• June 21, 2024
Perubahan sikap Ginebra perlahan membuahkan hasil

Perubahan sikap Ginebra perlahan membuahkan hasil

MANILA, Filipina – Perubahan tidak terjadi secara instan. Faktanya, perubahan tersebut belum semuanya terjadi. Mereka terus datang sedikit demi sedikit, dan sesekali mundur setengah langkah atau dua langkah. Namun hal-hal positif segera kembali terjadi.

Barangay Ginebra San Miguel selalu memiliki bakat dan janji untuk memenangkan kejuaraan. Namun mereka terkenal karena selalu gagal mencapai potensinya. Entah itu karena pergantian pelatih sesekali, kegagalan mencapai puncak pada waktu yang tepat, atau sekadar dikalahkan oleh lawan, rasa frustrasi sepertinya tidak pernah hilang dari Ginebra.

Namun 6 pertandingan dan rekor 5-1 di Piala Filipina PBA 2015, salah satu klub bola terpopuler di liga mulai merasakan stabilitas dan kemajuan.

“Jelas, saya benar-benar tidak bisa mengeluh,” kata pelatih kepala Ginebra Jeff Cariaso ketika ditanya apakah dia puas dengan permainan timnya saat ini di konferensi tersebut.

Gin Kings baru saja memenangkan game ketiga berturut-turut saat mengalahkan Barako Bull, 94-75, pada Rabu, 12 November. Empat kemenangan mereka lainnya terjadi dengan mengorbankan juara bertahan Grand Slam Purefoods, tim ekspansi Blackwater dan KIA, dan pesaing abadi Talk ‘N Teks.

Memang benar, Talk ‘N Text adalah pertandingan pertama mereka di konferensi tersebut dan Texters masih belum memiliki pemain Gilas Jimmy Alapag dan Ranidel de Ocampo; tim ekspansi sebenarnya bukanlah ancaman besar bagi mereka; dan Purefoods sedang berjuang sendiri di posisi 2-3.

Meski begitu, Ginebra masih menemukan hikmah yang bisa mereka petik dari kemenangan awal dan kekalahan awal dari NLEX. Mereka jauh dari sempurna. Mereka belum menjadi tim berkaliber kejuaraan penuh. Namun kemajuan sudah terlihat.

“Hanya sikapnya. Teman-teman hanya bermain untuk satu sama lain. Saya mengulanginya tetapi itu benar,” Cariaso menjelaskan perbedaan yang dilihatnya dalam tim sejauh ini.

“Jika ingin menjadi tim juara, harus rela berkorban. Begitu banyak pemain, mulai dari dokter hewan hingga pemain cadangan, mereka semua berkorban sendiri. Semua demi kebaikan bersama tim.”

Pengorbanan paling jelas terlihat dalam pergerakan bola tim sejauh ini dan bagaimana mereka melepaskan tembakan yang biasanya mereka lakukan demi rekan setim yang terbuka atau upaya yang lebih efisien. Kepanikan seiring berjalannya waktu hingga beberapa detik terakhir semakin jarang terjadi.

Pengorbanan Ginebra dalam berbagi bola dapat dengan mudah diukur dari assist yang mereka buat.

Sebagai sebuah unit, Gin Kings mencetak rata-rata 24 assist dalam 6 pertandingan terakhir, dengan playmaker LA Tenorio memimpin tim dengan 5 assist per game. Ginebra mencatatkan tidak kurang dari 19 assist di setiap permainan mereka. Mereka mencetak 22 sen melawan Purefoods dan membatasi lawan mereka menjadi hanya 9. Mereka mencatatkan assist tertinggi musim ini saat melawan Barako Bull, di mana mereka kesulitan di babak pertama dan muncul sebagai pemenang dengan 32 assist.

“Ketika Anda punya lebih banyak assist, itu berarti Anda saling mencari, Anda bermain untuk satu sama lain. Itulah intinya,” kata Cariaso.

Joseph Yeo adalah salah satu penerima manfaat utama dari umpan-umpan tersebut saat ia melakukan 10 dari 16 tembakan dari luar garis dalam dua game terakhir.

“Dia (Yeo) sedang on fire beberapa hari terakhir, jadi saya ingin memberinya pujian atas tembakannya yang luar biasa. Tapi yang lebih penting bagi rekan satu timnya karena mereka menemukannya dan mencarinya,” kata Cariaso. “Ketika Anda memiliki pemain yang benar-benar bermain untuk satu sama lain, banyak hal baik yang terjadi.”

