• April 15, 2024
Napoleon tetap berada di Penjara Kota Makati

Napoleon tetap berada di Penjara Kota Makati

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(PEMBARUAN ke-4) Sekretaris Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah Mar Roxas mengatakan langkah-langkah keamanan harus ditingkatkan dan diperkuat

MANILA, Filipina (PEMBARUAN ke-4) – Terduga ratu tong babi Janet Napoles masih berada di Penjara Kota Makati, Sekretaris Pemerintah Daerah Mar Roxas mengumumkan sebelum jam 1 siang.

Dia mengatakan fasilitas di Fort Sto Domingo di Sta Rosa, Laguna belum siap karena langkah-langkah keamanan perlu ditingkatkan dan diperketat.

Namun Roxas tidak menyebutkan kapan Napoles akan dipindahkan dari Penjara Kota Makati.

“Tidak akan ada pergerakan hari ini,” kata Roxas dalam konferensi pers. Perbaikan yang akan dilakukan antara lain: penambahan jeruji, kamera CCTV, engsel pintu, jeruji jendela, pintu bahkan langit-langit fasilitas penahanan Napoles seluas 25 meter persegi.

Lebih dari 300 Pasukan Aksi Khusus (SAF) berada di Fort Sto Domingo.

Napoles akan dipindahkan pada Sabtu pagi sesuai dengan perintah pengadilan yang ditandatangani oleh Hakim Elmo Alameda Cabang 150 Pengadilan Negeri Makti. Fort Sto Domingo dijaga oleh SAF elit Kepolisian Nasional Filipina.

BACA: Pengadilan: Transfer Napoli ke Laguna

Tidak ada perlakuan khusus

Dalam pengarahannya, Roxas mengatakan bahwa tidak seperti peserta pelatihan SAF, Napoles akan memiliki tempat tidur rangka baja dek ganda. Dia akan mendapatkan jatah makanan seperti biasa, namun akan diizinkan untuk makan makanan yang dibawa oleh pengacaranya.

Kulkas kecil dapat menampung berbagai obat-obatannya. Dia dikabarkan menderita diabetes. Biaya untuk kulkas mini harus ditanggung oleh Napoles, menurut Roxas.

Memasak tidak diperbolehkan di dalam lokasi dan peralatan tambahan juga tidak boleh dibawa masuk. Pagar kawat siklon dua lapis mengelilingi Fort Sto Domingo sebagai tindakan pengamanan. Bagian dari rencana jangka panjang adalah menyelesaikan pembangunan pada waktu yang tepat, kata Roxas.

BELUM SIAP.  Sekretaris Dalam Negeri dan Daerah Mar Roxas mengatakan PNP SAF masih mempersiapkan fasilitas di Fort Sto.  Domingo untuk Napoli.  Foto oleh Rappler/Naoki Mengua

Napoli tidak diperbolehkan memiliki ponsel dan pengunjung harus mendaftar di buku catatan. Salah satu rencananya adalah menyiarkan secara langsung apa yang ditangkap kamera CCTV sehingga semua pengunjung terlihat dan terekam.

Petugas informasi publik PNP akan ditugaskan untuk memberikan daftar nasihat pengunjung Napoles, kata Roxas.

Tidak ada jaminan keamanan di Makati

Sebelumnya pada hari Jumat, Sipir Penjara Kota Makati dan kepala Kelompok Reserse Kriminal-Wilayah Ibu Kota Nasional merekomendasikan pemindahan Napoles.

Pejabat Penjara Kota Makati mengatakan mereka tidak dapat menjamin keselamatan Napoles, yang terkait dengan jaringan korupsi rumit yang melibatkan Dana Bantuan Pembangunan Prioritas, anggota parlemen, dan LSM fiktif. Namun, dia ditahan atas tuduhan penahanan ilegal yang serius, sebuah pelanggaran yang tidak dapat ditebus.

Kontingen SAF tiba di Penjara Kota Makati sebelum jam 7 pagi pada hari Sabtu, diikuti oleh anggota CIDG.

Cabut PD 749

Sementara itu, anggota Relawan Melawan Kejahatan dan Korupsi berbaris di depan gerbang Penjara Kota Makati dan mengutuk “perlakuan khusus” terhadap Napoles.

BACA: VACC: Bergabunglah dengan rapat umum kami di Penjara Kota Makati

TIDAK UNTUK PERAWATAN KHUSUS.  Anggota VACC menyerukan pencabutan PD 749. Foto oleh Bea Cupin

Mereka meminta Kongres untuk mencabut PD 749 yang memberikan kekebalan dari penuntutan kepada pembayar suap… dan kepada kaki tangan mereka dalam penyuapan terhadap pejabat publik.

Mereka ingin Napoli “dituduh melakukan penjarahan bersama para penerima suap”. – dengan laporan dari Bea Cupin dan Michael Bueza/Rappler.com

Data Sidney