• June 22, 2024
Mitos manusia bermoral

Mitos manusia bermoral

Kamera sedang menunggu di balik tali biru. Laki-laki yang menjaga mereka duduk di tangga pendek, atau duduk bersandar pada dinding koridor. Masih terlalu dini untuk mulai memperebutkan wilayah, meskipun tripod sudah direntangkan dalam garis tak terputus di koridor Senat. Para pria terbiasa menunggu. Mereka menelusuri Facebook dan berjalan menggunakan kabel cadangan, mendiskusikan perempuan dan anak-anak serta diafragma dan titik fokus. Perintah untuk berbaris sama bagi setiap orang yang pergi ke lantai dua Senat Filipina pada tanggal 44st hari sidang pemakzulan Ketua Hakim Renato Corona.

Dapatkan kepalanya.

Ini adalah pekerjaan yang lebih mudah daripada kebanyakan pekerjaan lainnya. Ketua Mahkamah Agung tidak takut pada orang-orang ini. Dia tidak gemetar ketakutan di depan lampu flash atau bersembunyi di balik keamanan. Dia mengharapkan kamera, bahkan menyerah pada mereka, dan memanggil banyak reporter dengan nama depan mereka.

Renato Corona adalah fenomena media, hakim agung pertama yang menawarkan tur ke ruangannya dan wawancara pribadi kepada produser jaringan hanya beberapa hari setelah pengangkatannya pada tahun 2010. Masyarakat mengenal wajahnya, dan mengetahuinya bahkan sebelum kemeja merah jambu dan jubah miliknya dimulai. muncul di televisi dengan rumor pertama tentang penuntutannya.

Dalam tiga hari pertamanya sebagai orang paling berkuasa ketiga di negara itu, Corona telah mengumpulkan lebih banyak berita acara di media daripada presiden terpilih sekalipun. Dia tertawa bersama Anthony Taberna tentang dzMM, menunjukkan kelulusannya kepada tim patroli TV, berbicara dengan Karen Davila yang mengenakan jas merah tentang istrinya, dan duduk di bawah sorotan lampu klieg sambil berbicara sayang tentang istri tercintanya.

“Itu bagian dari proses,” katanya. “Orang-orang harus mengenal saya.”

Dia adalah hakim pertama yang mengatakan demikian.

Penampilan kebajikan

Ada alasan mengapa tuan-tuan yang duduk di Mahkamah Agung menolak untuk menghibur media yang sama yang diidam-idamkan oleh Corona, menolak makan malam cocktail dan konferensi pers, mengatakan tidak kepada junket asing dan menghindari pergaulan dengan elit kaya. Mereka hidup sesuai kemampuan mereka dan mengisolasi diri dari pengaruh, menjauhkan diri dari perhatian publik bukan hanya demi keselamatan pribadi mereka, namun juga untuk melindungi citra institusi keadilan.

Tuntutan Konstitusi bahwa anggota Badan Kehakiman haruslah orang-orang yang terbukti mempunyai kompetensi, integritas, kejujuran dan independensi bukanlah sebuah pernyataan kosong. Dalam keputusannya untuk memecat seorang hakim yang bersalah dari jabatannya di lembaga peradilan, Mahkamah Agung mengingatkan lembaga peradilan bahwa perilaku pribadi dan resmi dari setiap anggota lembaga peradilan harus sempurna dan tidak menimbulkan kecurigaan. bebas dari (bahkan) sedikit pun ketidakpantasan.”

Hanya dengan cara itulah, kata Mahkamah Agung, “masyarakat dapat diyakinkan bahwa roda keadilan di negara ini berjalan dengan adil dan merata, sehingga dapat menanamkan kepercayaan terhadap sistem peradilan.”

Berbeda dengan pejabat pemerintah, hakim tidak ditentukan berdasarkan kesepakatan, mereka diangkat melalui proses yang tenang dan sangat politis. Mereka adalah hakim bagi manusia, dan mereka dipilih karena alasan-alasan yang di luar pemahaman orang lain. Mitos moralitas mereka tersampaikan melalui hak mereka untuk mengenakan pakaian, dan berpegang pada dominasi moral tersebut adalah sebuah kewajiban yang sama besarnya dengan waktu mereka di sofa.

