• February 28, 2024
Mengapa tidak naik bus sendiri?

Mengapa tidak naik bus sendiri?

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Kelompok komuter menanggapi komentar juru bicara Presiden: ‘Bisakah naik MRT saja?’

MANILA, Filipina – Mengapa tidak naik bus atau transportasi umum lainnya? Maka kamu akan tahu.

Itulah tantangan yang dihadapi kelompok komuter pada hari Jumat, 11 April Herminio Coloma Jr., kepala Kantor Operasi Komunikasi Kepresidenan, dan pejabat pemerintah lainnya sehari setelah Coloma mencoba meremehkan keluhan tentang antrian panjang di stasiun Metro Rail (MRT).

“‘Apakah MRT satu-satunya yang bisa dibawa ke sana pada rute yang dilaluinya? Mungkin bisa ditemukan opsi lain?’ Coloma mengatakan dalam jumpa pers, Kamis, seperti dikutip di GMA Network laporan.

(Apakah MRT satu-satunya moda transportasi di sepanjang rute tersebut? Apakah penumpang tidak dapat menemukan pilihan lain?)

“Kami menantang Sekretaris Sonny Coloma dan anggota Kabinet Aquino lainnya untuk melakukan perjalanan sehari-hari dari rumah ke kantor mereka,” kata kelompok Train Riders’ Network (TREN) melalui juru bicaranya Vincent Sudaria.

Dalam beberapa pekan terakhir, para penumpang MRT 3 melalui media sosial mengeluhkan antrian yang sangat panjang di stasiun MRT 3.

Kereta berjalan di sepanjang EDSA, dari North Avenue di Kota Quezon hingga Taft Avenue di Kota Pasay. Ini memiliki 13 stasiun.

Saat ini, MRT 3 mengangkut sekitar 560.000 penumpang setiap hari, hampir dua kali lipat kapasitas desain aslinya yaitu 320.000.

Untuk mengatasi permasalahan tersebut, Departemen Perhubungan dan Komunikasi (DOTC) memperpanjang jam operasional jalur kereta api untuk sementara mulai bulan Maret. Pemerintahan Aquino juga berencana membeli lebih banyak gerbong kereta untuk memperlancar lalu lintas, namun tawaran tersebut dirusak oleh tuduhan pemerasan yang awalnya melibatkan saudara perempuan presiden dan kemudian saudara perempuan manajer umum MRT Al Vitangcol III.

MMDA juga harus disalahkan

Menurut Sudaria, meski PNS bisa datang terlambat ke kantor tanpa dikenakan sanksi, namun mahasiswa dan pegawai biasa tidak mendapatkan keistimewaan yang sama.

Dalam wawancara telepon dengan Rappler, Sudaria juga menyalahkan Otoritas Pembangunan Metropolitan Manila (MMDA) dan kelalaian pemerintah terhadap sektor transportasi yang menyebabkan kondisi perjalanan di Manila.

“Kami meminta solusi jangka panjang. Kami menuntut pemerintah meningkatkan pelayanannya dan tidak (memberikan beban) kepada masyarakat,” tambah Sudaria.

Dia mencontohkan buruknya pelayanan yang dialami oleh kegagalan layanan MRT yang mengirimkan kereta ke stasiun setiap 5 menit.

Menyadari reaksi negatif dari pernyataannya, Coloma meminta maaf pada hari Jumat karena sarannya kepada para penumpang untuk mencari alternatif selain MRT telah disalahpahami. Dia mengatakan bahwa dia pernah menggunakan angkutan umum sebelumnya, menyiratkan bahwa dia mengetahui kesulitan dalam perjalanan pulang pergi.

Malacañang juga menanggapi pertanyaan tentang ketidakefektifan sistem MRT dalam melindungi Vitangcol dari seruan pengunduran diri.

Pemerintahan Aquino telah menyiapkan beberapa proyek untuk mengurangi kemacetan lalu lintas di Metro Manila. Di antaranya pembangunan MRT-7, pembelian gerbong kereta baru, dan perluasan LRT-1. – dengan laporan dari Aimee Cando dan Raisa Serafica/Rappler.com

Data Hongkong