• May 24, 2024
‘Menimbulkan kesengsaraan’ di kalangan warga Manila

‘Menimbulkan kesengsaraan’ di kalangan warga Manila

MANILA, FILIPINA – “Kami senang memiliki banyak anak di rumah,” kata Rosalie Cabinyan dalam bahasa Filipina. “Ada tawa dan sorakan yang tak ada habisnya saat semua orang bergerak.”

“Saya pikir satu-satunya saat menjadi sulit adalah saat waktu makan. Tidak pernah ada cukup makanan.” Nada cerianya berubah; matanya menjadi berkabut. “Putri saya yang duduk di kelas 4 SD menangis ketika dia lapar. Seringkali saya tidak punya makanan untuk diberikan padanya, jadi saya akhirnya menangis juga.”

Cabinyan, seorang ibu rumah tangga berusia 55 tahun, tinggal di Baseco, Tondo, Manila, salah satu komunitas termiskin di kota tersebut, bersama suami dan 17 anak mereka. Suaminya bekerja sebagai babysitter.

Cabinyan hamil 22 kali, namun 5 anaknya meninggal.

“Saya hamil pertama kali ketika saya berusia 16 tahun. Kami kemudian tinggal di bagian yang sangat terpencil di Baseco. Ada profesional kesehatan yang mengunjungi kami dan berbicara dengan kami tentang keluarga berencana dan jarak kelahiran. Saya terbuka untuk itu, tapi kami hidup sejauh ini sehingga mereka hanya bisa berkunjung setiap tiga bulan sekali,” kenang Cabinyan.

Di antara kunjungan tersebut, Cabinyan hamil lagi. “Saya kira saya hanyalah salah satu dari wanita yang mudah hamil,” tambahnya.

Cabinyan mengatakan bahwa dia dan suaminya hanya menginginkan 3 anak, namun dia enggan mencoba alat kontrasepsi.

“Saya belum pernah mencoba pil atau IUD karena teman saya mengatakan bahwa pil atau IUD akan berdampak buruk bagi penyakit gondok saya,” katanya. Dan kondom, katanya sambil menunduk malu-malu, tidak mungkin dilakukan suaminya.

“Dokter sudah memberi tahu saya bahwa berbahaya bagi saya untuk terus memiliki anak lagi, saya kira setelah anak saya yang ke 4 atau ke 5, tapi apa yang bisa saya lakukan?” tanya Cabinyan.

Peraturan Daerah Kota

Cabinyan adalah salah satu dari 5,25 juta perempuan Filipina yang tidak memiliki akses terhadap kontrasepsi, menurut Guttmacher Institute, sebuah lembaga pemikir kesehatan reproduksi yang berbasis di AS yang mengkhususkan diri dalam penelitian layanan kesehatan reproduksi.

Dalam studi pada bulan Mei 2010 yang berjudul, “Fakta tentang Hambatan Penggunaan Kontrasepsi di Filipina,” Guttmacher menemukan bahwa wanita berusia 15-49 tahun hanya menginginkan 2,4 anak, namun rata-rata memiliki 3,3 anak.

Selain biaya dan kurangnya kesadaran, penelitian ini juga menunjukkan bahwa alasan paling umum mengapa perempuan tidak menggunakan kontrasepsi adalah kekhawatiran kesehatan mengenai metode kontrasepsi, termasuk ketakutan akan kemungkinan efek sampingnya. Setidaknya 44% melaporkan alasan-alasan ini pada tahun 2008, dan 41% pada tahun 2003.

Pada tahun 2008, menurut Dana Kependudukan PBBdiperkirakan 3,4 juta perempuan Filipina hamil, dan 54% di antaranya (sekitar 1,9 juta) mengalami kehamilan yang tidak diinginkan.

Apa yang membuat lebih sulit bagi perempuan seperti Cabinyan adalah kenyataan bahwa mereka tinggal di Manila dimana peraturan kota setempat, Perintah Eksekutif 003, diberlakukan.

Berdasarkan EO 003, yang disahkan oleh Walikota saat itu Lito Atienza pada tahun 2000, Kota Manila mendeklarasikan “komitmen dan dukungan total terhadap gerakan pengasuhan anak yang bertanggung jawab.”

