• May 22, 2024
Remi Santiago-Bautista: Makanan jiwa

Remi Santiago-Bautista: Makanan jiwa

Wanita yang menyembuhkan dirinya sendiri kini menyembuhkan orang lain

MANILA, Filipina – Tak seorang pun yang mengenal Remi Santiago-Bautista lebih dari 10 tahun lalu mengira dia akan menjadi seperti sekarang ini – seorang wanita sehat dan bersemangat berusia 60-an yang menyembuhkan keluarga dan teman-temannya dari penyakit mematikan dan melemahkan dengan obat yang dia buat. diri. Dia juga seorang konselor yang memberdayakan keluarga miskin dan berjuang di komunitasnya untuk mencapai keberlanjutan finansial.

Ketika suaminya yang selamat dari stroke akhirnya meninggal karena diabetes dan penyakit kritis lainnya pada tahun 2002, Remi terjerumus ke dalam depresi, tekanan darah tinggi, dan radang sendi. Pada tahun 2007, kondisinya mencapai puncaknya dengan stroke ringan, yang melemahkan dan terkadang membuat saraf dan otot di sisi kanannya mati rasa, yang juga menyebabkan masalah dalam berjalan dan keseimbangan.

“Saya terjatuh berkali-kali saat sedang berjalan,” kata Remi.

OBAT ALAMI.  Kunyit menyelamatkan nyawa Remi

Cinta kedua putranya membantunya melewati kesedihan dan rasa sakit fisiknya. “Saya mungkin tidak akan berhasil jika bukan karena mereka,” katanya kepada Rappler dengan murung. Remi kemudian termotivasi untuk meneliti berbagai pengobatan alami untuk menyembuhkan dirinya sendiri dan membantu mengurangi biaya. Saat itu, dia meminum obat seharga lebih dari P500 sehari.

Dalam penelitian dan percakapannya dengan dokter dan teman-temannya, dia menemukan apa yang disebutnya jahe kuning (kunyit), akarnya mirip jahe, tetapi jari-jarinya lebih kecil dan daging buahnya berwarna kuning tua.

Dia menyeduh teh kunyit setiap hari dan meminumnya secara rutin, dan dalam beberapa minggu dia merasakan kelegaan yang signifikan dari nyeri tubuhnya. Selain itu, keseimbangannya meningkat. Dia perlahan-lahan menghentikan pengobatannya.

OH TENTU.  Remi percaya pada penyembuhan dengan cara alami

Namun ketika dia semakin kuat dan mulai bepergian, dia ingin membawa kunyitnya kemanapun dia pergi. Setelah berbulan-bulan bereksperimen, ia mampu membuat bubuk kunyit dan kapsulnya sendiri dari awal dan kemudian juga bubuk dari tanaman lain yang memiliki khasiat obat, seperti lobak pedas (kelor).

Yang juga membuat obat buatannya istimewa adalah niat Remi. “Saat saya membuatnya, saya berdoa untuk kesembuhan orang yang akan meminumnya,” ujarnya.

Dia memberikan bedak dan kapsulnya secara cuma-cuma kepada keluarga dan teman. Ketika mereka merasa terbebas dari kondisi fisik seperti radang sendi dan sakit punggung, mereka mengambil tindakan dan membayar Remi atas usahanya. Mereka juga menyebarkan berita tersebut kepada teman-temannya. Tak lama kemudian, pengobatan buatan Remi menyembuhkan komunitas teman yang lebih besar.

PAKAI ORANGE APAPUN.  Remi membuat obat bubuk kunyit dari awal dan memasukkannya ke dalam kapsul agar lebih mudah dibawa dan dibagikan

Hari ini, Remi juga berbagi ilmunya tentang pengobatan alami buatan sendiri kepada teman-temannya; dia juga menjadi sukarelawan dalam diskusi dan lokakarya dengan komunitas yang membutuhkan.

“Banyak orang yang belum mengetahui bahwa tanaman di sekitar mereka bisa menyembuhkannya,” ungkap Remi. “Dan mereka menghabiskan banyak uang untuk membeli obat-obatan, namun mereka sulit membayarnya.”

Remi memberikan obat tidak hanya untuk tubuh, tapi juga untuk jiwa. Dia sering duduk, minum kopi dan mendengarkan – benar-benar mendengarkan – para penjahat jalanan dan keluarga-keluarga yang berjuang dengan sedikit atau tanpa pendapatan di komunitasnya di Kota Quezon.

MORINGA PERKASA.  Malunggay merupakan unsur nutrisi penting dalam program nutrisi Remi untuk anak-anak

Dia akhirnya mengetahui bahwa yang dibutuhkan orang-orang di komunitasnya adalah makanan. Dia menantang mereka: “Jika saya membantu Anda mencari nafkah, maukah Anda menerima tanggung jawab?” Mereka menjawab ya, jadi dia memberi mereka modal kecil untuk bekerja sebagai penjual kelapa, beserta kepercayaannya. Dia mendapat insentif ketika mereka menjual lebih banyak kerupuk.

Dengan kepercayaan dan bimbingan Remi, kehidupan para penyedia layanan ini menjadi lebih baik. Seorang pemuda yang konsisten keluar masuk penjara akhirnya mengakhiri pola tersebut.

Layaknya seorang ibu yang hanya peduli pada kesehatan anak-anaknya, Remi memberikan makanan bergizi kepada anak-anak di komunitasnya yang ia siapkan sendiri kapanpun ia bisa. Mereka sebagian besar adalah anak-anak para penjahat dan pedagang kaki lima di komunitasnya. “Kalau uang saya tersisa, saya siapkan makanan untuk mereka,” kata Remi.

GURU SEJATI.  Remi mengajarkan penggunaan obat dari tumbuhan yang tampaknya biasa kepada guru umum dan siswa di Masbate

Beliau juga selalu hadir untuk orang tua dari anak-anak tersebut dan tidak hanya memberikan nasehat mengenai makanan bergizi dan pengobatan rumahan, tetapi juga tentang kehidupan.

Ketika ditanya bagaimana dia mendapatkan energi untuk melakukan semua pekerjaan ini, Remi mengatakan: “Ketika saya sembuh dari penyakit saya, saya sangat bersyukur. Saya merasa saya harus melipatgandakan bantuan yang saya berikan.”

Baginya, tidak ada yang luar biasa dari apa yang dia lakukan – dia hanya melakukan apa yang dia rasa harus dia lakukan. Namun bagi keluarga, teman, dan komunitasnya yang kini lebih sehat atau yang telah mengubah kehidupan mereka, apa yang dia lakukan – dan masih dilakukannya – bukanlah hal biasa..

Untuk mengetahui lebih lanjut tentang manfaat kunyit, tonton video ini:


– Rappler.com

Jika Anda ingin mendukung perjuangan Remi Santiago-Bautista, kirimi dia pesan di Facebook.

Claire Madarang

Claire MadarangClaire Madarang adalah seorang penulis, pengelana, dan pencari. Nafsu berkelana membawanya pada petualangan backpacking selama 7 minggu berturut-turut. Pencariannya membawanya ke berbagai praktik kesehatan seperti meditasi dan pola makan sehat (kebanyakan vegetarian). Ikuti petualangannya, tips dan wahyu di blognya, cahaya perjalanan.

Hongkong Prize