• May 26, 2024
MVP bulu tangkis UAAP mengenang kembali kejayaan Palaro

MVP bulu tangkis UAAP mengenang kembali kejayaan Palaro

Pemain bulutangkis Filipina dan MVP UAAP Jopher Escueta menelusuri asal muasal Palaro-nya dan memberi tahu para atlet untuk selalu berlatih keras.

MANILA, Filipina – Bagi seseorang seperti Philip Joper Escueta, pemain bulutangkis putra UAAP, dia tidak akan menjadi Joper Escueta yang kita lihat sekarang jika bukan karena paparan yang dia dapatkan saat bermain di Palarong Pambansa.

Persaingannya sangat ketat. Jalan menuju kejayaan sepertinya tidak ada habisnya.

Palarong Pambansa menjadi taman bermainnya – taman bermain kemenangan manis dan kekalahan menyakitkan.

Mulailah lebih awal, menangkan lebih awal

Pebulutangkis Universitas Nasional berusia 19 tahun, yang memimpin Bulldog meraih gelar bulutangkis pertamanya dengan mengalahkan Universitas Ateneo De Manila pada September 2012 lalu, adalah veteran pertarungan Palaro.

Escueta jatuh cinta pada bulu tangkis saat ia duduk di bangku kelas 5 SD dan setahun setelahnya ia sudah berlatih di Palarong Pambansa.

“Sejak kelas 6 SD Ya, saya bermain. Saya dari Wilayah 4-A, dan sangat sulit untuk menang karena lawannya berasal dari berbagai wilayah di Filipina,kata Escueta.

Kecuali untuk jeda satu tahun ketika ia berada di tahun pertama sekolah menengahnya, Escueta berpartisipasi dalam setiap edisi Palarong Pambansa dari tahun kedua hingga keempat di sekolah menengah, menunjukkan kepada orang-orang bagaimana calon pemain tim nasional dan superstar bulutangkis UAAP terbentuk.

Dan seringkali, Escueta, andalan tim Filipina, memenangkan medali demi medali untuk Tagalog Selatan.

“Saya selalu menang, apalagi di beregu, kami juara di beregu selama tiga tahun,” imbuh mahasiswa Teknologi Informasi itu.

Bahkan yang terbaik pun terkadang terjatuh

Namun, Escueta mengalami kekalahan telak di panggung selebrasinya di ajang tahunan yang mempertemukan atlet-pelajar terbaik nasional yang akan digelar tahun ini di Kota Dumaguete, Negros Oriental pada 21-27 April.

Bagaimanapun, ia hanya tinggal satu kemenangan lagi untuk membawa pulang hadiah utama yang telah lama diperjuangkan oleh para atlet Palaro. Namun kekalahan itu hanya membuatnya menjadi atlet yang lebih baik, yang pada akhirnya mendapatkan kembali performa lamanya yang mematikan yang telah hilang dalam kerumitan kemunduran terakhirnya.

“Saya kalah satu kali di final nomor individu ketika saya berada di tahun ketiga,” kenang atlet asli Laguna, Pila ini.

“Itu membantu karena saya mempersiapkan lebih banyak lagi untuk tahun depan karena ini juga tahun terakhir saya di Palaro,” ungkap Escueta, yang bersama Peter Magnaye mengenakan seragam nasional dengan berkompetisi di Japan Super Series 2012.

Karir cemerlangnya di Palarong Pambansa menarik perhatian Pelatih Kepala Bulu Tangkis Putra NU Jojo Mance, yang akhirnya membawa Escueta ke Manila, di mana ia kemudian menjadi salah satu pemain bulu tangkis terbaik di negara ini.

“Pelatih Jojo Mance menawari saya bermain untuk NU, Dia merekrut saya.”

Pertandingan Nasional berbeda

Perjalanan Palarong Pambansa dalam buku cerita Escueta mungkin hanya sekedar masa lalu saat ini, namun ketika dia menengok ke belakang, dia akan teringat dengan pelajaran yang dia dapat dari masa kejayaannya di Palaro, yang mungkin berperan penting dalam perjalanannya. perawakannya saat ini. pemain bulutangkis terbaik Filipina saat ini.

“Meskipunjuara itu harus kamu berlatih keras tetap. Permainan ini membantu saya menjadi lebih baik dewasa dan lebih baik bermain,” sindir alumnus Colegio Monterei de Pila itu.

“Temanku dan itu tak terlupakan kamu tidak akan pernah lupa (Permainan) dan kamu akan rindu bermain di Olimpiade.”

Masa depan cerah terbentang di depan

Dengan sisa dua tahun bermain lagi bagi NU di UAAP, Escueta dengan rendah hati memanfaatkan setiap kesempatan yang diberikan kepadanya, baik itu bermain untuk Bulldog atau untuk bendera dan negara untuk terus memainkan olahraga yang sangat ia sukai.

Memang benar, Palarong Pambansa adalah tempat berkembang biaknya masa depan olahraga Filipina.

Dimana hari esok dimulai. Lihat saja Philip Jopher Escueta. – Rappler.com

HK Malam Ini