‘Lampu Suar’

Pada tahun 2007, Associate Justice Corona sepakat dengan 13 hakim lainnya bahwa hakim adalah “lampu suar yang dipandang sebagai perwujudan dari semua yang benar, adil dan pantas,” dan bahwa kebugaran moral adalah “senjata pamungkas melawan ketidakadilan dan penindasan.”

Dan masih pada tahun 2010, Corona membuat Mahkamah Agung menjadi pusat kritik publik, ketika ia menerima jabatan ketua hakim dalam proses yang sangat tidak teratur. Keputusan Bersamin Mahkamah Agung yang membatalkan Pasal VII, Bagian 15 Konstitusi memberikan Presiden Gloria Macapagal-Arroyo hak untuk menunjuk hakim agungnya sendiri. Dewan Pengacara Yudisial mencalonkan hakim mereka untuk posisi tersebut. Dua hakim yang berbeda pendapat, Hakim Antonio Carpio dan Conchita Carpio-Morales, bersikeras bahwa yang terbaik bagi pengadilan adalah menunggu Benigno Aquino III memilih hakim agungnya sendiri.

Hakim Renato Corona menerima pencalonan tersebut, Renato Corona yang sama yang berperan sebagai kepala staf, juru bicara, kepala penasihat hukum presiden, penjabat sekretaris eksekutif, dan kepala staf kepresidenan bagi Arroyo. Jika dia bersedia mengambil risiko melawan Carpio dan Carpio-Morales, dia akan terhindar dari beban peradilan yang disebut Pengadilan Arroyo selama enam tahun ke depan.

Bukan penunjukan Corona yang membahayakan sistem peradilan, melainkan penerimaan penunjukan tersebut dengan risiko Mahkamah Agung.

“Hakim saya dalam setahun,” kata Corona. Bahwa dia tidak menunggu satu bulan menunjukkan banyak hal tentang pria yang berdiri dengan kepalan tangan terangkat tinggi di atas podium sambil menyatakan kecintaannya kepada publik terhadap pegawai Mahkamah Agung.

Dua tahun kemudian, Ketua Hakim Renato C. Corona menjadi pejabat publik pertama yang menunggu keputusan pengadilan pemakzulan.

Nilai isolasi

“Saya yakin seiring berjalannya waktu, ketika saya sudah membuktikan diri, masyarakat akan belajar mengapresiasi saya.”

Semakin banyak yang diketahui publik, semakin tidak dihargai. Tuntutan agar Mahkamah Agung mengisolasi diri dari masyarakat merupakan sebuah konsesi praktis – tidak ada manusia yang bermoral sejati, tidak ada manusia yang memiliki integritas mutlak, kejujuran, dan kemandirian, sehingga “penampilan” ketidaksempurnaan hanya mungkin terjadi jika orang-orang ini tidak melakukan hal yang sama. diungkapkan. laki-laki belaka.

Corona bahkan tidak bisa mempertahankan tampilan itu. Dia akan menangis dan menangis, dia akan melontarkan hinaan kepada presiden dan berperilaku seperti politisi yang kaku, suatu saat mengeluh tentang pelecehan dan saat berikutnya menikmati bantahan kecil di televisi nasional. Dia akan mengabaikan Senat, berbohong di bawah sumpah dan menggunakan segala kemudahan yang bisa diberikan oleh posisinya, termasuk berjam-jam mengajukan banding yang emosional dan tidak logis kepada hakim.

Pengadilannya diserang, katanya. Dia lupa kalau dia bukan pengadilan, dia Renato Corona, calon pemakzulan. Pengacaranya salah jika mengatakan bahwa posisinya sebagai hakim agung membuat kesaksiannya dapat dipercaya, padahal kredibilitas itulah yang dipertanyakan. Niel Tupas salah ketika mengatakan bahwa pemakzulan ini “bukan tentang Renato C. Corona, tapi lebih tentang memperbaiki apa yang salah.” Penuntutan Renato Corona adalah tentang Renato Corona, penghakiman terhadap laki-laki, karena menjadi keadilan berarti diadili secara laki-laki.

