalah salah satunya. Untungnya, penyakit saya “berlalu” dan tidak kambuh lagi. (Saya mencoba mencari bantuan dari tabib yang lebih baik hati, Bunda Maria dari Manaoag, dan dia membantu saya.)

Dr Evasco memandang dokter yang penuh kasih sebagai seseorang yang memahami bahwa kita semua, tanpa kecuali, adalah pasien masa depan. Dokter yang baik berpegang teguh pada harapan dan mengkomunikasikannya kepada setiap pasiennya.

Dalam praktik sehari-hari, terlepas dari penderitaan dan kematian yang dialami, tetap penting bagi dokter untuk mencoba membantu pasiennya melawan ketakutan mereka dengan peluang penyembuhan yang sama besarnya. – Rappler.com

Saya Morales

Ime Morales adalah seorang penulis lepas dan pendiri Freelance Writers’ Guild of the Philippines (FWGP) dan Isang Bata, sebuah organisasi independen yang membantu anak-anak kurang mampu di Filipina. Meski bukan seorang dokter, ia mengambil 9 unit puisi di UP Diliman sebagai bagian dari program MA Penulisan Kreatif.

Data Hongkong