• February 26, 2024
Meralco membuka lembaran baru saat Lopez pensiun sebagai ketua

Meralco membuka lembaran baru saat Lopez pensiun sebagai ketua

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pengusaha Manuel Pangilinan, yang mengendalikan PLDT, pemegang saham utama Meralco, mengambil alih posisinya

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Manuel “Manolo” Lopez telah mengkonfirmasi laporan sebelumnya bahwa dia mengundurkan diri sebagai ketua Manila Electric Co. (Meralco), menandai peristiwa penting lainnya di perusahaan ritel listrik terbesar di negara tersebut.

“Saya telah menyampaikan pidato kepada Anda dalam berbagai kapasitas selama 35 tahun terakhir, kini saya menyampaikan pidato kepada Anda untuk terakhir kalinya,” kata Lopez dalam pidatonya di rapat pemegang saham tahunan Meralco, Selasa, 29 Mei.

Tanpa memberikan alasan kepergiannya, Lopez, yang saat ini menjabat sebagai Duta Besar Filipina untuk Jepang, mengumumkan bahwa Presiden dan CEO Meralco Manuel V. Pangilinan akan mengambil alih jabatan puncaknya di dewan Meralco.

Oscar Reyes, wakil presiden eksekutif dan chief operating officer Meralco, mengambil alih peran Pangilinan sebagai presiden dan CEO.

PINDAH.  Manuel Lopez memberikan jabatan ketua dewan direksi pengecer listrik Manila Electric Co.  Foto oleh AFP

Di tangan Lopez

Kendali keluarga Lopez atas Meralco, perusahaan andalan mereka selama beberapa dekade, menelusuri hubungan mereka dengan kekuatan yang ada.

Keluarga Lopez kehilangan kendali atas Meralco selama tahun-tahun kediktatoran mantan Presiden Ferdinand Marcos, namun merebut kembali kendali tersebut ketika keluarga dan sekutu politiknya, Corazon Aquino, mengambil alih jabatan presiden negara tersebut setelah Revolusi Kekuatan Rakyat pada tahun 1980an.

Keluarga ini tetap memegang kendali meskipun terjadi gejolak keuangan di Asia pada tahun 1990an, namun terbebani oleh utang mereka, yang membengkak akibat devaluasi dolar. Untuk bertahan hidup, keluarga Lopez menyambut mitra lain, termasuk dana pensiun pemerintah Sistem Layanan dan Asuransi (GSIS) yang saat itu dipimpin oleh Winston Garcia, di bawah pemerintahan mantan Presiden Gloria Macapagal Arroyo.

Keputusan ini kemudian menghantui keluarga Lopez ketika Garcia menantang kendali keluarga Lopez atas dewan Meralco pada tahun 2008. Beberapa kasus pengadilan dan peraturan kemudian, Garcia menjual 27% saham GSIS di Meralco kepada San Miguel Corp. dijual meski diduga ada perjanjian bapak-bapak dengan pengusaha Pangilinan. yang mewakili kelompok bisnis besar lainnya.

Pada tahun 2009, keluarga Lopez menjual sebagian besar saham pengendali mereka di permata mahkota keluarga tersebut kepada kelompok Pangilinan. Keduanya membentuk kemitraan strategis untuk mencegah kelompok lain, termasuk San Miguel Corp., mengambil alih perusahaan listrik tersebut.

Pangilinan adalah ketua Philippine Long Distance Telephone Co, yang bersama dengan afiliasinya Metro Pacific Investments Corp mengendalikan Meralco.

Grup San Miguel adalah blok pemegang saham terbesar kedua di Meralco, sementara keluarga Lopez tetap memiliki saham minoritas.

Namun demikian, kelompok Pangilinan mengizinkan Manuel Lopez untuk mempertahankan jabatannya sebagai ketua dewan direksi Meralco. Penugasan baru Lopez sebagai utusan Filipina untuk Jepang untuk mewakili pemerintahan Presiden Benigno Aquino III, putra Corazon, membuatnya semakin sibuk.

Keluarga Lopez sejak itu fokus pada pembangkit listrik dan media. – Rappler.comdengan laporan dari Katherine Visconti

Pengeluaran Sidney