• May 19, 2024
MVP mengkonfirmasi pembicaraan Recto Bank dengan perusahaan Tiongkok

MVP mengkonfirmasi pembicaraan Recto Bank dengan perusahaan Tiongkok

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Di tengah ketegangan geopolitik antara Filipina dan Tiongkok terkait sengketa laut, perusahaan eksplorasi minyak dan gas masing-masing negara terlibat dalam negosiasi komersial terpisah.

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Di tengah ketegangan geopolitik antara Filipina dan Tiongkok terkait sengketa Laut Filipina Barat (atau Laut Cina Selatan), perusahaan eksplorasi minyak dan gas dari masing-masing negara terlibat dalam negosiasi komersial terpisah.

Dalam konferensi pers pada Selasa, 8 Mei, Chairman dan CEO Philex Mining Corp. Manuel V. Pangilinan membenarkan bahwa dirinya berada di Tiongkok pada pekan lalu setelah menerima undangan dari China National Offshore Oil Corporation (CNOOC), salah satu dari 3 perusahaan milik negara Tiongkok. perusahaan minyak.

“Ya, saya berada di Beijing minggu lalu. Dan ya, saya bertemu dengan CNOOC,” kata Pangilinan.

Saat ditanya apa yang dibicarakan dengan pejabat CNOOC, katanya Diakui, topik pembicaraan utama adalah Service Contract 72 (SC-72).

Dia mengatakan mereka mendiskusikan pembentukan kemitraan untuk mengeksplorasi Recto Bank yang kaya sumber daya. “Setiap diskusi dengan mereka pada tahap ini adalah suatu kehormatan,” katanya, seraya menambahkan bahwa pemerintah Filipina mengetahui pembicaraan tersebut.

“Kami adalah para pebisnis. Kami tidak memiliki kapal perang untuk dikerahkan, sehingga dapat mempengaruhi jadwal jika terjadi peristiwa tertentu di wilayah tersebut,” tambahnya. “(Recto Bank) akan membutuhkan waktu 6 sampai 10 tahun untuk berkembang, jadi penting bagi kita untuk memulainya sekarang.”

Sumber daya, kebuntuan

Pemerintah Filipina, dalam menjalankan hak kedaulatannya, memberikan izin kepada unit Philex Mining untuk mengeksplorasi Recto Bank di Palawan barat melalui SC-72.

Unit Philex, Forum Energy, akan menginvestasikan sekitar $75 juta untuk melanjutkan pengeboran ladang di Recto Bank, yang telah menunjukkan potensi menghasilkan 16,6 miliar kaki kubik gas.

Hal ini membuat cadangan gas alam di Recto Bank jauh lebih besar dibandingkan cadangan gas di dekat Malampaya, Produsen gas alam terbesar di Filipina sejauh ini.

Recto Bank berjarak sekitar 148 kilometer dari pulau Palawan, Filipina. Namun Tiongkok mengklaim hampir seluruh wilayah yang disengketakan, bahkan perairan dekat pantai negara-negara Asia Tenggara.

Pada tahun 2011, Filipina menuduh kapal-kapal Tiongkok mengganggu kapal eksplorasi yang dikontrak Philex di lepas pantai Recto Bank, salah satu insiden pertama dalam serangkaian insiden yang secara dramatis meningkatkan ketegangan antara kedua negara. Taiwan juga sebelumnya keberatan dengan kegiatan eksplorasi di Recto Bank.

Selama sebulan terakhir, Filipina dan Tiongkok telah menempatkan kapal di Scarborough Shoal, lebih dari 400 kilometer sebelah utara Recto Bank, dalam upaya untuk menegaskan kedaulatan mereka atas bagian laut yang disengketakan tersebut.

Mitra asing

Pangilinan mengatakan, seperti halnya proyek besar Malampaya, perlu mendatangkan tenaga ahli dan modal asing.

Dalam hal keahlian, CNOOC mengumumkan – juga pada hari Selasa, 8 Mei – bahwa mereka akan meluncurkan anjungan minyak laut dalam independen pertama Tiongkok di laut yang disengketakan dekat Hong Kong. Rig yang akan mulai beroperasi pada 9 Mei ini mampu melakukan pengeboran hingga kedalaman 1.500 meter. .

“Apakah itu orang Tiongkok yang bekerja dengan kami atau non-Tiongkok, saya pikir kami perlu bekerja sama dengan (perusahaan internasional). Saya kira pemerintah kita juga mengetahui hal itu,” katanya.

“Kami bermaksud melaksanakan jadwal yang telah disetujui pemerintah,” ujarnya mengacu pada program kerja yang menguraikan jadwal kegiatan eksplorasi dan pengeboran, serta investasi yang akan dikucurkan kelompoknya ke dalam proyek tersebut.

Dalam pidatonya di hadapan Kongres tahun lalu, Presiden Filipina Benigno Aquino berjanji akan membela klaim negaranya atas Recto Bank.

Namun, Aquino juga menyatakan kesediaannya untuk bersama-sama mengembangkan kawasan tersebut, asalkan dilakukan sesuai dengan hukum Filipina. – Rappler.com, dengan Agence France-Presse

Klik tautan di bawah untuk informasi lebih lanjut.

Sidney prize