• May 22, 2024
Nama Jepang dipertaruhkan untuk jabatan ADB

Nama Jepang dipertaruhkan untuk jabatan ADB

Pemerintah Jepang menunjuk Takehiko Nakao sebagai calon presiden Bank Pembangunan Asia yang berbasis di Manila

MANILA, Filipina – Pemerintah Jepang telah menunjuk Takehiko Nakao, wakil menteri keuangan untuk urusan internasional, sebagai calon presiden Bank Pembangunan Asia (ADB) yang berbasis di Manila.

Dalam pernyataannya pada Selasa, 7 Maret, Menteri Keuangan Jepang Taro Aso mengatakan pemerintah menominasikan Nakao karena pengetahuannya yang luas tentang kawasan Asia.

Presiden ADB Haruhiko Kuroda mengundurkan diri pada 28 Februari setelah pencalonannya sebagai Gubernur Bank of Japan oleh Perdana Menteri Shinzo Abe. Pengunduran diri Kuroda dari ADB akan berlaku efektif pada 18 Maret.

Jika pencalonannya diterima oleh Dewan Gubernur ADB, Nakao akan menjadi presiden ADB yang ke-9. Semua presiden ADB sebelumnya, termasuk Kuroda, adalah orang Jepang.

“Jepang dengan senang hati menyambut Tuan. Takehiko Nakao, yang saat ini menjabat sebagai Wakil Menteri Keuangan untuk Urusan Internasional, akan mencalonkan diri sebagai calon pengganti Mr. untuk menggantikan Kuroda sebagai presiden ADB. Beliau pernah bertugas di berbagai bidang di Kementerian Keuangan, dan khususnya di bidang internasional, termasuk sebagai Direktur Jenderal Biro Internasional dan Wakil Menteri Keuangan Bidang Internasional, Mr. Nakao memiliki pengalaman luas di bidang keuangan dan pembangunan internasional,” kata Aso.

“Beliau memiliki pengetahuan yang luas dan mendalam tentang kawasan Asia. Dengan latar belakang ini, saya sangat yakin bahwa Pak. Nakao adalah kandidat yang paling memenuhi syarat untuk memenuhi tanggung jawab penting Presiden ADB,” tambahnya.

Nakao, pada gilirannya, menyampaikan visinya untuk ADB. Dia mengatakan Strategi 2020 bank pembangunan multilateral yang berbasis di Manila “akan tetap menjadi panduan penting bagi misi lembaga tersebut.”

Ia mengatakan bahwa selama masa jabatannya, ia bermaksud untuk mempromosikan dan mendorong kemitraan publik-swasta di kawasan, serta menekankan pentingnya memperbaiki iklim investasi. Nakao juga mengatakan bahwa dia akan memastikan bahwa bank tersebut dapat membantu negara-negara berpenghasilan menengah dalam mencapai tujuan mereka untuk bergabung dengan negara-negara maju di dunia.

Nakao juga mengatakan bahwa dia juga akan memberikan dukungannya untuk mengembangkan potensi staf ADB dengan mendorong mereka untuk memanfaatkan keterampilan dan bakat mereka sebaik mungkin.

“ADB, bersama dengan mitra internasional lainnya, dapat mendorong negara-negara untuk terus menerapkan kebijakan makroekonomi yang sehat, mencapai kemajuan dalam reformasi struktural yang diperlukan, dan meningkatkan tata kelola. Sektor keuangan yang terbuka, sehat dan bersemangat sangat diperlukan untuk mendukung perusahaan kecil dan menengah, serta untuk mendorong investasi asing langsung, yang membawa teknologi dan pengetahuan,” kata Nakao.

“Saya akan semakin memperkuat kemitraan ADB dengan semua mitra pembangunannya, termasuk pemerintah anggota, organisasi multilateral, dan masyarakat sipil. Pembangunan harus didorong oleh alam. Pada saat yang sama, koordinasi bantuan harus lebih ditingkatkan agar dukungan masyarakat internasional menjadi lebih efektif,” tambahnya.

Nakao telah bekerja di Kementerian Keuangan Jepang sejak tahun 1978. Beliau bekerja di berbagai Biro seperti Pajak, Keamanan dan Keuangan Internasional. Dari tahun 1994 hingga 1997, Nakao bekerja di Dana Moneter Internasional (IMF), di Washington, DC, sebagai staf ekonom tingkat senior (Penasihat di Departemen Pengembangan dan Tinjauan Kebijakan).

Sejak tahun 1997 Bpk. Nakao pernah menjabat sebagai Direktur, Divisi Non-Perbankan, Biro Perbankan, dan Direktur, Divisi Organisasi Internasional, Biro Internasional, Pemeriksa Anggaran, Biro Anggaran yang membidangi Luar Negeri, Ekonomi, Perdagangan dan Industri, dan ODA, Direktur Divisi Kebijakan Pembangunan, Internasional Biro, dan Direktur Bagian Koordinasi Biro.

Antara tahun 2005 dan 2007, ia diangkat menjadi Menteri di Kedutaan Besar Jepang di Washington DC. Juli 2009 Direktur Jenderal Biro. Beliau menjabat posisi ini sejak Agustus 2011.

Ia menjabat sebagai profesor tamu di Universitas Tokyo selama semester pertama tahun 2010 dan 2011, mengajar keuangan internasional kepada mahasiswa pascasarjana dan sarjana setiap hari Sabtu. Beliau meraih gelar BA di bidang Ekonomi dari University of Tokyo, 1978 dan MBA dari University of California di Berkeley, 1982. Mr. Nakao lahir pada tahun 1956. Ia menikah dengan Asako dan memiliki dua anak. – dengan laporan dari Cai Ordinario/Rappler.com

Pengeluaran Hongkong