• February 25, 2024
NatGeo mengintip ke Istana PNoy

NatGeo mengintip ke Istana PNoy

MANILA, Filipina – National Geographic Channel (NatGeo) menjanjikan “tur berpemandu” ke kantor paling bergengsi di Filipina: Malacañang. Memang benar, tapi akhirnya mengecewakan beberapa pemirsa.

Minggu (18 Maret) malam, setelah banyak publisitas dan antisipasi, Di dalam Malacañangdiproduksi oleh penulis dan sutradara Filipina Marnie Manicad, ditayangkan perdana di NatGeo.

Film dokumenter ini dibuka dengan suatu pagi yang khas di Malacañang: mulai dari “pakaian presiden sedang disetrika” hingga mobilnya “diperiksa dengan cermat”. Bagaimanapun, istana kepresidenan bukanlah rumah tangga biasa. NatGeo mewawancarai Presiden Benigno “Noynoy” Aquino III, yang berbicara tentang arti kehidupan di istana bagi para presiden.

Wakil Menteri Manuel “Manolo” Quezon, cucu presiden, sejarawan dan salah satu pejabat komunikasi pemerintahan, memberikan wawasan tentang kediaman presiden abad ke-2, di mana “keputusan mengenai kesejahteraan lebih dari 90 juta warga Filipina diambil.”

Di dalam Malacañang menjadi trending topik populer di Twitter ketika mulai ditayangkan pada jam 9 malam pada hari Minggu dan naik dari posisi nomor 9 ke nomor 1 di akhir acara.

Pengikut Twitter memuji keahlian pengambilan gambar dokumenter tersebut (dipimpin oleh direktur fotografi Rain Yamson dan tim juru kameranya: Dindo David, John Javelona, ​​dan Benjo Borja); skor musik yang menarik (oleh Nani Naguit); dan narasi oleh pengisi suara teater dan film yang “sangat terkenal”, aktor Jonee Gamboa.

Namun ada juga yang mengatakan bahwa hal tersebut tidak sesuai dengan harapan mereka.

Film dokumenter tersebut menunjukkan klip video langka, termasuk rekaman yang diambil beberapa menit setelah penyergapan tahun 1987 terhadap Noynoy Aquino dan para pembantu keamanannya dalam salah satu upaya kudeta terhadap ibunya. Ada juga rekaman Nyonya Aquino yang menaiki kapal feri kepresidenan di Sungai Pasig untuk dievakuasi.

Namun di Twitter, Quezon membantah hal ini, dan menggambarkan deskripsi dokumenter tentang klip video tersebut sebagai sebuah “kesalahan”. Dia mentweet: “(Kemudian) Pres (Cory) Aquino pergi ke taman untuk melihat korban. Jangan dievakuasi.”

Di dalam Malacañangyang membutuhkan waktu 2 tahun untuk membuatnya menampilkan 4 ajudan paling tepercaya presiden: Komandan Grup Keamanan Presiden (PSG) Kolonel Ramon Mateo Dizon, asisten keamanan dekat Perwira Polisi Senior 4 Lito Africano, fotografer Jay Morales dan penguji makanan pribadi Perwira Polisi Senior 3 Jaime Castro.

Di antara keempatnya, Castro mungkin yang paling menarik rasa penasaran penonton karena jarang sekali masyarakat mengetahui siapa yang mencicipi makanan presidennya.

PEMOTONG MAKANAN.  SPO3 Jaime Castro menggunakan senter untuk memeriksa makanan yang akan disajikan kepada Presiden Noynoy Aquino apakah ada perubahan warna yang dapat menyebabkan keracunan atau kontaminasi.  (Klip video dari National Geographic Channel)

“Anda tidak bisa membunuh presiden hanya dengan peluru, tapi juga dengan makanan,” Castro, yang juga menjabat sebagai penguji makanan Presiden Cory Aquino lebih dari 2 dekade lalu, mengatakan dalam wawancara.

Dikenal dengan sebutan “Caster”, dia memeriksa makanan presiden secara menyeluruh dan melakukan pemeriksaan latar belakang terhadap para juru masak dan pelayan yang menyiapkan makanan presiden. Film dokumenter tersebut menampilkan Castro dengan senternya, yang ia gunakan untuk mengenali perubahan warna makanan.

Ke dapur istana, Di dalam Malacañang menunjukkan pasukan keamanan elit presiden, tertangkap kamera sedang berlatih untuk melakukan penyerangan jika presiden diculik.

Dizon mengakui dalam wawancara bahwa keputusan presiden untuk menggunakan “uang,” atau sirene, saat melakukan perjalanan, sesuatu yang tim keamanannya, jika diberi pilihan, lebih suka mengabaikannya.

Karena kebijakan Aquino yang menentang penggunaan “uang,” Dizon mengatakan, setiap konvoi berhenti di lampu lalu lintas, anggota PSG harus turun dari kendaraannya untuk mengamankan parameter mobil kepresidenan.

Rekaman Dizon yang sedang memeriksa konvoi kepresidenan menunjukkan beberapa “senjata anti-tank” di bagasi salah satu kendaraan.

Senjata tank terlihat disimpan di salah satu mobil konvoi presiden.  (Klip video dari National Geographic Channel)

Pengadilan kontroversi?

Pengawal presiden, SPO4 Africano, disebut-sebut sangat dekat dengan Aquino. Karena bosnya juga seorang penembak, Africano telah diajari “tembakan khas” presiden dan membawa pistol kaliber .45, yang digunakan Mr. Aquino juga suka, menurut film dokumenter itu.

Di dalam Malacañang juga menampilkan fotografer internal Aquino, Jay Morales, pria dengan “watak tersenyum”.

Ketika pertunjukan yang berdurasi satu jam itu berakhir, Twitter dipenuhi dengan reaksi beragam. Meskipun cukup banyak yang mengatakan mereka terkesan, beberapa lainnya mengatakan bahwa hal tersebut tidak sesuai dengan harapan mereka.

Pengguna Twitter Cheyenne Villarais (@polziieee), Tonix Alejo III (@tonixthethird) dan Yna Gorospe (@YnahGorospe) tidak senang dengan hal itu.

Penulis dan sutradara Manny Castaneda (@mannycastaneda) “tidak melihat sesuatu yang menarik dalam film dokumenter tersebut,” sementara netizen Clarence Sario (@PinkJadedKnight) dan Kleina Guillen (@iannekleina) mengatakan mereka mengharapkan film dokumenter tersebut mengeksplorasi koleksi istana dan “ruangan” rahasia” akan berisi.

Di dalam Malacañang diikuti oleh film dokumenter lainnya di NatGeo, Di dalam Gedung Putih Obama,” yang mencatat aktivitas kepresidenan Presiden Barack Obama melalui sudut pandang dan lensa fotografernya, Pete Souza.

Ini bukan pertama kalinya sebuah film dokumenter panjang tentang Malacañang diproduksi untuk TV.

Pada bulan Juni 2010, Probe Productions Inc memproduksi seri 2 bagian untuk ABS-CBN di istana presiden berjudul “Road to Malacañang,” untuk memperingati pelantikan presiden ke-15 negara tersebut, Noynoy Aquino. – Rappler.com

Sdy siang ini