• June 21, 2024
Senator akan menangani catatan bank Corona

Senator akan menangani catatan bank Corona

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Apakah mereka akan menerima hal ini sebagai bukti di hadapan Hakim Agung?

MANILA, Filipina – Akankah pengadilan pemakzulan memakan buah dari pohon yang dianggap beracun?

Para hakim senator diperkirakan akan berdiskusi dalam sidang tertutup pada Senin, 20 Februari, apakah akan mengakui catatan bank Hakim Agung Renato Corona, yang dipanggil melalui dokumen yang diduga diperoleh secara ilegal atau palsu, sebagai bukti.

Dokumen tersebut adalah identifikasi pelanggan dan contoh kartu tanda tangan dari PSBank yang berisi informasi tentang rekening bank Corona, termasuk rekening dolar dengan setoran awal “$700K.” Jaksa melampirkan hal itu pada permintaannya untuk memanggil catatan banknya.

Panggilan pengadilan tersebut berujung pada pengungkapan rekening bank reguler Corona di Bank Tabungan Filipina, yang pada akhir Desember 2010 setidaknya jumlahnya mendekati P20-M. Pada tahun yang sama, Ketua Mahkamah Agung hanya memiliki P3.5-M dalam bentuk “uang tunai” dan investasi” dalam Laporan Aset, Kewajiban, dan Kekayaan Bersihnya.

Berdasarkan panggilan pengadilan kedua, PSBank mengungkap rekening Corona lainnya – 7 deposito berjangka – periode 2007-2011. Dia menarik 3 di antaranya pada tanggal 12 Desember 2011, hari dimana dia didakwa dalam penuntutan.

Presiden PSBank Pascual Garcia III, yang diperkirakan akan kembali menjadi saksi pada hari Senin, mengatakan kepada pengadilan pemakzulan pekan lalu bahwa Corona memiliki 2 rekening lain di bank; dia berjanji akan membawa dokumen-dokumen itu bersamanya pada hari Senin.

Pengungkapan tersebut, serta kesaksian sebelumnya tentang properti Corona, menjadi tulang punggung tuntutan jaksa bahwa Ketua Mahkamah Agung telah mengkhianati kepercayaan publik dengan tidak mengungkapkan SALN miliknya yang memperoleh kekayaan yang tidak diumumkan. Itu termasuk dalam pasal 2 pasal pemakzulan, yang mereka harapkan selesai minggu ini.

Namun, bagaimana jaksa mendapatkan dokumen yang menjadi dasar pemanggilan pertama itu dipertanyakan. Dan hal itu akan menjadi topik kaukus para senator pada hari Senin.

Dalam kaukus tersebut, mereka akan mencatat penjelasan tertulis jaksa tentang bagaimana ia memperoleh dokumen tersebut. Mereka juga akan membahas penjelasan panel pembela tentang mengapa mereka tidak boleh dihukum karena penghinaan karena mengungkap dugaan tawaran P100-M Malacañang kepada hakim senator sebagai imbalan atas pemungutan suara menentang Corona.

Pengajuan tuntutan

Berdasarkan Undang-Undang Republik 1405, semua rekening bank dirahasiakan, kecuali dalam kasus penuntutan, atau ketika penyimpan menyetujui, dan ketika suatu rekening tunduk pada kasus yang tertunda. RA 6426 atau undang-undang simpanan mata uang asing lebih ketat—hanya persetujuan tertulis dari penyimpan yang dapat melanggar aturan kerahasiaan.

Dalam penjelasan tertulis yang disampaikan kepada Senat, jaksa berpendapat bahwa pengadilan dapat mengizinkan bukti yang diperoleh secara ilegal karena undang-undang kerahasiaan bank tidak memiliki “aturan eksklusi”, mengutip kasus Ejercito v. Sandiganbayan.

Namun, pengacara Corona menggunakan prinsip hukum buah pohon beracun tersebut, dengan mengatakan bahwa pengadilan penuntut tidak boleh menerima bukti apa pun terkait dokumen tersebut. Mereka juga mempelajari kemungkinan mengajukan tuntutan terhadap penuntutan karena melanggar undang-undang kerahasiaan bank.

Jaksa mengatakan dokumen tersebut berasal dari seorang “wanita kecil” yang tidak disebutkan namanya pada tanggal 2 Februari, sehari sebelum mereka melampirkannya pada permintaan tambahan mereka.

Namun manajer cabang PSBank di Katipunan Ave., Anabelle Tiongson, bersaksi pekan lalu bahwa Perwakilan Kota Quezon (Distrik ke-3). Jorge Banal mengunjungi bank dengan salinan dokumen tersebut pada tanggal 31 Januari. Banal, seorang anggota Partai Liberal, juga mengatakan dia mendapatkan dokumen tersebut dari sumber yang tidak disebutkan namanya, dan tidak mengungkapkannya kepada sesama anggota jaksa.

Selain itu, Tiongson dan Garcia pekan lalu sama-sama mengatakan bahwa dokumen jaksa itu palsu. Namun, Garcia mencatat bahwa sebagian besar rincian dalam dokumen tersebut adalah asli.

Jaksa meragukan klaim pejabat bank bahwa dokumen tersebut palsu dan mengatakan bahwa pengadilan harus terlebih dahulu membandingkannya dengan catatan bank asli.

Dalam kaukus hari Senin, para hakim senator juga dapat membahas resolusi Mahkamah Agung yang melarang dikeluarkannya catatan pengadilan yang rencananya akan digunakan oleh jaksa penuntut dalam berbagai pasal pemakzulan. – Rappler.com

Sdy pools