• July 24, 2024
Mengapa saya bersedia berbagi suami saya

Mengapa saya bersedia berbagi suami saya

“Kamu punya simpanan,” aku sering menggodanya. “Dan namanya Quezon, Quezon.” Cara dia membicarakannya – dengan semangat yang begitu besar, dengan hasrat yang membara untuk membuat segala sesuatunya berjalan lancar – sudah cukup membuat seorang wanita iri. Untuk sementara waktu saya begitu.

Sekarang jam 2 pagi dan aku merasakan dorongan lembut yang membangunkanku. Dengan segala usahaku untuk membuka mataku yang masih mengantuk, aku melihat suamiku mengintip ke arahku. “aku akan pergi Sayang, ha (aku pergi, sayang)?katanya lembut. Aku duduk dan sejenak bertanya-tanya apa yang terjadi.

Oh benar. Ini Senin.

Setiap Senin pagi, suami saya berangkat ke Quezon, Quezon, kota tempat dia menjabat sebagai Petugas Kesehatan Kota (MHO) selama 5 tahun terakhir. Dia melakukan perjalanan sekitar 5-6 jam dengan bus ke Gumaca, dan kemudian naik perahu selama satu jam dari sana untuk sampai ke Pulau Alabat, di mana Quezon adalah salah satu dari 3 kotamadya. Dari Senin hingga Jumat, ia berfungsi sebagai satu-satunya dokter kesehatan masyarakat di populasi lebih dari 20.000 orang. Dia menangani semua jenis pasien, mulai dari keadaan darurat hidup dan mati hingga yang tidak terlalu mendesak, sekaligus mengelola program kesehatan kota. Beliau memimpin staf profesional kesehatannya, termasuk bidan, perawat, dan profesional kesehatan lainnya.

Selama seminggu penuh ia mendedikasikan waktu, pengetahuan, keterampilan dan energinya hanya untuk memastikan bahwa masyarakat menerima layanan kesehatan yang layak mereka dapatkan.

Dan kemudian pada Jumat malam dia pulang ke rumah untuk menghabiskan akhir pekan bersamaku.

Bahkan akhir pekan pun tidak sepenuhnya menjadi milik kita karena dia terus-menerus menerima telepon dan SMS dari stafnya, yang memberi tahu dia tentang status pasien yang dirawat di unit kesehatan pedesaan.

Orang bilang pengaturan kami lebih baik dari kebanyakan orang. Banyak dokter di daerah terpencil yang tidak bisa pulang menemui keluarganya selama berbulan-bulan, bahkan bertahun-tahun. Setidaknya, kata mereka, kita punya akhir pekan. Dan meskipun hal itu benar, ada kesulitan tertentu yang muncul karena tidak pernah sepenuhnya terbiasa berpisah – hati saya sedikit hancur setiap minggunya.

“Kamu punya simpanan,” aku sering menggodanya. “Dan namanya Quezon, Quezon.” Cara dia membicarakannya – dengan semangat yang begitu besar, dengan hasrat yang membara untuk membuat segala sesuatunya berjalan lancar – sudah cukup membuat seorang wanita iri.

Untuk sementara waktu saya begitu.

Profesi medis

Kami telah bersama selama 7 tahun, dokter berlisensi selama 5 tahun, dan menikah hampir satu tahun. Pada tahun-tahun awal kami, saya berasumsi bahwa semakin dia memberikan dirinya pada pekerjaannya, semakin sedikit yang tersisa untuk saya. Saya melihat pemerintah kota sebagai musuh besar, musuh yang merenggutnya dari saya. Saya terus-menerus bertanya pada diri sendiri mengapa saya harus selalu menjadi orang yang mengerti, mengapa saya harus memberi jalan “demi kebaikan yang lebih besar”.

Saya takut cintanya kepada saya akan memudar saat dia berbagi cinta itu dengan ribuan orang lainnya. Saya berharap saya bisa menyimpannya untuk diri saya sendiri dan menjalani kehidupan yang damai bersama.

Syukurlah saya bangun dan melihat kebenarannya.

“Kau seorang pahlawan,” kataku padanya dengan penuh kasih sayang. Dia membencinya. Suami saya tidak suka menyebut pekerjaannya sebagai sesuatu yang heroik atau penuh pengorbanan. “Ini bukan tentang saya,” katanya sepanjang waktu. Baginya, dokter yang bekerja di garis depan bukanlah pahlawan – mereka hanya melakukan apa yang diharapkan dari dokter Filipina. Direktur pelaksana di akhir nama kami bukanlah tiket menuju kehidupan yang lebih baik atau kekuasaan yang besar – ini adalah pengingat akan tanggung jawab kami, akuntabilitas kami, untuk melayani masyarakat.

