• July 21, 2024
Mengapa Mike Bloomberg Menyukai Grup Pinoy Ini

Mengapa Mike Bloomberg Menyukai Grup Pinoy Ini

SINGAPURA – Ingat hari pertama Otoritas Pembangunan Metropolitan Manila (MMDA) Filipina menerapkan larangan merokok di ruang publik pada Juli 2011 lalu?

Setidaknya 55 orang perokok tampak sengaja menempatkan diri di titik larangan, seolah menantang aparat untuk menangkap mereka. Belakangan, MMDA mengetahui, para perokok ini ditanam oleh perusahaan tembakau dan diberikan bantuan hukum terhadap agen pemerintah. Tujuannya: membawa pemerintah ke pengadilan agar bisa menghentikan larangan merokok.

Namun MMDA tidak takut.

“Dengan adanya HealthJustice, kami tahu bahwa apa yang kami lakukan adalah benar dan sesuai hukum,” kata Dr. Loida Alzona. Kepala Divisi Kesehatan, Keselamatan Publik dan Perlindungan Lingkungan MMDA berbicara dalam sebuah video yang ditayangkan di sini pada Kamis malam pada Konferensi Dunia ke-15 tentang Tembakau atau Kesehatan.

Pada malam yang sama ketika filantropis dan Walikota New York Michael Bloomberg mengumumkan untuk memberikan US$220 juta lebih banyak kepada upaya global untuk mengakhiri penggunaan tembakau – sehingga total komitmennya menjadi $600 juta – ia mengakui kontribusinya kepada HealthJustice Filipina.

Secara khusus, Bloomberg memberikan penghargaan kepada kelompok non-pemerintah yang cukup muda karena memantau upaya industri tembakau untuk melemahkan undang-undang dan kebijakan pemerintah yang akan mengurangi konsumsi tembakau di Filipina.

Didirikan pada tahun 2008 oleh para dokter, pengacara, dan ekonom, HealthJustice memberikan informasi dan nasihat hukum kepada lembaga pemerintah dan advokat tentang cara melawan upaya-upaya ini.

Industri tembakau berhasil mendapatkan perintah pengadilan untuk menghentikan larangan merokok di Mandaluyong, salah satu dari 17 kota di bawah yurisdiksi MMDA, namun larangan tersebut tetap berlaku di wilayah metropolitan lainnya.

Namun, HealthJustice tidak akan bersantai, karena mereka menyarankan lembaga pemerintah lainnya dalam 5 kasus lain yang diajukan oleh perusahaan tembakau di pengadilan yang berbeda untuk menghindari larangan iklan, mencegah peringatan kesehatan yang jelas pada kemasan dan bersantai di tempat-tempat yang tidak merokok.

HealthJustice juga secara teratur mengirimkan saran kepada organisasi media ketika perusahaan tembakau mencoba untuk menghindari peraturan, atau ketika pejabat dan lembaga pemerintah mungkin menyesuaikan diri dengan industri tembakau, seperti ketika Senator Richard Gordon, ketua Palang Merah, digulingkan. menerima sumbangan dari Philip Morris, dan ketika Biro Pendapatan Dalam Negeri menyebut PM sebagai salah satu pembayar pajak perusahaan terbesar.

Persyaratan untuk negara

Mantan Menteri Kesehatan Alexander Padilla Jr. mengatakan dalam video tersebut, “HealthJustice menghentikan pemerintah dari kemunduran, membuat masyarakat menjadi jujur.”

Jika beberapa sektor menganggap HealthJustice bertindak terlalu jauh, kelompok ini akan selalu menyampaikan kepada Anda dengan Konvensi Kerangka Kerja Pengendalian Tembakau (FCTC), yang ditandatangani Filipina bersama 173 negara lainnya.

Hal ini mengharuskan negara-negara penandatangan untuk mengadopsi undang-undang yang akan mengurangi, dan pada akhirnya menghilangkan, penggunaan tembakau.

Undang-undang ini mencakup undang-undang yang melarang merokok, melarang iklan dan promosi produk tembakau, mewajibkan perusahaan tembakau untuk memasang peringatan kesehatan yang jelas pada produk mereka, dan mencegah kerja sama pemerintah dengan industri tembakau.