Dalam peraturan ini, peran sebagai orang tua yang bertanggung jawab berarti hanya mempromosikan bentuk kontrasepsi alami untuk keluarga berencana.

Faktanya, tidak ada satu pun rumah sakit dan klinik pemerintah di kota Manila yang menawarkan alat kontrasepsi modern seperti kondom, pil, dan layanan seperti vasektomi dan ligasi tuba.

“Sejak diterbitkannya EO 003, belum ada pengadaan produk dan jasa di puskesmas dan rumah sakit kota yang tidak termasuk dalam kategori metode KB alami,” ujar Dr. Junice Melgar, direktur eksekutif Kesehatan Wanita Likhaan. Likhaan menjalankan klinik kesehatan masyarakat di berbagai wilayah Manila.

‘Penderitaan yang mengesankan’

Perempuan Manila menderita selama penerapan larangan kontrasepsi.

Dalam laporan berjudul, Memaksakan Kesengsaraan, sebuah studi kolektif yang dilakukan oleh berbagai kelompok perempuan termasuk Likhaan, perempuan harus tidur di rumah terpisah dari suaminya hanya untuk menghindari persetubuhan dengan suaminya. Beberapa pria menyindir istrinya berselingkuh dan dipukuli karena menolak berhubungan seks.

Yang lainnya disarankan oleh penyedia layanan kesehatan mereka untuk menghindari kehamilan tambahan namun tidak dapat menawarkan layanan seperti ligasi. Wanita tersebut akan disarankan untuk dipindahkan ke rumah sakit lain, di mana mereka dapat menjalani prosedur ini tetapi harus membayar biayanya.

Kelompok perempuan dan LSM juga terkena dampaknya.

“EO 003 berarti alat kontrasepsi modern tidak dibiayai oleh pemerintah kota. Oleh karena itu, LSM dan kelompok masyarakat sipil harus mengisi kesenjangan dalam hal layanan kesehatan reproduksi. Tapi itu pun sulit. Banyak staf kami yang dilecehkan karena mengadakan seminar seksualitas atau membagikan kondom,” tambah Melgar.

Pergi ke pengadilan

Pada bulan Januari 2008, sekelompok warga Manila, dengan bantuan Komisi Hak Asasi Manusia (CHR) dan ReproCen, sebuah organisasi hak reproduksi dan kesehatan yang berbasis di Universitas Filipina di Manila, mengajukan gugatan class action terhadap Kota Manila. Manila dan implementasi EO 003.

kasus, Lourdes Osil dkk. F. Walikota Manila, dengan Beth Pangalangan sebagai penasihat utama, menyebut ketentuan EO 003 sebagai pelanggaran terhadap beberapa perjanjian yang ditandatangani oleh Filipina. Hal ini termasuk Konvensi PBB tentang Penghapusan Segala Bentuk Diskriminasi terhadap Perempuan (CEDAW); berbagai ketentuan yang terdapat dalam UUD 1987,; dan Magna Carta Wanita tahun 2009.

“Dewan Kota Manila harus segera mencabut EO 003, dan memastikan bahwa alat kontrasepsi buatan, termasuk pil KB dan suntikan, tersedia bagi semua warga negara dewasa yang merupakan penduduk dalam yurisdiksinya, di pusat kesehatan dan rumah sakit,” kata a laporan yang ditandatangani oleh Loretta Ann Rosales, ketua CHR.
Kasus yang diajukan ke Pengadilan Tinggi dibatalkan pada bulan Mei 2011.

Banding diajukan ke Mahkamah Agung pada bulan September 2008, namun juga ditolak.

Harapan baru

Namun kelompok tersebut terus mengadakan pembicaraan dengan Kantor Kesehatan Manila di bawah Walikota Alfredo Lim (yang mengalahkan Atienza pada tahun 2007).

Pada bulan November 2011, Balai Kota memberlakukan peraturan baru, EO 30, berjudul “Penguatan Lebih Lanjut Pelayanan Kesehatan Keluarga”.

Hal ini jelas memberikan pasangan pilihan alat kontrasepsi, sesuai dengan prinsip menjadi orang tua yang bertanggung jawab.

Namun apa dampaknya bagi perempuan Manila? Dan untuk wanita seperti Rosalie Cabinyan yang punya terlalu banyak? – Rappler.com

(Selanjutnya: Batasan Hukum)

Togel Sydney