• May 28, 2024
#MengapaMining di Twitter: Apakah penambangan yang bertanggung jawab mungkin dilakukan?

#MengapaMining di Twitter: Apakah penambangan yang bertanggung jawab mungkin dilakukan?

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Percakapan daring ini merupakan kelanjutan dari tumpahan tailing yang baru-baru ini terjadi di lokasi tambang Padcal milik Philex Mining Corp, perusahaan terkemuka di negara tersebut untuk penambangan yang bertanggung jawab, serta denda besar sebesar P1 miliar yang dikenakan oleh pemerintah dan Philex yang ikut serta dalam kontestasi tersebut.

MANILA, Filipina – Bergabunglah dengan #MengapaMenambang diskusi online pada hari Jumat, 12 Oktober, untuk percakapan Twitter lainnya tentang lingkungan dan pertambangan.

Dari pukul 14:00 hingga 16:00 dan gunakan hashtag #MengapaMenambangperwakilan dari dunia usaha, industri, lingkungan hidup, kelompok non-pemerintah, pelajar dan pihak lain yang mempunyai kepentingan atau pendapat mengenai industri pertambangan akan membahas apa yang membuat seorang penambang bertanggung jawab atau tidak, dan apakah hal tersebut mungkin dilakukan.

Percakapan online ini merupakan kelanjutan dari tumpahan tailing baru-baru ini di lokasi tambang Padcal milik Philex Mining Corp, perusahaan terkemuka di negara tersebut untuk penambangan yang bertanggung jawab, serta denda besar sebesar P1 miliar yang dikenakan oleh pemerintah dan Philex yang menentangnya.

Penambang pada dasarnya tidak ‘bertanggung jawab’

Penambangan adalah kegiatan ekstraktif yang akan menghancurkan keanekaragaman hayati di sekitarnya dan sumber penghidupan masyarakat yang menjadi tuan rumah tambang, kata para pemerhati lingkungan.

Kelompok-kelompok anti-tambang secara tradisional merujuk pada dosa-dosa industri pertambangan di masa lalu, termasuk bencana Marcopper dan Rapu-Rapu, untuk memperkuat posisi mereka bahwa Filipina tidak mampu menegakkan hukum yang dimaksudkan untuk melindungi para pemangku kepentingan.

Jadi apa yang membuat Philex berbeda, kata mereka, mengutip perilaku serupa, termasuk tidak mengizinkan media dan organisasi non-pemerintah untuk mengunjungi dan melihat sendiri bagaimana perusahaan mengatasi kebocoran tambang, yang berpotensi melepaskan limbah beracun ke sistem sungai yang mengalir melalui beberapa sungai. bagian dari Luzon.

Penambangan yang bertanggung jawab dimungkinkan

CEO Philex, Mike Toledo, sebaliknya, bertekad bahwa perusahaan pertambangan tersebut tetap menjadi perusahaan yang bertanggung jawab, baik dalam cara mengkomunikasikan kebocoran tambang maupun dalam koordinasi dengan para pemangku kepentingan, termasuk pemerintah, masyarakat sekitar lokasi tambang dan bendungan tailing, serta sebagai pemegang saham dan investornya.

“Philex berkomitmen terhadap transparansi dan kami ingin menunjukkan kepada dunia bahwa penambangan yang bertanggung jawab dapat dilakukan di Filipina,” kata Toledo dengan berani pada konferensi pers tanggal 11 Oktober.

Dalam insiden Padcal baru-baru ini, 20,69 juta metrik ton limbah tambang tumpah dari kolam tailing Philex ke masyarakat sekitar.

Libby Ricafort, VP Operations and Resident Manager Philex memaparkan kronologi kejadian serta Rencana Rehabilitasi dan Pengelolaan Daerah Aliran Sungai Terpadu perusahaan.

Ia mengatakan, saat itu provinsi tersebut sedang dilanda serangkaian angin topan yang mengakibatkan curah hujan luar biasa besar dan akhirnya merusak fasilitas pertambangan. Philex menghentikan operasinya segera setelah kejadian itu.

Membantah denda lebih dari R1 miliar yang dikenakan oleh pemerintah, Toledo mengatakan mereka tetap pada pendiriannya bahwa insiden tersebut disebabkan oleh “keadaan kahar”.

Ia menguraikan langkah-langkah yang diambil dan akan diambil oleh perusahaan untuk menyelesaikan masalah tersebut:

  1. Penutup terowongan A – sumbat beton sepanjang 61 meter, 200m dari sumur
  2. Konstruksi overflow dan decant
  3. Lapisan batu kamp
  4. Potongan ekor
  5. Komisioning overflow dan decanter

Target tanggal selesainya rehabilitasi adalah 17 Oktober. Biaya rehabilitasinya sekitar P500 juta.

Toledo mengklarifikasi bahwa penstock-lah yang rusak dan bukan bendungannya, sehingga menunjukkan kemungkinan bahwa fasilitas tersebut dapat digunakan kembali di masa depan. Philex, kata dia, saat ini sedang berkoordinasi dengan konsultan bagaimana kelanjutan rehabilitasinya. – Rappler.com

Bacalah Blog Konferensi Pertambangan 2012 untuk mengetahui laporan menyeluruh mengenai isu-isu yang sedang dibahas.

Untuk kontrak pertambangan yang ada di Filipina, lihat peta #MengapaMining ini.

Bagaimana pengaruh penambangan terhadap Anda? Apakah Anda mendukung atau menentang penambangan? Libatkan, diskusikan, dan ambil sikap! Kunjungi situs mikro #MengapaMining Rappler untuk mendapatkan cerita terbaru mengenai isu-isu yang mempengaruhi sektor pertambangan. Bergabunglah dalam percakapan dengan mengirim email ke [email protected] tentang pendapat Anda tentang masalah ini.

Untuk pandangan lain tentang penambangan, baca:

Lebih lanjut tentang #MengapaPenambangan:

Angka Sdy