• June 16, 2024
Menghidupkan humor Pinoy

Menghidupkan humor Pinoy

Fotografi oleh Cholo dela Vega.  Dandan oleh Georginna Desuasido.

MANILA, Filipina – Jika Anda pernah melihat atau mendengar film indie Wanita di septic tank (Wanita di septic tank, 2011), Film independen terlaris di bioskop Filipina hingga saat ini, maka Anda akan memiliki gambaran tentang jenis bakat yang diperlukan untuk menangkap subjek yang begitu tidak sopan namun jujur.

Dalam film tersebut, 3 orang lulusan sekolah film mempunyai impian besar untuk menghasilkan film independen peraih Oscar tentang – apa lagi? — kemiskinan dan prostitusi di daerah kumuh Filipina (dalam hal ini, Payatas).

Film ini memperlihatkan para pembuat film muda bereksperimen dengan perlakuan berbeda, mengungkap asumsi dan formula lama yang membosankan dalam pembuatan film indie Pinoy.

Ini mengolok-olok cara industri bergerak dan memandang dirinya sendiri, dan membuat penonton tertawa karena pengakuannya. Hal ini juga membuat mereka memikirkan cara film seni Filipina menampilkan dirinya kepada dunia.

Film memecahkan rekor box office di Festival Film Independen Cinemalaya dan kemudian dibeli oleh Star Cinema untuk rilis yang lebih luas. Film tersebut menjadi film indie paling sukses dalam sejarah Filipina, memenangkan berbagai penghargaan untuk aktris utama Eugene Domingo, sutradara Marlon Rivera dan penulis skenario-produser Chris Martinez.

Keajaiban humor

Untuk Martinez, yang menyukai blockbuster lainnya Kimmie Dora seri dan Karir (2008, dibintangi oleh Sharon Cuneta), dan siapa yang menyutradarainya Ini dia pengantin wanitanya (2010) dan Pulau Godaan (2011) antara lain, humor sangat penting untuk memikat hati dan pikiran penonton Filipina.

“Bagi orang Filipina, akan lebih mudah untuk membuat mereka menyadari sesuatu jika Anda menutupinya dengan kegembiraan dan tawa. Tapi menurutku komedi terbaik adalah yang membuatmu tertawa, tapi sebenarnya menyakitkan,’ katanya. “Saya pikir kualitas itu hadir di sebagian besar film saya.”

Proyek terbarunya menunjukkan bahwa Martinez bahkan mampu mengatasi kematian dengan banyak humor.

Cucian piring Ya ampun!, Film pendek terbaru Martinez di bawah Sun Shorts serial ini dengan cerdik menyandingkan perencanaan yang cermat dan takhayul yang heboh dengan menggunakan dua stereotip budaya pop: pria gothic “emo” yang tampaknya tidak menganggap perencanaan terlalu serius, dan pria “wanita kulit putih” yang mengerikan.

“Saya ingin membuat cerita tentang takhayul,” kata Martinez. “”Mereka Orang Filipina menghargai simbol seperti kucing hitam, angka 13…? Saya mencoba bermain-main dengan gagasan untuk menaruh kepercayaan pada hal-hal itu, alih-alih melakukan sesuatu untuk masa depan Anda, keberuntungan Anda.”

Dia memilih aktor muda Ketchup Eusebio sebagai pria gothic, sementara – untuk “wanita kulit putih” – tidak ada pilihan lain selain Lilia Cuntapay yang ikonik.

“Tumbuhlah dan lihatlah Kocok, Ratchet & Gulung dan semua film ini, (Lilia Cuntapay) selalu ada dalam kesadaran kita. Dia adalah wajah yang ngeri,” kata Martinez sambil tertawa.

Ia berkata bahwa ia ingin menceritakan kisahnya dengan cara yang menarik perhatian penonton dan membuat mereka berpikir, tanpa membuat tema yang sudah tidak wajar seperti kematian menjadi lebih buruk.

