• May 28, 2024
Mengapa PH belum bergabung dengan infrabank yang dipimpin Tiongkok

Mengapa PH belum bergabung dengan infrabank yang dipimpin Tiongkok

Batas waktu untuk bergabung adalah Desember 2015

MANILA, Filipina – Filipina mengatakan pihaknya membutuhkan waktu untuk mempertimbangkan keanggotaannya di Bank Investasi Infrastruktur Asia (AIIB) yang dipimpin Tiongkok, pada hari ketika 57 anggota pendiri mulai menandatangani pasal-pasal perjanjian bank tersebut.

Pada hari Senin, 29 Juni, Australia menjadi negara pertama yang menandatangani dokumen tersebut di Aula Besar Rakyat di Beijing, menurut reporter Agence France-Presse pada upacara tersebut. (MEMBACA: 57 negara mengadakan upacara penandatanganan untuk mendirikan bank yang dipimpin Tiongkok)

AIIB, yang akan memiliki dana miliaran dolar untuk dipinjamkan, akan mulai beroperasi pada akhir tahun 2015 ini.

Sebagaimana tercantum dalam situs AIIB, artikel-artikel tersebut masih terbuka untuk ditandatangani oleh 7 calon anggota pendiri lainnya, termasuk Filipina, hingga akhir tahun 2015.

“Tidak menandatangani hari ini tidak menghalangi kami untuk menandatangani sebelum batas waktu yang disebutkan di atas,” kata Menteri Keuangan Filipina Cesar Purisima. (BACA: Bank Investasi Infrastruktur Asia: Pertimbangan untuk Filipina)

Menurut pasal perjanjian bank tersebut, modal yang disetorkan Filipina untuk menjadi anggota adalah $979,1 juta atau sekitar P44 miliar.

AIIB akan menjadi bank pembangunan multilateral baru yang akan memberikan dukungan keuangan untuk pembangunan infrastruktur dan konektivitas regional di Asia.

Penentang Bank Dunia, ADB?

Beberapa pihak memandang lembaga ini sebagai saingan Bank Dunia dan Bank Pembangunan Asia. Amerika Serikat dan Jepang – yang masing-masing merupakan negara dengan perekonomian terbesar dan ketiga di dunia – menolak untuk bergabung.

AIIB, yang berkantor pusat di Beijing, pada awalnya akan memiliki modal dasar sebesar $100 miliar. Anggota regionalnya akan menjadi pemegang saham mayoritas, yang memegang sekitar 75% saham.

Tiongkok memiliki penyetoran modal terbesar sebesar $29,78 miliar, menurut perjanjian tersebut.

Selama miliknya kunjungan kenegaraan ke Jepang pada awal Juni, Presiden Benigno Aquino III mengatakan Filipina belum bergabung dengan AIIB dan belum mengindikasikan apakah siap bergabung. (BACA: Aquino: PH masih memikirkan undangan AIIB)

“Kami belum bergabung dengan AIIB. Kami belum mengindikasikan bahwa kami juga siap untuk bergabung,” kata Aquino menjawab pertanyaan pada Konferensi Internasional Nikkei ke-21 tentang Masa Depan Asia di Tokyo.

Aquino mengatakan proyek Northrail yang didanai Tiongkok, disetujui pada masa pemerintahan Arroyo – dan kemudian dibatalkan di bawah pengawasannya – adalah contoh peringatan mengapa pemerintah berhati-hati dalam bergabung dengan AIIB.

Proyek Northrail, yang dibiayai oleh pinjaman $400 juta dari Bank Ekspor-Impor Tiongkok, adalah salah satu proyek kontroversial yang dilakukan pemerintahan Arroyo.

Pada tahun 2003, proyek ini diberikan kepada China National Machinery and Equipment Corporation (CNMEC) dengan biaya awal sebesar $421 juta.

Pada tahun 2009, CNMEC menaikkan harga kontrak menjadi $593 juta, dan pemerintah setuju untuk menanggung selisihnya.

Pada tahun 2011, pemerintahan Aquino membatalkan proyek tersebut karena masalah hukum dan tuduhan korupsi.

Namun Filipina mempunyai kewajiban untuk membayar China Exim sedikit di atas $180 juta dalam 4 kali angsuran setiap 6 bulan sejak September 2012, karena tidak dibayarnya pinjaman tersebut dapat merugikan peringkat kredit negara tersebut.

Mengutip pengalaman ini, Aquino mengatakan para pejabat Filipina harus menentukan apakah bergabung dengan AIIB “akan membawa dampak positif atau tidak,” terutama mengingat hubungan yang tegang saat ini antara kedua negara terkait sengketa Laut Cina Selatan.

Pemimpin Kelompok Bank Dunia Mengucapkan Selamat kepada AIIB

AIIB diharapkan dapat beroperasi pada akhir tahun 2015.

Dalam pernyataan terpisah, Presiden Grup Bank Dunia, Jim Yong Kim, mengucapkan selamat kepada seluruh anggota pendiri AIIB atas berdirinya lembaga pembangunan baru tersebut.

“Lebih banyak pendanaan untuk infrastruktur akan membantu masyarakat miskin, dan kami senang bekerja sama dengan Tiongkok dan negara lain untuk membantu AIIB mendapatkan lahan tersebut,” katanya.

Kim mengatakan kebutuhan investasi infrastruktur di negara-negara berkembang terlalu besar bagi institusi mana pun.

Ia menyebutkan bahwa dunia menghabiskan sekitar $1 triliun per tahun untuk infrastruktur, namun sebagian besarnya disalurkan ke negara-negara maju.

Negara-negara berkembang dan negara-negara berpendapatan rendah menghadapi kesenjangan tahunan sebesar $1 triliun hingga $1,5 triliun dalam belanja infrastruktur.

Kim menambahkan bahwa Grup Bank Dunia memandang AIIB sebagai mitra baru yang penting dan memiliki tujuan yang sama: mengakhiri kemiskinan ekstrem.

“Dengan standar lingkungan hidup, ketenagakerjaan dan pengadaan yang kuat, AIIB akan bergabung dengan kami dan bank-bank pembangunan lainnya dalam mengatasi kebutuhan infrastruktur utama yang penting untuk mengakhiri kemiskinan, mengurangi kesenjangan dan mendorong kesejahteraan bersama,” kata Kim. – Rappler.com

judi bola