• April 23, 2024
Mengapa RUU Kesehatan Reproduksi harus disahkan

Mengapa RUU Kesehatan Reproduksi harus disahkan

MALABON, Filipina – Tembok tinggi mengelilingi kawasan tersebut. Dicat biru dan hijau sepanjang panjangnya, gambar palet digambar. Seseorang menulis kata “Seni”. Di kaki tembok, tumpukan kantong plastik berserakan. Empat anak laki-laki berjalan di atas sampah dan mencari nafkah dari sampah orang lain.

Saya terus berjalan bersama para perempuan dari kelas Studi Perempuan dan Pembangunan. Kami berada di sana untuk melihat bagaimana perubahan dilakukan terhadap perempuan di komunitas.

Kami disambut oleh tanda berkarat berwarna biru tiffany yang sudah pudar, “Desa Surga”. Di sebelahnya ada tiang Meralco yang tersedak meteran listrik yang terpasang.

Kota sampah

Di tengah desa mereka berdiri sebuah kapel kecil. Lina Bacalandro, presiden Organisasi Ibu dan Wakil Presiden Asosiasi Pemilik Rumah di Paradise Village, memperkenalkan kami ke rumahnya.

PEMIMPIN.  Lina Bacalandro melakukan apa yang dia bisa untuk melindungi perempuan di Paradise Village.  Foto oleh Nikki Luna

Dia berbagi bahwa dia mempromosikan dan menanamkan tradisi seperti itu pahlawan di dalam komunitas. “Menyumbang,” atau upaya kolektif dilakukan ketika ada tetangga yang membutuhkan. Dia juga menceritakan bahwa sebagian tanah di komunitas mereka dibeli melalui proyek nasional Program Hipotek.

Kawasan tersebut dulunya merupakan “palaisdaan” (kolam ikan/kerambat ikan) pada masa rezim Marcos. Imelda Marcos mempelopori proyek penangkapan ikan dengan membangun “nila” dan “bangusan” di tempat-tempat dekat perairan/laut.

Lalu dia membawa kami ke gang-gang kecil tempat kami melewati deretan rumah. Saya memandangi atap-atap yang terhubung, jalinan kabel listrik yang melintasi ruang yang sudah sempit. Garis-garis tersebut tampak seperti seni abstrak yang indah, namun tidak ada yang menyenangkan tentang bagaimana garis-garis tersebut merupakan simbol ketidakmampuan pemerintah untuk menciptakan kawasan perkotaan yang lebih efisien.

MATANG.  Jalinan kabel listrik mencerminkan kualitas hidup warga Paradise Village.  Foto oleh Nikki Luna

Kami berjalan melalui jalan adat yang terbuat dari karung pasir, batu dan kayu yang menuju ke masyarakat. Orang-orangnya sangat ramah ketika kami menyapa mereka, dan melewati pintu serta jendela mereka sepanjang jalan. Mereka tidak pernah lelah mengingatkan kita untuk berhati-hati. “Perhatikan baik-baik dirimu. ‘Kalau terjatuh, sampahnya sampai ke lehermu!

Ini adalah rumah mereka – sebuah desa yang dikelilingi air, dengan rumah panggung, berenang di sampah.

Saya bertanya kepada seorang remaja putri yang sedang menyusui anak laki-lakinya, sementara tangannya yang lain menyiapkan makanan untuk anaknya yang lain: “Apakah sampahnya akan dibuang?” Dia dengan acuh tak acuh mengatakan tidak, menjelaskan bahwa mereka sudah terbiasa. Dan ironisnya, sampah membantu mereka bertahan hidup dari banjir, karena tumpukan sampah tersebut meninggikan wilayah mereka.

Kantong sampah digunakan sebagai batu loncatan, dan akhirnya menjadi padat seiring berjalannya waktu. Paradise Village benar-benar berdiri di atas sampah.

Pondok dan seks

Di desa tersebut, satu rumah menampung 4 hingga 5 keluarga. Anda dapat berjalan melaluinya dalam 30 menit. Ini adalah distrik sibuk dengan populasi 55.000 jiwa, dimana 21.000 di antaranya adalah pemilih. Setiap keluarga berusaha untuk bertahan hidup. Rumah-rumah yang kami lewati menjual segala macam barang – halo-halo, untuk makan, es permen, arang. Ada layanan binatu dan perbaikan sepatu.

Kami mencapai bagian permukaan sampah yang lebih tinggi. Dari atas sana kami melihat bukit-bukit puing yang terjal. Saat kami berdiri di sana, anak-anak berlarian telanjang di tempat bermain sampah mereka. Seorang anak laki-laki entah bagaimana menghilang ketika dia berhenti. Dia berbaur dengan lingkungan. Entah kenapa rasanya memilukan.

Gadis kecil lainnya mendekat, mengambil plastik itu sambil melirik ke arahku dan aku memberinya senyuman. Ate Lina mengatakan, gadis itu berusia 8 tahun saat diperkosa oleh bocah lelaki berusia 9 tahun. Mereka hanya bermain rumah-rumahan. Terjadi penetrasi.

Namun orang tuanya mengikuti konseling oleh dewan barangay dan DSWD (Departemen Kesejahteraan Sosial dan Pembangunan). Awalnya mereka malu dan ragu. Mereka mengatakan bahwa anak-anak tersebut mungkin terpengaruh oleh beberapa tetangga yang menonton pornografi. Dinding lapak yang terbuat dari kayu tipis dan besi bergelombang tidak memberikan ruang untuk privasi. Anak-anak secara tidak sadar terpapar seks tanpa pendidikan.