Penonton yang terus berkembang

Jelas dari film-film Martinez bahwa dia mengetahui jiwa orang Filipina luar dalam dan dapat memanfaatkan kepekaan mereka tanpa menjadi kasar, merendahkan, atau bodoh.

Ia juga menunjukkan adanya perubahan dalam cara menonton dan menikmati film Filipina, dengan mengatakan bahwa tidak ada lagi dikotomi antara film “untuk masyarakat umum” dan film untuk kelas atas.

“Dulu ada perbedaan, tapi sekarang tidak ada lagi,” jelasnya dalam bahasa Taglish. “Karena tiketnya sedikit lebih mahal – Anda membayar jumlah yang sama baik itu film Filipina atau manusia laba-laba — jadi jenis penonton yang mampu membeli film-film ini adalah jenis penonton yang sama. Terlebih lagi, ekspektasinya lebih tinggi.”

“Saat ini, agar film Filipina bisa sukses dan menghasilkan uang, itu harus berupa sebuah acara. Hal ini tidak bisa berlalu begitu saja; itu harus menjadi sesuatu yang dinantikan orang untuk ditonton.

“Dan apa yang mereka lihat di layar, seharusnya tidak mereka lihat di TV, karena mereka membayarnya.”

Saat Martinez mengerjakan sebuah proyek, dia menyukai proyek yang besar, berani, dan berbeda. “Anda harus selalu menawarkan sesuatu yang baru kepada audiens Anda,” dia berbagi.

Sebuah musikal yang berbeda dari yang lain

Proyek berikutnya adalah film ambisius yang menghadirkan unsur-unsur produksi besar Broadway seperti cerita sisi barat Dan Oh ibu! lebih dekat dengan rumah.

Cucian piring Saya melakukan Bidoo Bidoo (ini dia!)film ini menyatukan 17 lagu yang paling dicintai dari Apo Hiking Society dan artis berbakat yang tidak ada duanya seperti Gary Valenciano, Zsa Zsa Padilla, Ogie Alcasid dan Eugene Domingo.

Sekarang dalam pembuatannya selama 3 tahun, Martinez mengakuinya Saya melakukan Bidoo Bidoo berada dalam genre yang “ingin dia kembalikan”.

“Saya ingin melakukan lebih banyak hal seperti ini. Saya sangat menikmatinya karena berbeda. Ini berbeda pengalaman dari musikal…’Bernyanyi, menari, hidup (Setelah Anda bernyanyi dan menari, semuanya menjadi hidup).

“Ini adalah sesuatu yang baru bagi orang-orang yang bekerja dengan saya, jadi mereka semua bersemangat. Ini bukan proyek yang biasanya datang kepada Anda.”

Jika melihat trailer filmnya, sudah jelas Saya melakukan Bidoo Bidoo adalah karya yang penuh gairah dan cinta sekaligus kesenangan dan hiburan.

Lagu-lagu tersebut dipilih dengan cermat dari repertoar APO selama 40 tahun “untuk memajukan alur cerita atau untuk mendorong karakter,” jelas Martinez (kemudian menambahkan, “Itu adalah keras!“), dan para aktor dipilih dengan cermat untuk dapat memberikan semua yang dibutuhkan film tersebut dari mereka.

Fotografi oleh Cholo dela Vega.  Dandan oleh Georginna Desuasido.

Bagi Chris Martinez, film ini – sama seperti karya-karyanya sebelumnya – adalah kesempatan untuk menyajikan sesuatu yang baru dan benar-benar berkesan kepada penonton Filipina yang haus film. Ini seperti hidangan pepatah yang memuaskan langit-langit mulut, tetapi menyisakan satu hidangan untuk hidangan berikutnya, yang sama lezatnya.

Namun, tujuannya tampak sederhana:

“Selama saya membuat mereka tertawa dan mereka bersenang-senang, itu sudah cukup bagi saya.” – Rappler.com

Toto sdy