“Apa pun yang terjadi, ini selalu tentang mereka. Tidak pernah tentang aku.” Dia merasa ngeri ketika orang-orang berbicara kepadanya tentang tugas MHO-nya sebagai “langkah profesional yang baik yang akan mendorongnya ke tingkat yang lebih tinggi” karena itu tidak pernah menjadi niatnya. Dia masuk ke pekerjaan itu hanya karena dia ingin. Dia tahu apa yang harus dia lakukan ketika dia menerima jabatan itu. Dia sukses dalam pekerjaannya, bukan karena dia berjuang untuk meraih kesuksesan, tapi hanya karena dia mencintai apa yang dia lakukan dan mencurahkan seluruh isi hatinya ke dalamnya.

Dia mengajari saya hal ini – dan inilah filosofi yang saya bawa setiap hari: Saya tidak bisa melakukan persis seperti yang dia lakukan – tetapi dengan cara saya sendiri, saya membawa prinsip-prinsipnya. Tidak pernah tentang aku. Selalu tentang orang-orang. Dia membantu saya memahami bahwa ketika Anda akhirnya menjadikan diri Anda lebih terkenal daripada program yang Anda bantu buat atau orang yang Anda klaim untuk dilayani, pasti ada sesuatu yang salah di suatu tempat. Kepemimpinan, seperti yang secara tidak sadar dia ajarkan kepada saya melalui cara dia menjalani hidupnya, tidak pernah tentang pemimpin.

Tentang gairah

Selama bertahun-tahun saya telah melihatnya tumbuh menjadi pria yang dengan bangga saya sebut sebagai pria saya. Dia berbicara dengan semangat dan semangat, dengan kejujuran dan keterbukaan yang terang-terangan, sehingga siapa pun yang mendengarkannya pasti akan terinspirasi. Ia menolak untuk membiarkan sorotan menyinari dirinya dan prestasinya – meskipun ia benar-benar bisa – namun malah memusatkan perhatian pada alasan sebenarnya mengapa ia memilih untuk berada di tempatnya saat ini. Pesannya mengenai harapan bagi dan bagi layanan kesehatan Filipina, terlepas dari kenyataan pahit yang kita lihat sekarang, terngiang-ngiang di telinga siapa pun yang mendengarnya, baik pelajar maupun profesional. Dia membuat suaranya kental di seluruh negeri dan sekitarnya, membuat riak, sedikit demi sedikit, satu demi satu.

Bagaimana saya bisa berpikir untuk menjauhkan orang ini dari dunia yang sangat membutuhkan untuk mendengarkan pesannya?

Sudah saatnya lebih banyak orang mendengar apa yang dia katakan. Sudah waktunya bagi dia untuk menginspirasi hati muda dan menghidupkan kembali pikiran yang berpengalaman.

Dulu aku benci dipanggil “pacar Lopao” karena menurutku itu membuatku kehilangan jati diriku. Saya ingin menunjukkan kepada dunia bahwa saya adalah diri saya sendiri dan saya juga memiliki sesuatu untuk ditunjukkan. Namun sekarang saya menyadari bahwa ada saatnya hal terbaik yang dapat kita lakukan adalah mengenali kekuatan yang kita lihat pada orang lain dan menyemangati mereka saat mereka menggunakan kekuatan itu untuk menjadi berkat bagi orang lain.

Jika satu-satunya kontribusi saya kepada dunia adalah mendukung orang ini saat dia memulai perubahan yang ingin kita lihat, maka saya telah memenuhi peran terbaik yang bisa saya miliki. Saya satu dengan dia dalam pembelaannya dalam hidup. “Istri Paolo Medina” sangat bangga.

Dan ketakutan saya tetap tidak berdasar. Cinta sejati, seperti yang saya temukan, tidak pernah bisa dibagi – hanya bisa dilipatgandakan. Selama bertahun-tahun kami bersama, saya tidak pernah merasa tidak dicintai, meskipun kadang-kadang ada jarak dan jadwal yang sibuk. Saya kira cinta – cinta sejati dan tanpa pamrih – semakin kaya seiring berjalannya waktu. – Rappler.com

Ellen Licup-Medina, 29, dari Kota Las Piñas, saat ini bekerja sebagai manajer proyek di Zuellig Family Foundation. Dia berprofesi sebagai dokter medis.

iSpeak adalah platform Rappler untuk berbagi ide, memicu diskusi, dan mengambil tindakan! Bagikan artikel iSpeak Anda kepada kami: [email protected]

Beri tahu kami pendapat Anda tentang artikel iSpeak ini di bagian komentar di bawah.

SDy Hari Ini