Untuk mengatasi hal ini, Ate Lina membangun sebuah pusat untuk remaja putri dan perempuan. Ate lina mengaku baru finis ke-2n.d tahun sekolah menengah Sebelumnya, dia takut bertanya tentang seks. “Saya punya tiga anak. Satu demi satu.” (Saya punya 3 anak berturut-turut.)

MEREKA BESAR DI SINI.  Anak-anak terbiasa membuat kekacauan di lingkungannya.  Foto oleh Nikki Luna

Dia mengungkapkan bahwa dia tidak memiliki akses terhadap keluarga berencana. Dia ingin menjalani ligasi, tetapi dokter mengatakan bahwa dia masih terlalu muda yaitu 20 tahun.

Hanya melalui bantuan petugas kesehatan dari Pusat Kesehatan Wanita Likhaan dia akhirnya memiliki akses terhadap layanan medis – pemeriksaan kehamilan, kesehatan dan pendidikan seks, serta hak-hak perempuan.

Meski sulit, Anda bisa bertanya. Tidak karena dokter pembicaranya, kamu akan beriman tanpa dapat mengikatnya,” dia bilang. Tak lama kemudian, Ate Lina mengajukan diri menjadi tenaga kesehatan di Likhaan. (Anda dapat mengajukan pertanyaan meskipun Anda miskin. Hanya karena dokter yang berbicara bukan berarti Anda yakin bahwa Anda tidak dapat menjalani ligasi.)

Melalui kerja sukarelanya, dia membantu banyak perempuan seperti dia yang sebelumnya tidak memiliki akses terhadap layanan kesehatan dan konseling seks. Bekerja di komunitas membuatnya sadar akan permasalahan lain, seperti pelecehan seksual.

Dia menceritakan kepada kami tentang dua gadis berusia 13 dan 12 tahun yang mengalami pelecehan seksual. Remaja berusia 13 tahun itu diperkosa oleh keponakannya. Ayah gadis itu berkeluarga dari istri pertamanya. Keponakan/pemerkosa adalah anak dari saudara tiri gadis tersebut. Remaja berusia 12 tahun itu adalah seorang lesbian yang mabuk dengan teman-teman lamanya. Mereka memperkosanya. Dia hamil pada usia 13 tahun dan melahirkan pada usia 14 tahun.

Kekerasan dalam rumah tangga juga merupakan masalah yang mendesak di komunitas mereka. “Saat suami istri bertengkar, iman tidak boleh menghalangi.” (Jika terjadi pertengkaran dalam perkawinan, keyakinannya adalah tidak ada seorang pun yang boleh ikut campur.)

Biasanya semua orang menyalahkan perempuan yang dianiaya karena disakiti (seperti yang mungkin dia minta) karena omelan terus-menerus atau pembangkangan sederhana.

DUNIA SAMPAH.  Paradise Village adalah sebuah istilah yang keliru.  Foto oleh Nikki Luna

Wanita untuk wanita

Kehadiran Likhaan telah menciptakan beberapa perubahan di Paradise Village. Sistem baru ini merupakan upaya preventif. Para perempuan kini didorong untuk bersuara, menunjukkan pelaku kekerasan dalam rumah tangga di rumah mereka, dan mengajukan tuntutan hukum terhadap mereka yang berani menyakiti mereka.

Organisasi Ibu, sekelompok ibu dan perempuan peduli yang didirikan oleh Ate Lina berdasarkan prinsip Likhaan, telah berkembang menjadi 1.300 anggota.

Mereka merawat anak perempuan berusia 15 tahun ke atas dengan mempromosikan keluarga berencana, seks aman, dan layanan kesehatan ibu. Layanan gratis dari bidan dan dokter juga disediakan, serta konseling tentang kekerasan terhadap perempuan.

Kelompok lain yang bertujuan untuk mendidik remaja tentang kesehatan dan hak seksual juga didirikan, disebut d KKK-Kaunlaran, Kapayapaan, Tarurangan para sa Kabataan.

Ate Lina dan komunitasnya, melalui perangkat mereka sendiri, telah membantu meringankan cara hidup mereka dengan memiliki akses dan menyebarkan pengetahuan berharga tentang kelahiran, kehidupan dan kematian.

LAYAK BAGI TUHAN?  Kesehatan reproduksi lebih dari sekedar kondom.  Foto oleh Nikki Luna

Sementara itu, di luar Paradise Village, perdebatan mengenai pengesahan RUU Kesehatan Reproduksi terus memanas. Beberapa anggota Gereja dan negara mencoba menarik perhatian masyarakat miskin dengan mempersempit argumen tentang kondom yang benar dan pengendalian populasi, dan menyulut murka Tuhan terhadap orang-orang berdosa yang berani tidak menaati perintah-Nya untuk “keluar dan bertambah banyak.” .

Masyarakat terbagi menjadi dua kelompok yang bertikai – RUU Anti Kesehatan Reproduksi dan RUU Pro Kesehatan Reproduksi. Persoalan sebenarnya bukan soal siapa yang memihak siapa. Paradise Village menunjukkan bagaimana masalah ini harus didekati dan ditangani. Perjalanan RUU Kesehatan Reproduksi masih panjang untuk benar-benar berpihak pada perempuan dan berpihak pada masyarakat miskin. – Rappler.com


Nikki adalah lulusan BA Seni Rupa Universitas Filipina. Pameran/karyanya mendalami wacana visual perjuangan perempuan dan kesadaran sosial. Dia juga pendiri StartArtproject, sebuah organisasi nirlaba yang menyediakan seni dan terapi bagi perempuan dan anak-anak yang menjadi korban perang dan ketidakadilan. Advokasi perempuan dan anak yang dilakukannya merupakan upaya yang tengah ia pelajari secara mendalam pada program Magister Studi Perempuan dan Pembangunan di UP Diliman. Mengikuti @nikkiluna di Twitter.

Pengeluaran Sydney