• April 23, 2024
Mungkinkah ada ilmu untuk mengelompokkan kesuksesan?

Mungkinkah ada ilmu untuk mengelompokkan kesuksesan?

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(Science Solitaire) Anggota tim seperti apa yang dapat menjamin kesuksesan kelompok Anda?

Jika Anda harus membentuk sebuah tim untuk mengatasi suatu masalah, anggota tim seperti apa yang dapat menjamin keberhasilan kelompok Anda? “Keterampilan” seperti apa yang dimiliki para anggotanya yang dapat menghasilkan sebuah tim yang sangat baik, baik secara tatap muka maupun online? Apakah mereka semua harus memiliki kecerdasan yang sama? Haruskah mereka homogen dalam hal gender?

Meskipun tidak ada kekurangan penelitian yang mengukur, mengkarakterisasi, “memindai otak” seseorang sehingga kita dapat lebih memahami “kecerdasan individu”, namun tampaknya tidak banyak penelitian tentang “kecerdasan kolektif”. Namun seiring dengan semakin banyaknya permasalahan modern yang memerlukan kolaborasi kreatif, saya rasa inilah wawasan yang sangat dibutuhkan dalam kehidupan kita bersama – baik di sekolah, di tempat kerja, atau bahkan di waktu senggang atau pekerjaan yang berkaitan dengan tujuan yang kita pilih.

Inilah sebabnya mengapa belajar yang keluar pada 16 Desember 2014 lalu, mungkin bisa membantu kita menegosiasikan kehidupan kolaboratif yang kita jalani, baik kehidupan tersebut dilakukan secara tatap muka atau online.

Yang saya maksud dengan “tim yang sangat bagus” adalah menjadi efektif sebagai sebuah kelompok, menyelesaikan tugas yang ditetapkan untuk mereka. Penelitian menyebut hal ini sebagai “kecerdasan kolektif”. Dalam penelitian yang saya sebutkan, peneliti menguji 272 orang, dibagi menjadi 68 tim yang beranggotakan 4 orang. Tim ditempatkan dalam grup online atau tatap muka. Kemudian mereka diberikan serangkaian tes yang melibatkan berbagai tugas yang “berbicara” tentang kecerdasan, seperti: menghasilkan tugas (misalnya: mencari tahu banyak kegunaan batu bata), memilih tugas (memilih jawaban spesifik yang benar), melakukan tugas ( melibatkan pengetikan sekumpulan teks atau daftar angka), tugas mengingat (menyimpan dan mengambil memori dari video atau gambar) dan tugas observasi (di mana mereka harus mengidentifikasi pola di lingkungan yang bising). Skor yang dihasilkan diolah hingga menghasilkan skor kecerdasan kolektif masing-masing kelompok.

Namun yang terjadi selanjutnya adalah bagian penting dari penelitian ini – mereka meminta masing-masing peserta untuk mengikuti dua tes yang terkenal: Tes pertama adalah Membaca Pikiran di Mata (RME) dan tes lainnya adalah Inventarisasi Kepribadian Lima Faktor (FFPI). RME melibatkan identifikasi kondisi mental orang lain hanya berdasarkan gambaran mata mereka. FFPI mengukur aspek kepribadian orang dewasa ditinjau dari tingkat ekstraversi, keramahan, kesadaran, keterbukaan terhadap pengalaman, dan neurotisme.

Penelitian menunjukkan bahwa RME merupakan prediktor kecerdasan kelompok yang lebih baik daripada kecerdasan individu atau tipe kepribadian. Semakin baik anggota kelompok dalam membaca emosi orang lain melalui mata mereka, semakin besar pula peluang keberhasilan kelompok. Hal ini bahkan terjadi pada kelompok yang melakukan serangkaian tes secara online dan tidak tatap muka.

Saya sendiri mencoba RME beberapa tahun yang lalu. Saya melakukannya secara online. Di antara anggota keluarga dan teman-teman dekat saya, saya tidak akan pernah dinilai paling sosial, jadi bayangkan keterkejutan saya sendiri ketika saya lulus tes 36 item. Rupanya, RME bukan sekadar peka terhadap apa yang diungkapkan mata, namun mencari tahu apa yang mungkin dipikirkan atau dirasakan. Ini disebut ToM atau Teori Pikiran. Ternyata orang-orang yang pandai dalam hal ini kemungkinan besar akan berkontribusi pada kesuksesan kelompok. Saya tidak terlalu memikirkan skor RME saya dalam kaitannya dengan rekam jejak saya dalam “kesuksesan grup”, tetapi penelitian ini mengubahnya.

Dan bukan hanya itu yang dipelajari para peneliti tentang kecerdasan kelompok. Ternyata memiliki banyak orang cerdas dalam suatu kelompok belum tentu berarti kelompok Anda pasti sukses. Tidak, kecuali mereka mendapat skor bagus di RME. Alasan lainnya adalah kelompok yang hanya memiliki sedikit anggota sebagai pemimpin kelompok tidak menunjukkan kecerdasan kolektif sebanyak kelompok yang memfasilitasi percakapan antara seluruh anggota kelompok. Dalam hal gender, kelompok yang memiliki lebih banyak perempuan dalam kelompoknya memiliki skor kecerdasan kelompok yang lebih baik dibandingkan kelompok yang memiliki lebih sedikit perempuan. Ini adalah sesuatu yang menurutku selalu diketahui oleh teman-teman laki-lakiku di perguruan tinggi ketika kami harus memilih anggota untuk kerja kelompok saat itu.

Hal yang paling mencengangkan adalah hasil yang diperoleh sama antara kelompok yang bekerja secara tatap muka dan kelompok yang hanya bekerja secara daring. Bahkan tanpa isyarat langsung, kecerdasan kelompok dalam kelompok online dipengaruhi secara signifikan oleh skor RME.

Namun saat ini kami tidak tahu seberapa jauh kami dapat mengambil hasil dari kolaborasi online. Ini mungkin berhasil dalam beberapa pengujian, tapi bagaimana dengan generasi yang interaksi sosialnya sebagian besar dilakukan secara online, jauh dari “normalitas” percakapan tatap muka seperti yang dilakukan generasi sebelumnya? Bagaimana mereka mempertajam kemampuan REM mereka ketika pertemuan tatap muka jarang terjadi dan interaksi online adalah hal yang biasa? Bagaimana cara kami meningkatkan ketentuan penggunaannya?

Kajian tersebut tepat dalam mengutipnya membaca fiksi telah terbukti menunjukkan bahwa hal ini dapat meningkatkan cara Anda mengarungi kapal sosial Anda, namun menurut saya masih ada sesuatu yang manis tentang dibesarkan sebagian besar oleh karakter dalam sebuah buku, tidak peduli seberapa lebar emosi mereka berayun dalam setiap cerita indah yang Anda baca .

Jadi jika Anda sedang mengerjakan sebuah proyek dan bekerja bersama dalam kelompok, Anda mungkin ingin mempertimbangkan wawasan baru dari sains ini dan mengeluarkan beberapa anggota Anda atau mungkin mengundang yang lain. – Rappler.com

Pengeluaran Sydney