• April 12, 2024
Mengapa Tuhan mengambil anak saya satu-satunya?

Mengapa Tuhan mengambil anak saya satu-satunya?

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Ini adalah pertanyaan yang bahkan Paus pun tidak bisa menjawabnya

MANILA, Filipina – “Saya hanya punya satu anak. Kenapa dia diambil dariku?”

Itu adalah pertanyaan yang bahkan Paus pun tidak bisa menjawabnya.

“Bapa Suci sedang mencari kata-kata. Bagaimana cara menghibur seorang ayah yang kehilangan anak tunggalnya?” Kata Uskup Agung Manila Luis Antonio Kardinal Tagle, mengingat bagaimana reaksi Paus Fransiskus ketika dia bertemu Paulino Padasas. (BACA: Paus Fransiskus bertemu ayah seorang relawan yang meninggal usai misa Leyte)

Padasas adalah ayah Kristel, pekerja bantuan berusia 27 tahun yang meninggal setelah misa kepausan hari Sabtu di Kota Tacloban.

Kristel bekerja dengan Catholic Relief Services (CRS) selama krisis kemanusiaan topan super Yolanda (Haiyan).

Paus yang luar biasa

Namun yang mengejutkan Paus adalah kekuatan semangat Padasas, bahkan saat ia berduka, kata Tagle.

“Saya menerima. Saya telah pasrah dengan kenyataan bahwa putri saya tidak lagi bersama saya. Saya senang dia meninggal demi melayani rakyat,” Tagle mengutip ucapan Padasas.

Pada titik ini, satu-satunya kata yang keluar dari mulut Paus adalah: “Iman yang luar biasa, iman yang luar biasa!”

Paus Fransiskus sendiri mendoakan Kristel di awal pesannya saat pertemuan pertamanya dengan pemuda Filipina di Universitas Santo Tomas (UST) di Manila pada Sabtu pagi. (MEMBACA: Paus Fransiskus berduka atas kematian pekerja bantuan Yolanda)

“Saya ingin Anda semua, orang muda seperti dia, berdoa bersama saya di saat hening,” kata Paus, menggambarkan kejadian itu sebagai “berita sedih.”

“Mari kita doakan juga orang tuanya. Dia adalah satu-satunya anak perempuan. Ibunya berasal dari Hong Kong. Ayahnya datang ke Manila untuk menunggu,” kata Paus Fransiskus.

Pope menelepon ibu Kristel

Padasas, yang masih belum pulih dari kematian putrinya ketika dia berbicara dengan Paus Fransiskus, mengatakan dia tidak mengharapkan undangan kepausan.

“Saya memutuskan untuk tinggal di rumah dan menonton semuanya di TV. Dia (Kristel) yang mengatur pertemuan ini,” kata Padasas, menurut Tagle.

Paman dari pihak ibu Kristel bergabung dengan Padasas dalam pertemuan pribadi dan intim tersebut. Paus juga ingin berbicara dengan ibu Kristel, yang bekerja di Hong Kong, namun tidak dapat menghubunginya.

“Ada upaya untuk menghubungi ibu tersebut di Hong Kong. Tapi itu tidak mungkin terjadi,” kata juru bicara Vatikan Federico Lombardi.

Pada hari Senin, hari Paus Fransiskus mengakhiri kunjungannya ke Filipina, ibu Padasas akan pulang untuk menghadiri pemakamannya. – Rappler.com

Togel Singapore Hari Ini