• April 20, 2024
Napoli menekan bank untuk mempublikasikan catatan pelapor

Napoli menekan bank untuk mempublikasikan catatan pelapor

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Terduga dalang penipuan tong babi menginginkan lebih banyak catatan bank mengenai para pengungkap fakta (whistleblower) diperiksa dengan cermat

MANILA, Filipina – Terduga dalang penipuan tong babi Janet Lim Napoles telah meminta Divisi Kelima Sandiganbayan untuk memaksa United Coconut Planters Bank (UCPB) untuk menyerahkan ke pengadilan semua catatan terkait simpanan bank saksi penuntut Benhur Luy dan pelapor lainnya untuk berbohong

Kubu Napoles mengatakan tidak ada alasan bagi UCPB untuk menahan catatan bank karena Gerturdes Luy, Merlina Suñas dan Marina Sula bahkan tidak menyerang keputusan pengadilan yang menguatkan panggilan pengadilan yang dikeluarkan ke bank.

Hanya Benhur Luy yang mengajukan banding atas keputusan tersebut, namun keputusan tersebut juga ditolak karena kurangnya kelayakan oleh Divisi Kelima dalam resolusi yang dikeluarkan 12 Desember lalu.

“Dengan penolakan mosi Benhur K. Luy untuk mempertimbangkan kembali, dengan rendah hati disampaikan bahwa UCPB tidak memiliki alasan untuk menunda kepatuhan terhadap panggilan pengadilan yang terhormat untuk rekening bank, riwayat bank, catatan dan transaksi,” kata Napoles tentang pengacaranya. .

Napoles mendaftarkan 6 rekening deposito UCPB, 3 atas nama Benhur Luy dan masing-masing satu atas nama Sula, Suñas dan Gertrudes Luy.

Dia juga meminta pengadilan untuk memanggil rekening lain milik pelapor yang sama di Bank of the Philippines Islands (BPI), Metrobank, Banco de Oro-Unibank, Landbank of the Philippines dan Philippine Savings Bank (PSBank).

Napoles menghadapi 3 dakwaan penjarahan di depan divisi terpisah Sandiganbayan karena diduga berkonspirasi dengan Senator Juan Ponce Enrile, Jinggoy Estrada dan Ramon “Bong” Revilla Jr. dan membantu para legislator mengambil jutaan dolar dari Dana Bantuan Pembangunan Prioritas (PDAF) atau “babi”. mengambil” tugas. Ketiga senator tersebut ditahan.

Pengungkapan mereka tahun lalu merupakan skandal korupsi terbesar dalam sejarah Filipina dan menyebabkan penghapusan PDAF anggota parlemen.

Sementara Divisi Pertama dan Ketiga menolak permintaan Napoles untuk mengakses catatan bank pelapor untuk menjaga kerahasiaan mereka, Napoles berhasil meyakinkan Divisi Kelima untuk mengizinkannya mencoba membuktikan bahwa Sula, Suñas dan Luys juga menghasilkan jutaan dari PDAF ilegal. transaksi. – Rappler.com

Keluaran Sidney