Pelatih kepala pertama kali berbagi bahwa bantuan adalah salah satu dari dua departemen yang dia ingin Ginebra kuasai, yang lainnya adalah rebound, di mana Gin Kings juga telah berhasil sejauh ini.

Ginebra belum pernah memainkan permainan yang dirugikan dalam rebound. Dalam 6 pertandingan, mereka rata-rata melakukan 59 papan, dengan Greg Slaughter yang memiliki tinggi 7 kaki rata-rata 12 rebound per game. Disparitas rebound terbesar terjadi saat mereka mengalahkan KIA 70-36. Musim lalu, Ginebra bangkit kembali dalam permainan meskipun kehadiran ‘Menara Kembar’ mereka Japeth Aguilar dan Slaughter.

“Kami ingin mendominasi rebound dan kami ingin memastikan kami mendapatkan lebih banyak assist di akhir pertandingan,” kata Cariaso, yang bisa bernapas lega untuk saat ini karena Ginebra adalah pemain nomor satu di liga di kedua departemen, menurut Ketua PBA Ahli Statistik Fidel Mangonon III.

Ada juga perubahan dalam pandangan individu dalam hal perbaikan sehari-hari, yang tercermin dalam tindakan tim dan bahasa tubuh di bangku cadangan dan di lapangan.

Tatapan tajam sesekali kepada rekan satu tim yang melakukan kesalahan, atau merasa frustrasi dan melepaskan tembakan yang tidak tepat setelah hampir tidak menyentuh bola, telah digantikan dengan tepuk tangan, tepukan di punggung, dan kata-kata penyemangat. Bahasa tubuh memberi lebih banyak, operannya terasa lebih alami dan tegas daripada ragu-ragu, dan tos tampak lebih tulus.

“Saat Anda memulai dan kesulitan, cara terbaik untuk keluar dari perjuangan adalah dengan terus melakukannya dan terus berusaha. Dan saya pikir itu adalah satu hal yang dipelajari para pemain,” jelas Cariaso.

“Setiap hari dalam latihan sangatlah penting. Setiap hari saat latihan itu penting. Anda dapat fokus meskipun mengalami kekalahan, meskipun Anda gagal melakukan pukulan, meskipun Anda melakukan kesalahan – Anda belajar cara bermain dari sana dan melanjutkan. Itu satu hal yang sangat saya banggakan bersama teman-teman.”

Di antara para pemain – banyak di antaranya terbiasa berlari-dan-menembak – ada juga upaya terpadu untuk menerima sistem dan tetap menggunakannya dalam suka dan duka – sikap yang persis seperti yang mereka perlukan jika mereka ingin menguasai segitiga yang sangat sulit pelanggaran.

Terkadang saat kita menjalankan segitiga kita merasa permainan kita terhenti, sehingga terkadang kita tidak terlalu memikirkan segitiga tersebut,” ungkap Yeo, “tapi pada akhirnya kita juga akan mendapatkan segitiga.” (Terkadang saat kita menjalankan segitiga tersebut kita merasa seperti sedang menahan diri, sehingga terkadang kita tidak terlalu memikirkan segitiga tersebut. Namun pada akhirnya kita akan mendapatkannya.)

Ginebra – masing-masing peringkat 3, 8 dan 6 dalam 3 konferensi sebelumnya – belum menghadapi tim yang benar-benar menguji karakternya selama 4 kuarter. Namun sampai saat itu tiba, pekerjaan yang mereka lakukan tidak henti-hentinya setiap hari, dan hanya sedikit imbalan yang bisa mendorong mereka maju.

“Itu benar-benar pola pikir kami, untuk berusaha menjadi lebih baik setiap hari dan bersiap menghadapi setiap pertandingan,” kata Cariaso.

Masih terlalu dini untuk mengatakan apakah Ginebra akhirnya akan memenuhi potensinya atau tidak. Konferensi ini mungkin bisa menjadi pembelajaran atau, paling buruk, kekecewaan lainnya. Namun setidaknya ada tujuan yang pasti dan jalan yang jelas untuk mencapainya.

“Senang sekali keadaan kita saat ini. Namun saat ini masih terlalu dini untuk terlalu percaya diri,” kata Cariaso saat timnya menghadapi San Miguel Beermen Minggu depan, 16 November, untuk memperkuat posisi mereka di posisi kedua.

“Tidak peduli di mana posisi kami di klasemen, kami akan menghadapi pertandingan berikutnya dengan cara yang kami harus lakukan, yaitu dengan tekad, fokus, dan siap.” – Rappler.com

judi bola online