• June 23, 2024
Minat investor terhadap PH meningkat sepuluh kali lipat

Minat investor terhadap PH meningkat sepuluh kali lipat

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Sesampainya dari perjalanan kerja ke Singapura, Presiden Benigno Aquino III memberikan ‘bukti’ lebih lanjut bahwa Filipina telah mengamankan tempatnya di radar investor.

MANILA, Filipina – Harapkan lebih banyak investasi di Filipina.

Setibanya dari perjalanan luar negeri lainnya, di mana ia membuka forum bisnis, Presiden Benigno Aquino III memuji meningkatnya minat investor terhadap Filipina, yang menurutnya terlihat jelas selama kunjungannya ke Singapura.

Aquino mengatakan pada Rabu malam, 20 November, para pengusaha membanjiri briefing investasi Filipina karena minat terhadap negara tersebut terus meningkat.

“Sekretaris (Departemen Perdagangan dan Perindustrian) Greg Domingo mengatakan kepada saya, ini bukan pertama kalinya para pengusaha membanjiri acara dengan Filipina. Dalam pengarahan investasi lain yang diadakan oleh DTI, seperti (di) Eropa dan Taiwan, perusahaan telah benar-benar menyatakan ketertarikannya yang besar terhadap kami,” ujarnya dalam pidato kedatangannya di Terminal 2 Bandara Internasional Ninoy Aquino.

Dia menambahkan: “Saat kami memulainya, merupakan hal yang baik ketika 30 pengusaha bergabung dalam pengarahan investasi kami; Saat ini, seringkali jumlah pengunjung adalah 10 orang dan kita tidak heran jika jumlah ini terus bertambah.”

Aquino menambahkan, sekitar 300 pengusaha menghadiri acara yang dihadiri oleh Sang Ekonomdimana dia menjadi pembicara utama.

Aquino juga mengatakan dia bergabung dalam pertemuan bisnis dengan para pimpinan perusahaan yang merupakan bagian dari Federasi Bisnis Singapura dan kamar dagang lainnya dari Eropa, Inggris, Amerika Serikat, Jepang dan India. Anggota Aliansi Bisnis Eropa-ASEAN (Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara), International Enterprise Singapore, dan Dewan Bisnis Filipina-Singapura juga hadir.

Presiden mengatakan dua perusahaan besar telah berkomitmen untuk masuk ke negara tersebut.

“Salah satu kelompok usaha besar tersebut adalah Keppel Offshore and Marine Ltd yang merupakan mitra kami dalam memperkuat industri perkapalan. Mereka tidak hanya senang dengan keberhasilan industri ini, mereka juga berencana berinvestasi pada kami. Buktinya adalah rencana mereka untuk membawa anjungan minyak pertama mereka ke negara ini,” katanya.

Aquino juga menyebutkan perluasan Singapore Airlines Engineering Company (SIAEC), yang memasuki Filipina pada tahun 2005, diperluas pada tahun 2009 dengan investasi tambahan sebesar $25 juta, dan kini sedang membangun hanggar ketiga di negara tersebut senilai sekitar $21 juta untuk diselesaikan. Dia mengatakan perusahaan berencana membangun dua lagi tahun depan.

‘Kelas dunia’

Presiden mengatakan peningkatan investasi “tidak hanya akan meningkatkan lapangan kerja,” tetapi juga merupakan bukti bahwa Filipina benar-benar “berkelas dunia.”

Misalnya, SIAEC mempekerjakan 500 karyawan dan manajer senior asal Filipina di Singapura, yang menurut mereka akan mendorong mereka untuk “berinvestasi lebih jauh pada bakat dan keterampilan masyarakat Filipina.”

“Menjalankan fasilitas seperti ini memerlukan keahlian teknis untuk pesawat berukuran besar,” tambahnya.

Perusahaan lain yang Aquino ajak bicara termasuk Temasek dan Government Investment Corporation (GIC), dua grup dana investasi terbesar di Singapura. Aquino mengatakan Temasek telah merambah berbagai industri di Filipina, sementara GIC tertarik pada infrastruktur, real estat, dan telekomunikasi.

Kunjungi Filipina

Dalam kunjungannya ke Singapura, Aquino juga mampir ke restoran cepat saji Filipina Jollibee di Lucky Plaza, yang menurutnya “membuktikan bahwa orang Filipina mampu bersaing dengan perusahaan asing.”

“Kami baru mendengar satu keluhan beberapa waktu lalu: Jollibee sangat menguntungkan di Singapura, dan salah satu mitra Singapura hanya berinvestasi sedikit di dalamnya,” kata Aquino. Oleh karena itu, mitra ini mengkampanyekan Jollibee di Malaysia, di mana dia akan memastikan bahwa dia akan berinvestasi lebih banyak karena menurutnya ini adalah bisnis yang sangat bagus.

Aquino mengatakan keberhasilan kunjungannya membuktikan bahwa Filipina tidak lagi disebut sebagai “Orang Sakit Asia” dan siap untuk integrasi ekonomi ASEAN pada tahun 2015.

“Karena kita mengupayakan transformasi jangka panjang, generasi mendatang pasti akan menikmati buah dari benih perubahan yang kita tanam,” ujarnya. – Rappler.com

daftar sbobet