• April 20, 2024
Meralco akan mengembalikan pembayaran atas kenaikan suku bunga yang ‘ditangguhkan’

Meralco akan mengembalikan pembayaran atas kenaikan suku bunga yang ‘ditangguhkan’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Meralco mengatakan akan mengembalikan uang pelanggan yang membayar jumlah yang mewakili ‘jumlah yang ditangguhkan’ yang tercermin dalam tagihan bulan Februari mereka

MANILA, Filipina – Manila Electric Company (Meralco) mengatakan akan mengembalikan uang pelanggan yang membayar jumlah yang mewakili “jumlah yang ditangguhkan” yang tercermin dalam tagihan bulan Februari mereka.

Ivanna dela Pena, wakil presiden pertama Meralco dan kepala kantor manajemen regulasi, mengatakan dalam sebuah surat kepada Komisi Regulasi Energi (ERC) bahwa perusahaan mengakui masukan yang diterimanya “mengenai masalah mengenai jumlah yang ditangguhkan dan jumlah total yang harus dibayar.” . .”

Dela Pena melanjutkan, “Dengan demikian, pada penagihan bulan Maret 2014 mendatang, Jumlah yang Ditangguhkan tidak lagi dimasukkan dalam Jumlah Total yang Harus Dibayar dan akan dilakukan penasehatan pada rekening untuk menjelaskan lebih lanjut dan menginformasikan kepada pelanggan informasi berapa jumlah yang harus dibayar pada tanda terima. tagihan listrik mereka.”

“Selanjutnya, bagi pelanggan yang sebelumnya memilih untuk membayar jumlah yang mewakili ‘jumlah yang ditangguhkan’, mulai Maret 2014, Meralco akan menerapkan pengembalian dana sebesar jumlah tersebut sebagai kredit ke rekening,” kata dela Pena.

ERC juga menarik perhatian Meralco terhadap masalah ini karena format penagihan Meralco yang baru membingungkan sebagian pengguna mengenai berapa jumlah yang harus mereka bayar.

ERC menjelaskan bahwa “Langkah Meralco untuk mencerminkan di dalamnya di bawah judul ‘Jumlah total yang harus dibayar’ yang seharusnya menjadi ‘saldo penagihan sebelumnya’, yang merupakan subjek dari petisi SC yang tertunda yang mempertanyakan hal yang sama, telah menyebabkan banyak kebingungan di antara pelanggan yang terkena dampak mengenai apa yang harus dilakukan. jumlah yang sebenarnya harus mereka bayar.”

Dela Pena menjelaskan bahwa pencantuman jumlah “Keputusan SC TRO yang ditangguhkan dan tertunda” dimaksudkan untuk memberikan transparansi dan untuk tujuan pencatatan. Meralco tidak bermaksud membingungkan pelanggannya atau mengelabui mereka agar membayar.

Masalah penagihan Meralco saat ini dengan ERC berasal dari kenaikan tarif sebesar P4,15 per kilowatt-hour (kWh) pada penagihan pelanggan bulan Desember.

Pemogokan tersebut ditangguhkan pada bulan yang sama setelah perintah penahanan sementara dikeluarkan oleh Mahkamah Agung di tengah keluhan dari kelompok konsumen. Meralco meminta agar TRO dicabut, namun SC memperpanjangnya hingga April.

Dela Pena menambahkan, “Sistem faktur kami secara otomatis menghitung seluruh jumlah tagihan yang ditagih oleh Meralco, baik tagihan saat ini yang harus dibayar maupun jumlah tagihan sebelumnya, yang masih belum dibayar.”

“Karena beberapa pelanggan telah ditagih sebelum SC TRO namun mungkin hanya membayar jumlah yang sama dengan tagihan mereka pada bulan November 2013 (dengan biaya pembangkitan sebesar P5.6673 per kWh) setelah SC TRO, jumlah yang ditangguhkan secara otomatis akan tercermin sebagai bagian yang menjadi dari total jumlah yang harus dibayar,” kata Dela Pena. – Rappler.com

Data Sidney