• April 15, 2024
Seni jalanan Filipina menarik minat di luar negeri

Seni jalanan Filipina menarik minat di luar negeri

MANILA, Filipina – Karya seni ada dalam bingkai, di balik kaca. Karya seni ada di dinding galeri dan koleksi pribadi. Seni berada di balik pintu tertutup.

Seniman grafiti di seluruh dunia telah berupaya untuk menantang anggapan ini. Seni, kata mereka, bisa dibawa ke jalan.

Austin Smith dan Kim Dryden yang berbasis di AS baru-baru ini memulai The Filipino Street Art Project untuk memberikan suara yang lebih besar kepada para seniman grafiti ini.

Mereka ingin memperkuat tantangan para seniman grafiti tersebut.

Proyek transmedia, yang mencakup produksi film dokumenter dan menumbuhkan kehadiran web yang aktif, menciptakan banyak saluran bagi perkembangan seni jalanan Filipina.

BACA: Dinding grafiti legal mengubah kota dan seni

Ide untuk film dokumenter ini adalah milik Dryden. Dia tahu dia ingin membuat karya tentang lanskap seni kontemporer, tetapi membutuhkan sudut pandang dan mitra yang bersemangat dalam kejahatan.

Smith, seorang Filipina-Amerika yang besar di San Francisco, menyediakan keduanya. “Ketika Kim datang kepada saya dengan ide untuk membuat proyek transmedia tentang seniman muda kontemporer tetapi membutuhkan fokus khusus, saya menyarankan dunia seni jalanan Filipina,” kata Smith.

Dengan demikian, lahirlah Proyek Seni Jalanan Filipina, gagasan dari “orang Filipina-Amerika yang mengeksplorasi akarnya dan pembuat film muda segar yang terobsesi dengan seni publik”.

Dryden dan Smith berpose dengan kutipan dari Wake Forest University for Excellence in Entrepreneurship

“Hanya ada sedikit media yang mampu mendefinisikan ulang sebagian besar lanskap perkotaan dan mempengaruhi budaya sehari-hari seperti halnya seni jalanan. Saya ingin mengeksplorasi bagaimana gerakan ini, yang berdasarkan semua bukti, bersifat universal di seluruh benua dan budaya, bisa sampai ke Filipina tercinta,” kata Smith.

Bagi Dryden, intrik seni jalanan dan publik adalah potensi penontonnya. Sepanjang sejarahnya, seni dalam pengertian tradisional hanya dilihat oleh kaum elit, mereka yang memiliki sumber daya untuk membuat potret.

Bahkan di era modern saat ini, seni tradisional ini masih belum dapat diakses oleh sebagian besar orang, hanya dapat diakses oleh mereka yang memiliki sumber daya untuk mengunjungi museum atau membeli karya seni untuk koleksi pribadi.

Seni publik, sebaliknya, menjangkau hal itu – publik. Itu dilihat dan dibuat oleh publik.

“Apa artinya ketika sekelompok seniman berbakat muda dan terpelajar mulai mengatasi isu-isu yang lebih besar melalui media yang memiliki akses ke khalayak yang luas?” tanya Dryden. “Rasanya seperti badai yang sempurna. Pada akhirnya, saya tahu seni jalanan itu besar – yang penting adalah apa yang dapat diungkapkan dan bagaimana seni tersebut diungkapkan.

“Ketika Anda memasukkan media sosial ke dalam campuran” – seperti yang dilakukan proyek mereka, memperluas audiens seni jalanan lebih jauh ke audiens web yang sangat besar – “hal ini membuat saya terjaga di malam hari sambil memikirkannya.”

Dryden dan Smith juga mengeksplorasi cara membawa dunia seni jalanan Filipina ke tingkat berikutnya.

Apa yang diungkapkan seni jalanan tentang kehidupan dan budaya Filipina? mereka bertanya pada diri mereka sendiri.

Seperti kata pepatah terkenal Oscar Wilde: “Kehidupan lebih banyak meniru seni daripada seni meniru kehidupan.”

Penampilan yang kompleks

Jadi, apa yang bisa dikatakan oleh seni di jalanan ini – yang sedekat mungkin dengan nafas dan kegigihan kehidupan sehari-hari – tentang kehidupan yang ditirunya?

“Saat kami mulai mengeksplorasi (seni jalanan) lebih dalam, kami menyadari bahwa seni jalanan (di Filipina) tidak hanya berkembang pesat, namun juga berkembang pada saat yang sangat penting dalam sejarah Filipina,” kata Smith.

“Seni jalanan terkadang berisi pandangan yang sangat kompleks dan mendalam terhadap semua perubahan yang terjadi. Kami merasa ini adalah cerita yang tepat, tempat yang tepat, dan waktu yang tepat.”

Meskipun proyek ini masih dalam tahap awal, Dryden dan Smith telah merilis beberapa konten menarik.

blog mereka, filipinostreetart.tumblr.com, setiap minggu menampilkan wawancara dengan seniman jalanan setempat. Wawancara ini memberi kita gambaran tentang proses artistik dan visi seniman seperti Gerilya, Basic Lee, Whoop Wonka, dan Eli Killingwithcuteness.

Melalui hal ini, Smith dan Dryden dapat mulai menangkap kesadaran artistik budaya seni jalanan Filipina yang masih muda namun berkembang pesat.

Hal yang lebih menarik menanti keduanya, karena mereka baru saja menerima hibah kecil untuk membiayai tiket pesawat mereka ke Filipina.

Saat keduanya merencanakan perjalanan mereka ke belahan dunia lain – bagi Smith ini adalah pertama kalinya setelah bertahun-tahun sejak kembali ke tanah air – kami menunggu apa yang akan dibawa oleh lensa ini ke dalam seni dan budaya perkotaan lokal.

Beranda proyek, filipinostreetart.com

Mudah-mudahan Dryden dan Smith mampu membalikkan prasangka kita tentang apa sebenarnya yang membuat seni.

“Beberapa orang berpikir karena seni jalanan ada di jalanan, maka seni itu kurang penting dibandingkan seni di galeri atau museum,” keluh Smith.

“Tetapi, seperti yang kita lihat di seluruh dunia, ada begitu banyak orang yang sangat berbakat yang memilih untuk terus bekerja di jalanan.

“Dengan menyoroti mereka melalui proyek ini, kami berharap dengan cara kecil ini dapat membantu menunjukkan kepada komunitas seni jalanan, khususnya di Filipina, kepada khalayak umum betapa hal ini bisa sangat menyedihkan.”

Dengan bantuan Dryden dan Smith, kita mungkin mulai memahami seni jalanan sebagaimana adanya, dan selalu seperti itu: Seni. – Rappler.com

Proyek ini, dan pasangan di baliknya, dapat ditemukan di Facebook di bawah Filipino Street Art Project, di situs web mereka filipinostreetart.com atau melalui email melalui [email protected].

Hongkong Prize