• April 15, 2024
Mengapa Mitch Albom memutuskan untuk mengunjungi PH

Mengapa Mitch Albom memutuskan untuk mengunjungi PH

MANILA, Filipina – Penulis buku terlaris album Mitch tidak asing dengan kematian. Sejak menulis hit di seluruh dunia Selasa bersama Morriedimana Albom menceritakan perjalanan profesor kesayangannya hingga akhir, Albom diketahui banyak menulis tentang kematian, surga, dan tema-tema yang memaksa pembacanya untuk menghadapi kematian mereka sendiri.

Ia juga tidak asing dengan kehancuran. Tiga minggu setelah gempa bumi dahsyat melanda Haiti pada tahun 2010, Albom terbang ke lokasi kejadian untuk membantu. Dia telah kembali setiap bulan sejak itu, mengoperasikan panti asuhan di Port-au-Prince dan melaporkan sekitar 40 perjalanan pada waktu pers.

Inilah sebabnya topan super Yolanda (Haiyan) menghantam Albom. Badai tersebut meratakan banyak kota pesisir di wilayah Visayas Timur Filipina, menewaskan 6.000 orang dan berdampak pada lebih dari 3.000.000 keluarga. Hal ini akhirnya meyakinkan Albom—11 tahun sejak undangan pertamanya ke Filipina—akan hal itu Sekarang adalah waktu untuk pergi.

“Saya diminta datang ke Filipina – hampir setiap tahun sejak 2003 – dan saya selalu menolak hanya karena tidak ada waktu atau jaraknya terlalu jauh.”

“Setelah topan melanda, mereka bertanya lagi kepada saya, dan saya pikir mungkin itu pertanda bahwa saya dapat menggunakan popularitas yang saya miliki di negara ini untuk kebaikan, bukan hanya untuk saya, yang tampaknya tidak cukup menjadi alasan untuk melakukannya. ayo pergi,” kata Albom, seraya menekankan bahwa Tacloban adalah “alasan saya datang ke sini tahun ini.”

Penulis sebagai dermawan

Tentu saja acara penandatanganan buku tidak bisa dihindari. Albom mengaku menerima “banyak surat penggemar dan email dari pembaca Filipina” selama bertahun-tahun. Terakhir, beberapa dari mereka akan berkesempatan untuk bertemu dengannya pada tanggal 22 (Manila) hingga 23 Februari (Cebu) di acara yang disiapkan untuk buku barunya, Panggilan telepon pertama dari surga.

Selama berada di Cebu, Albom akan menyerahkan enam perahu kepada Yellow Boat of Hope Foundation, yang diberi nama berdasarkan enam bukunya, dan diberikan kepada penerima manfaat di Cebu Utara.

SIAP BERLAYAR.  Ini hanyalah beberapa perahu yang akan disumbangkan untuk kepentingan Cebu Utara dan Tacloban, terima kasih kepada penulis buku terlaris Mitch Albom dan Toko Buku Nasional.  Foto milik Jay Jaboneta dari Yellow Boat of Hope Foundation

Menurut Jay Jaboneta, salah satu pendiri Yellow Boat of Hope Foundation, “Yellow Boat of Hope Foundation berterima kasih atas komitmen Mitch Albom dan Toko Buku Nasional dalam membantu bangsa kita. Dengan menyediakan perahu kepada nelayan yang terkena dampak, anak-anak mereka dapat terus bersekolah.”

“Visinya memungkinkan orang-orang dari segala usia untuk memperluas pemahaman mereka tentang dunia dan ide-idenya menginspirasi pembaca untuk mencapai potensi mereka dalam hidup,” tambah Jaboneta, yang berbagi bahwa Albom Selasa bersama Morrie adalah salah satu “inspirasi terbesarnya untuk menjalani kehidupan yang utuh dan mengejar impian saya”.

Setelah itu, Albom akan kembali mengunjungi pemandangan yang sangat mirip dengan yang ia kenal di Haiti, meski berada di negara yang jaraknya ribuan kilometer.

