• May 22, 2024
PH ‘bintang baru’ dalam perjalanan, pariwisata

PH ‘bintang baru’ dalam perjalanan, pariwisata

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Filipina naik 12 tingkat dalam Indeks Daya Saing Industri Perjalanan dan Pariwisata tahun 2013 dari Forum Ekonomi Dunia

MANILA, Filipina – Kampanye pemerintah “Lebih menyenangkan di Filipina” membuahkan hasil ketika Filipina naik 12 tingkat dalam Indeks Daya Saing Perjalanan dan Pariwisata Forum Ekonomi Dunia (WEF) 2013 yang dirilis pada Kamis, 7 Maret.

Peringkat negara ini meningkat menjadi peringkat ke-82 dari 140 negara dengan skor 3,93 pada tahun 2013, menjadikannya ‘bintang baru’ dalam industri ini dan negara ‘paling maju’ di kawasan Asia Pasifik.

WEF mengatakan ‘bintang baru’ pada tahun 2013 adalah Panama, yang naik dari peringkat 56 ke peringkat 37, dan Filipina, yang naik dari peringkat 94 ke peringkat 82 berkat perbaikan kebijakan yang mendukung industri ini.

“Filipina adalah negara dengan kemajuan paling pesat di kawasan ini, peringkat ke-16 secara regional dan ke-82 secara keseluruhan, naik 12 peringkat sejak edisi terakhir,” kata WEF. “Belanja pemerintah pada sektor ini sebagai persentase PDB (Produk Domestik Bruto) kini menduduki peringkat pertama di dunia, dan kampanye pemasaran dan branding pariwisata dipandang semakin efektif.”

Menteri Pariwisata Ramon Jimenez baru-baru ini mengatakan di Pengarahan Ekonomi Filipina 2013 bahwa pemerintah menghabiskan sekitar R12 miliar untuk infrastruktur terkait pariwisata yang memfasilitasi akses ke tempat-tempat wisata di lebih dari 7.100 pulau di kepulauan ini. Dana yang berfokus pada infrastruktur untuk sektor ini telah dibentuk untuk mencapai tujuan meningkatkan kedatangan wisatawan asing hingga 10 juta pada tahun 2016.

Hampir 4,2 juta wisatawan mengunjungi Filipina pada tahun 2012, melampaui angka 4 juta untuk pertama kalinya meskipun anggaran pemasaran departemen pariwisata sangat sedikit dan meskipun ada penundaan dalam mempresentasikan proyek bandara di dekat tempat-tempat wisata.

Rand Filipina

WEF mengatakan sumber daya alam, daya saing harga, prioritas industri perjalanan dan pariwisata, serta lebih sedikit persyaratan visa bagi warga negara asing juga berkontribusi terhadap peningkatan kinerja Filipina secara keseluruhan dalam indeks tahun ini.

Data menunjukkan bahwa kekuatan Filipina adalah:

  • Sumber daya alam – ke-44
  • Daya saing harga – ke-24
  • Memprioritaskan industri perjalanan dan pariwisata – ke-15
  • Sedikit persyaratan visa untuk pengunjung asing – ke-7

“Selain itu, negara ini telah memastikan bahwa berbagai aspek peraturan kebijakan dan rezim peraturannya kondusif bagi pengembangan sektor P&T. Di antaranya adalah perlindungan hak milik yang lebih baik, lebih banyak keterbukaan terhadap investasi asing, dan lebih sedikit persyaratan visa bagi pengunjung asing,” kata WEF.

Namun, WEF mengatakan Filipina sebaiknya mengatasi hal-hal berikut untuk lebih meningkatkan posisinya dalam indeks:

  • Kesulitan memulai bisnis di dalam negeri, biaya – ke-94
  • Sulitnya Memulai Bisnis di Dalam Negeri, Lamanya Proses – Peringkat 117
  • Masalah Keselamatan dan Keamanan – ke-103
  • Kesehatan dan kebersihan yang tidak memadai – peringkat ke-94

“Infrastruktur transportasi darat, pariwisata dan TIK yang belum berkembang (juga) menghambat potensi daya saing P&T perekonomian,” kata WEF.

Filipina memperkirakan sektor pariwisata akan menyumbang 18% hingga 20% dari total lapangan kerja di negara tersebut pada tahun 2016.

Peringkat global

WEF mengatakan indeks tersebut diungguli oleh Swiss, Jerman dan Austria dalam hal daya saing industri perjalanan dan pariwisata.

Laporan dua tahunan tersebut, yang diterbitkan dengan tema Mengurangi Hambatan terhadap Pertumbuhan Ekonomi dan Penciptaan Lapangan Kerja, melihat adanya pergerakan signifikan dalam 10 negara teratas dalam Indeks Daya Saing Perjalanan dan Pariwisata.

Selain Swiss dan Jerman, Amerika Serikat dan Singapura tetap mempertahankan posisinya, masing-masing berada di peringkat keenam dan ke-10. Swedia, satu-satunya negara di 10 besar yang turun, turun dari posisi kelima ke posisi kesembilan.

Di antara negara-negara maju, Selandia Baru dan Jepang mengalami peningkatan yang kuat; yang pertama naik ke peringkat 12 dari peringkat 19 dan peringkat kedua naik 8 posisi ke peringkat 14. Negara-negara berkembang melaporkan tingkat kemajuan yang beragam, dengan India menjadi satu-satunya negara BRIC yang naik peringkatnya. (BRIC mengacu pada pengelompokan negara-negara berkembang di Brasil, Rusia, India, dan Tiongkok.)

“Ketahanan dunia usaha didorong oleh pertumbuhan kelas menengah di negara-negara berkembang, meskipun negara-negara maju juga menunjukkan momentum positif. Kebijakan yang lebih baik, memanfaatkan teknologi, dan memfasilitasi pergerakan orang melintasi batas negara akan memungkinkan industri memanfaatkan dampak buruk ini dan mendukung peningkatan kesejahteraan di masa depan,” kata Jennifer Blanke, Kepala dan Kepala Ekonom WEF Global Competitiveness and Benchmarking Network.

Indeks ini mencakup 140 negara dan menggunakan kombinasi data dari sumber yang tersedia untuk umum, lembaga perjalanan dan pariwisata internasional, serta pakar. Laporan ini juga mencakup hasil Survei Opini Eksekutif, yaitu survei tahunan komprehensif yang dilakukan oleh WEF dan jaringan lembaga mitranya (lembaga penelitian dan organisasi bisnis) di negara-negara yang tercakup dalam laporan ini. – Rappler.com


Cerita terkait:

Togel Hongkong Hari Ini