• May 24, 2024
Menuju perubahan sosial

Menuju perubahan sosial

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Seorang jurnalis warga melindungi demokrasi dengan meminta pertanggungjawaban pejabat publik atas janji-janji yang mereka buat

KOTA ILOILO, Filipina – Kabar kedatangan Rappler di Iloilo menyebar dengan cepat di kampus. Secara pribadi, saya tidak terlalu tertarik dan acuh tak acuh terhadap situs berita tersebut. Saya juga tidak memiliki antusiasme terhadap teknologi dan tidak menyukai dunia blogging. Saya pikir mengungkapkan perasaan seseorang secara online adalah hal yang berlebihan, terutama jika dilakukan secara anonim.

Namun faktanya Maria Ressa akan menghiasinya Pindahkan Iloilo seminar memberi saya cukup alasan untuk bersemangat. Tokoh yang sangat saya suka tonton di CNN, yang kefasihan dalam pemberitaannya saya coba tiru dengan cermat, akan menarik bagi saya, setidaknya sebagai bagian dari penonton.

Universitas Filipina Tengah menjadi tuan rumah bagi MoveIloilo dan mahasiswa dari universitas-universitas utama Kota Iloilo. Audiensnya sebagian besar terdiri dari mahasiswa komunikasi dan jurnalis kampus yang ingin mendengarkan, dan pada akhirnya meluangkan waktu, untuk menjadi jurnalis warga.

KEKUATAN REMAJA.  Rappler mengunjungi Iloilo sebagai bagian dari rangkaian obrolan Move.PH terbaru yang bertujuan untuk menginspirasi kaum muda untuk menggunakan media sosial sebagai alat untuk perubahan sosial yang positif.  Rangkaian obrolan ini dipandu oleh Central Philippine University pada tanggal 8 Maret 2013 di Rose Memorial Auditorium.

Ressa, yang memberikan ceramah utama, mempertahankan kefasihan yang sudah lama saya kagumi. Ia berbicara tentang peran media sosial dalam membawa perubahan sosial, jauh dari kesalahpahaman umum bahwa media sosial hanyalah alat untuk melakukan perubahan. sosial.

Saya sadar bahwa potensi media sosial lebih dari sekadar menghubungkan orang. Koneksi itu sendiri menciptakan kondisi yang tepat yang dapat membentuk gerakan sosial seperti dua pemberontakan EDSA Peope Power.

Provokasi dipicu oleh tweet

Di era jalan raya informasi yang super cepat, segala sesuatunya serba cepat. Sekarang bayangkan satu tweet, dengan hanya 140 karakter, dapat memicu lebih banyak tweet dan pembaruan status Facebook yang mengundang curahan pembangkangan. Hal ini pasti akan mengarah pada gerakan-gerakan sebesar yang terjadi pada tahun 60an.

Arab Spring dipicu oleh emosi. Namun yang membantu menyeret keluarnya adalah sekelompok blogger yang waspada dan senjata mereka hanyalah komputer dan Internet. Terlebih lagi, mereka mengorganisir diri mereka ke dalam komunitas-komunitas dan di tengah-tengah tindakan keras dunia maya, mereka melaporkan kekejaman-kekejaman tersebut dan menunjukkan kepada seluruh dunia kenyataan yang terjadi di Afrika Utara dan Timur Tengah.

JURNALISME PEMBANGUNAN.  Maria Ressa dari Rappler berbicara tentang perubahan wajah jurnalisme di era digital kepada mahasiswa dari berbagai universitas di Iloilo sebagai bagian dari rangkaian obrolan Move.PH pada tanggal 8 Maret 2013.

MoveIloilo berupaya menciptakan sebuah komunitas dan menempatkannya dalam kerangka pembangunan bangsa yang lebih luas, dengan mengambil inspirasi dari komunitas-komunitas yang muncul selama Arab Spring..

Bagi Ressa, ini hanyalah soal memanfaatkan kekuatan media sosial. Dan provinsi seperti Iloilo, yang memiliki sekitar setengah juta pengguna Facebook, tampaknya tidak kalah dengan Manila dalam hal aktivitas online.

Tantangan bagi generasi muda

Politik masih hidup di Pulau Panay dan di Luzon. Iloilo telah lama menjadi tempat berkembangnya keluarga-keluarga politik, strategi kampanye yang salah, dan propaganda hitam yang merajalela. Ilonggo hanya perlu mengambil tindakan dan mengambil sikap terhadap masalah ini dan masalah-masalah provinsi lainnya.

Untuk memulainya, dia harus bersedia; dia harus melihat kerugian dari rasa berpuas diri; dan ia harus memahami bahwa perannya sebagai warga negara tidak hanya sekedar proses pemilu yang demokratis. Menjadi seorang demokrat berarti berpartisipasi. Namun untuk menjadi seorang demokrat sejati, seseorang harus melindungi demokrasi.

Seorang jurnalis warga melakukan hal tersebut dengan meminta pertanggungjawaban pejabat publik atas janji-janji yang mereka buat, memahami motif kampanye, dan menjaga kepentingan publik dengan melaporkan hal-hal buruk yang dirahasiakan.

Ini adalah tantangan yang diajukan Maria Ressa dan anggota Rappler lainnya kepada generasi muda masa kini. Sebuah tantangan untuk meniru generasi muda dalam sejarah kita yang semangatnya berkontribusi pada momen-momen paling menentukan di negara kita. Semangat yang kita dapat temukan mengalahkan semangat kita. – Rappler.com

Reyshimar Arguelles adalah mahasiswa pascasarjana komunikasi massa di Central Philippine University. Dia juga merupakan co-editor dari Gema Tengahpublikasi mahasiswa resmi universitas.

Hongkong Pools