• April 22, 2024
#Tanya Margie: Valenswine

#Tanya Margie: Valenswine

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Minggu ini di #AskMargie, Dr. Margie Holmes memperkenalkan istilah baru – Valenswines

MANILA, Filipina – Minggu ini di #AskMargie kami melanjutkan episode selama sebulan di Hari Valentine. Psikolog klinis dr. Margie Holmes memperkenalkan istilah baru – Valenswine. Apa itu? Tonton untuk mencari tahu.

“Anggur Valen.”

Ini mengacu pada pria yang membawa istrinya pada malam romantis pada tanggal 14 Februari… dan kemudian selingkuhannya pada hari setelahnya atau bahkan sebelumnya. Atau keduanya! Saya kira itu tergantung pada bagaimana setiap nyonya rumah memilikinya – grrrrr

Tapi pertama-tama saya bertanya kepada Anda: Apa definisi Anda tentang “anggur Valens”?

Evangeline Sangalang: Yang terlalu banyak bicara tentang dirinya, seolah-olah dirinya adalah anugerah Tuhan bagi wanita.

Jan Argy: Seseorang yang memesan kencan 3 jam dengan Sogo.

Tanya Garcia: Orang yang beralih ke babi untuk berkencan dengan kekasih rahasianya sebelum/sesudah Hari Valentine. Saya mendapatkan gambar Porky Pig dan Miss Piggy di Victoria Court, ini, hotel na pala.

Ella Kintanar: Pria yang mau minum anggur dan menyantapmu agar dia bisa bercinta di Hari Valentine.

Matteo Perez: Seseorang yang akan mengajak saudara perempuan saya berkencan dan berkata, “Kamu setuju. Kamu juga, hari ini adalah Hari Valentine, kamu tidak punya kencan.” Kakak perempuanku terlalu cantik untuk mereka!

Tammie Tam: Seseorang yang mengajak Anda makan malam lalu terus membicarakan mantannya dan akhirnya Anda membayar makan malam karena dia lupa kartu namanya.

Andrew Bennett: Almarhum ayah saya dimasukkan ke dalam kategori itu oleh mendiang ibu saya ketika dia meminta sekretarisnya untuk membeli bunga dan mengirimkannya kepada ibu saya. Kasus Valenswinery yang cukup ringan tapi, ya, dia bisa saja membelinya sendiri!

Mei Magsino: Indikasi kuat dari Valenswine adalah ketika pacar atau suami Anda mengajak Anda berkencan pada tanggal 13 Februari, bukan tanggal 14. Ada kemungkinan 90% Anda bukan satu-satunya, dan dia memesan Hari Valentine untuk gadis lain.

May menambahkan: Tidak ada obat untuk Valenswines. Mereka hanyalah orang-orang bawaan, patologis, dan selalu merasa tidak aman yang lahir dengan kerinduan yang kuat untuk terlihat dan merasa lebih baik daripada orang lain dengan membesar-besarkan petualangan seksual mereka dengan wanita yang membodohi mereka. Petualangan ini sering diceritakan kepada teman-teman pada malam-malam anak laki-laki untuk membuat pria yang lebih cantik iri, namun efeknya tidak bertahan lama. Pria baik tidak keluar!

**Dan sebagai tambahan sebelum kita melanjutkan diskusi ini,…gangguan bipolar. Pada akhirnya, seorang bipolar yang tidak meminum obatnya dapat dengan mudah dianggap sebagai v-pig, tetapi mungkin juga tidak….***

Lalu ada di antara Anda yang tidak setuju dengan istilah tersebut

Don Libao Rochie berkata: Wanita juga curang. Janganlah kita melupakan hal itu.

Diriku: Kamu di sana, Don. Terima kasih!

Chot Velasquez: Meskipun saya tidak setuju dengan praktik ini, saya juga tidak setuju dengan pelabelan tersebut. Mereka mungkin kurang bermoral, tapi mengapa mereka menyebut mereka babi?

Dr. Holmes: Saya rasa ada dua alasan untuk ini, Chot. Yang pertama karena dalam bahasa sehari-hari babi itu cad, seseorang yang dipandang rendah, bagaimana pandangan kebanyakan orang terhadap pezinah? karena orang yang, seperti Hmmmm…mungkin sebaiknya kita menyebutnya Valenswenator saja!

Yang membawa saya ke alasan 2: Valenswines memiliki suara yang bagus: jumlah suku kata yang sama, ditambah lagi, berima dengan valentine!

– Rappler.com