“Kami mengatur segalanya sehingga saya tidak hanya pergi (ke Tacloban) dan melihat-lihat.” meskipun untuk menyumbangkan lebih banyak perahu yang dibeli dari Yellow Boat of Hope Foundation “untuk membantu orang-orang berkeliling,” Albom dan rombongan akan meresmikan perpustakaan yang akan dibangun kembali di kawasan tersebut.

Perpustakaan, kata Albom, hanyalah salah satu perpustakaan yang perlu dibangun kembali — “untuk mencoba membuat kehidupan kembali normal,” ia berbagi, lalu menambahkan, “Sebagai seorang penulis, ‘normal’ bagi saya adalah duduk dan membaca buku.”

Beberapa ratus eksemplar judul bukunya sendiri akan didistribusikan ke seluruh perpustakaan.

Albom juga mengimbau rekan-rekan penulis Amerikanya.

“Saya tidak hanya ingin menarik perhatian pada upaya membangun kembali perpustakaan-perpustakaan ini… Saya (juga) mengimbau rekan-rekan penulis saya di Amerika untuk menyumbangkan 10 buku hasil karya mereka sendiri.”

Hanya dalam satu hari, dia mendapat janji dari “10 hingga 12” penulis, termasuk Stephen King (Bersinar), Amy Tan (Klub Keberuntungan Kegembiraan), Scott Turow (Dianggap tidak bersalah), James McBride (Burung Tuan yang Baik), dan Ridley Pearson (Penjaga Kerajaan seri).

“Saya juga mengejar (John) Grisham, James Patterson… Saya tidak akan berhenti sampai saya membuat mereka mengatakan ya. Saya cukup yakin mereka akan melakukannya. Jadi saya ingin bisa pergi ke sana pada hari Senin dan mengatakan bahwa… semua penulis Amerika ini ingin menunjukkan dukungan mereka untuk kembali ke kehidupan normal, sehingga kita bisa mendapatkan buku dari perpustakaan.”

Dia membagikan kemajuannya dalam pekerjaan penting ini melalui Twitter:

Albom juga berharap untuk membentuk dana, melalui kemitraan dengan Palang Merah, “yang dapat (mendukung) masyarakat untuk upaya khusus ini dan membantu membangun kembali perpustakaan-perpustakaan ini.”

“Jika aku bisa melakukan hal kecil ini, sedikit hal itu,” Albom menekankan “sedikit” ketika dia berbicara, “maka saya akan merasa bahwa perjalanan saya ke Filipina berarti lebih dari sekedar membuat diri saya atau buku saya dikenal.”

“Raja Harapan”

Meskipun sukses di seluruh dunia, tidak semua orang menyukai karya Albom. Kritikus mengejek karyanya, sering kali tentang penebusan dan inspirasi, dengan memberikan julukan, “Raja Harapan”, tetapi hal itu tidak membuat gentar musisi yang berubah menjadi jurnalis ini.Waktu New York– penjual terbaikpenulis.

“Saya menganggapnya lucu karena saya menganggapnya sebagai pujian yang bagus. Ini mungkin hal terbaik yang bisa Anda sebut sebagai kekuatan kreatif,” Albom mengakui.

“Apa yang lebih penting dalam resep manusia selain harapan? Apa yang akan kita lihat di Tacloban jika bukan harapan?”

“Jadi kalau saya berafiliasi dengan itu dalam hal apa pun, saya bangga,” tegasnya.

Namun baginya, harapan lebih dari sekedar perasaan atau fase; itu adalah keadaan aktif, didorong oleh penggunaan kehidupan, keterampilan, dan pengaruh seseorang untuk membantu orang lain yang membutuhkan.

“Saya melihat kematian dan kehancuran di jalanan. Saya melihat mayat tergeletak; Aku mencium baunya. Saya melihat orang-orang keluar dari rumah mereka dan berdarah di jalanan, di rumah sakit darurat. Ini merusak. Tapi setelah Anda melihatnya beberapa kali, Anda bisa lepas dari kengeriannya dan bisa fokus pada apa yang perlu dilakukan.” – Rappler.com

Togel Sidney