• May 23, 2024
14 pelaut Pinoy dibebaskan oleh bajak laut Somalia

14 pelaut Pinoy dibebaskan oleh bajak laut Somalia

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(DIPERBARUI) Para pelaut tersebut adalah bagian dari 26 awak kapal tanker minyak Yunani yang dibajak oleh perompak Somalia di lepas pantai Oman 10 bulan lalu.

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Sebanyak 14 pelaut Filipina telah dibebaskan oleh perompak Somalia setelah ditahan lebih dari 10 bulan, kata Departemen Luar Negeri (DFA) pada Selasa, 12 Maret.

Para pelaut tersebut merupakan bagian dari 26 anggota awak M/V Smyrni, sebuah kapal tanker minyak milik Yunani dan berbendera Liberia yang disita di lepas pantai Oman pada 10 Mei 2012.

Sebuah laporan dari Kedutaan Besar Filipina di Nairobi, Kenya, mengatakan kapal dan awaknya dibebaskan pada 9 Maret dan semua sandera berada dalam kondisi fisik yang baik, kata DFA dalam sebuah pernyataan.

Ke-26 awak kapal tersebut kini dalam perjalanan menuju Salahah, Oman, untuk menjalani pemeriksaan kesehatan.

Setelah itu, Filipina akan diserahkan kepada pejabat Kedutaan Besar Filipina di Muscat dan perwakilan agen awak kapal M/V Smyrni.

Identitas para pelaut tersebut belum diumumkan, namun keluarga mereka telah diberitahu, dan DFA mengatakan bahwa repatriasi “segera” akan difasilitasi oleh kedutaan.

Sembilan pelaut Filipina dari 2 kapal masih disandera oleh bajak laut Somalia.

Sedikit detail tentang pembajakan

Smyrni sedang berlayar dari Turki dan membawa 135.000 ton minyak mentah ketika dibajak 300 mil laut sebelah timur Oman dalam perjalanan ke Somalia.

Tidak ada alasan yang diberikan mengapa para perompak melepaskan kapal milik Dynacom Tanker Management yang berbasis di Athena dan awaknya.

Manajemen Tanker Dynacom juga merilis a pernyataan singkat di situsnya mengkonfirmasi pembebasan tersebut, tanpa menjelaskan situasinya.

“Kami sangat senang melaporkan bahwa Gunung Smyrni telah dibebaskan setelah sepuluh bulan disandera oleh perompak Somalia,” kata pernyataan itu.

“Kami ingin menggunakan kesempatan ini untuk mengucapkan terima kasih kepada kru, keluarga mereka, karyawan kami, dan agensi yang telah memberikan dukungan selama cobaan panjang ini.”

Para perompak yang berbasis di Somalia yang tidak punya hukum telah mendapatkan jutaan dolar uang tebusan dalam beberapa tahun terakhir dengan melakukan pembajakan besar-besaran, sehingga meningkatkan biaya pengiriman di sepanjang jalur laut utama.

Jumlah serangan pembajakan Somalia saat ini berada pada titik terendah dalam tiga tahun terakhir, berkat peningkatan patroli angkatan laut dan tim penjaga keamanan bersenjata di atas kapal di Teluk Aden dan Samudera Hindia.

Namun, Biro Maritim Internasional mengatakan perairan Somalia masih sangat berbahaya. dengan laporan dari Carlos Santamaria & Agence France-Presse/Rappler.com

Keluaran HK Hari Ini