Corona tidak berhak mengatakan bahwa ia harus diperlakukan seperti manusia biasa berdasarkan aturan hukum biasa. Manusia biasa tidak bisa mengkhianati kepercayaan publik karena mereka tidak memegang kepercayaan publik. Pelanggaran mereka terhadap Konstitusi tidak membahayakan kepentingan publik sejauh yang dapat dilakukan oleh hakim.

Pengacara pembela Eduardo de los Angeles tidak dapat berargumentasi bahwa hakim agung “seharusnya mendapatkan hak hukum yang sama dengan orang lain” hanya berdasarkan posisinya. Dia tidak diadili di pengadilan pidana, dia diadili atas kesesuaiannya sebagai mercusuar moral Republik Filipina, sebuah peran yang dia akui, dukung dan diagungkan di dalamnya.

Mahkamah Agung, dalam mendefinisikan peran hakim sebagai ‘sebuah misi’, mengatakan bahwa ‘seorang hakim harus dengan bebas dan rela menerima pembatasan perilaku yang mungkin dianggap menyusahkan oleh masyarakat umum.

Dinilai sebagai laki-laki

Jadi ketika Konstitusi mengharuskan pejabat publik untuk mengumumkan seluruh asetnya, Corona tidak dapat mengklaim celah dalam hukum yang memungkinkan dia menjaga kerahasiaan aset dolarnya. Tidak ada yang bisa menghentikan Corona untuk mengumumkan asetnya, seperti yang dikatakan Presiden Senat Juan Ponce Enrile, yang ada hanyalah undang-undang yang mungkin mengizinkan atau tidak mengizinkannya merahasiakan asetnya. Keputusannya yang sengaja mengambil celah tersebut, dengan menolak hak publik untuk meminta pertanggungjawabannya atas sejumlah besar uang, bukanlah sebuah pengkhianatan kecil terhadap kepercayaan. Tidak ada yang kecil dari seorang hakim agung yang memilih untuk menghindari maksud hukum demi tujuannya sendiri.

Hal ini menyisakan pertanyaan yang belum terjawab – apa yang menghalangi Renato Corona untuk mengakui kekayaannya? Apa yang dia sembunyikan, siapa yang dia lindungi, mengapa dia harus mengambil tindakan legislatif untuk mengungkap kebenaran yang harus dia akui? Merupakan pernyataan yang memberatkan bagi pengacara pembela Serafin Cuevas yang mengatakan bahwa hanya amandemen undang-undang yang dapat memaksa Renato Corona untuk mengungkapkan sepenuhnya asetnya—jutaan aset yang dia akui tidak diumumkan. Sekalipun kita menerima kebenaran yang luar biasa dari banyaknya alasan yang dikemukakannya, hakim tertinggi di Mahkamah Agung diperkirakan akan melakukan kesalahan dalam menjalankan tugasnya, terutama ketika Konstitusi mewajibkannya, terutama ketika tugas tersebut seharusnya menjunjung tinggi kepercayaan masyarakat.

Renato Corona adalah Ketua Mahkamah Agung Republik Filipina, dan karena itulah, berdasarkan jubah dan palu, ia menjadi orang yang paling bermoral. Dia adalah keberanian. Dia adalah kehormatan. Dia adalah integritas dan kejujuran dan ketidakberpihakan.

Pada hari dia menyebut dirinya Keadilan, dia menjadi perwujudan dari segala kebajikan. Dan selama dia menjabat sebagai Ketua Mahkamah Agung Republik Filipina, dia akan tetap menjadi standar dalam hal apa yang dianggap bermoral.

Tampaknya adil, di negara di mana popularitas adalah kekuatan, moralitas dapat dinegosiasikan dan keadilan bergantung pada siapa yang memegang mahkota. – Rappler.com

Klik tautan di bawah untuk mengetahui berita penting Rappler lainnya terkait kasus pemakzulan terhadap Ketua Hakim Renato Corona:

Lebih banyak opini di Pemimpin Pemikiran:

Toto sdy