Dan HealthJustice menanggapi konvensi ini dengan serius.

Visinya adalah “Filipina harus bebas dari risiko kesehatan yang dapat dicegah melalui kebijakan kesehatan yang tepat,” dan saat ini masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan.

RUU peringatan kesehatan yang gamblang masih menjadi debu, anggota kongres yang pro-industri menggagalkan pajak rokok yang lebih tinggi, dan perusahaan-perusahaan tembakau menggugat pemerintah atas kebijakan pengendalian tembakau.

Ulysses Dorotheo dari Aliansi Pengendalian Tembakau Asia Tenggara berkata, “Sebelum HealthJustice, (sebelumnya) tidak ada pengacara yang bekerja di bidang pengendalian tembakau” di Filipina.

Dr Daniel Tan, yang menerima penghargaan atas nama HealthJustice, mengatakan bahwa “intervensi industri tembakau…adalah ancaman terbesar terhadap pengendalian tembakau dan penerapan FCTC,” itulah sebabnya mereka membantu mengembangkan kebijakan pemerintah yang melibatkan lembaga-lembaga di seluruh dunia. Filipina akan terlindungi dari pengaruh atau ancaman industri tembakau.

Mereka telah membantu MMDA, Departemen Pendidikan, Badan Pengatur Transportasi Darat dan sejumlah unit pemerintah daerah di Filipina dalam berbagai upaya pengendalian tembakau.

“Kami telah melihat kebijakan ini secara sistematis mendenormalisasi industri tembakau dan mendefinisikan ulang tindakan dan tanggapan industri tembakau sebagai ‘intervensi’ terhadap berbagai tindakan pengendalian tembakau, termasuk gugatan hukum di pengadilan dan serangan pribadi terhadap advokatnya,” kata Tan.

Upaya terbesar

Bloomberg mengatakan kepada hadirin pada hari Kamis: “Jangan salah, industri tembakau sedang melakukan perlawanan. Mereka tahu para advokat bekerja keras. Tapi, sudah kubilang padamu, kami tidak akan kalah.”

Inisiatif Bloomberg untuk Mengurangi Penggunaan Tembakau adalah upaya terkoordinasi terbesar di dunia untuk mengurangi dampak buruk akibat tembakau di seluruh dunia. Program ini mendukung upaya pemerintah dan LSM untuk menaikkan pajak tembakau, mendidik media dan masyarakat tentang dampak tembakau, melindungi orang yang bukan perokok dari perokok pasif, dan membantu perokok untuk berhenti merokok. Hal ini juga mendukung pemantauan kebijakan publik.

Program Dilarang Merokok MMDA sebenarnya adalah penerima hibah P9.5-M dari Inisiatif Bloomberg.

HealthJustice – serta 5 penerima penghargaan lainnya tahun ini – akan menerima hibah tunai untuk melaksanakan rencana pengendalian tembakau mereka masing-masing.

Bloomberg, sejak menjadi walikota New York pada tahun 2002, telah menerapkan undang-undang pengendalian tembakau yang ketat. Pada tahun 2007, ia meluncurkan Inisiatif Bloomberg, sebagai bagian dari Filantropi Bloomberg, dan sejak itu mendukung upaya pengendalian tembakau di 38 negara, yang secara efektif melindungi kehidupan 2,2 miliar orang.

Dalam 4 tahun ke depan, katanya, area fokus inisiatif pengendalian tembakaunya adalah mendorong pemerintah menaikkan pajak produk tembakau, menaikkan harga tembakau, dan dengan demikian membuat masyarakat enggan membelinya.

Hal ini, kata Bloomberg, adalah “cara paling efektif untuk mengurangi penggunaan tembakau.”

Dalam video kesaksian untuk HealthJustice, Dorotheo mengatakan bahwa “satu nyawa yang diselamatkan adalah alasan yang cukup” untuk melakukan pekerjaan semacam ini. Dan karena 84.000 orang Filipina meninggal karena penyakit yang berhubungan dengan tembakau setiap tahunnya, “itulah 84.000 alasan untuk terus melanjutkan hidup.”

Bloomberg setuju. Ia meyakinkan para pendukung pengendalian tembakau, “Ini adalah perjuangan yang tidak akan pernah saya tinggalkan.” – Rappler.com

Nomor Sdy