• February 25, 2024
Pemerintah tidak berminat untuk melarang penambangan secara total

Pemerintah tidak berminat untuk melarang penambangan secara total

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Presiden Aquino tidak ingin menerapkan larangan total terhadap penambangan di Filipina, namun bersikeras bahwa pemerintah mendapatkan ‘bagian yang adil’ dari pendapatan pertambangan

MANILA, Filipina – Presiden Benigno Aquino III tidak ingin menerapkan larangan total terhadap aktivitas pertambangan di Filipina, namun bersikeras bahwa pemerintah mendapatkan “bagian yang adil” dari pendapatan pertambangan.

“Kami tidak berpikir pelarangan sepenuhnya adalah solusinya… Kami ingin memastikan bahwa kami mendapat bagian yang adil,” kata Aquino kepada wartawan di Baguio City, tempat ia menghadiri upacara wisuda Akademi Militer Filipina pada Minggu, 18 Maret.

Pemerintahan Aquino sedang menyelesaikan kebijakan pertambangan baru setelah beberapa rancangan, yang memuat ketentuan yang tidak menguntungkan perusahaan pertambangan di sini, bocor.

Anggota kabinet Aquino akan segera mengumumkan perintah akhir.

“Beberapa hari yang lalu seluruh kelompok, yang merupakan kelompok yang sangat besar, praktis memenuhi seluruh Aula Pahlawan. (Ada perwakilan dari) berbagai departemen, lembaga, pemangku kepentingan yang membahas usulan kebijakan pertambangan,” kata Aquino.

Kelompok yang menganjurkan pelarangan total pertambangan diyakini mempengaruhi penyusunan rancangan kebijakan pertambangan sebelumnya, namun pelaku industri pertambangan dan kelompok pro pertambangan memprotes. Para penambang yang pro-penambang mengadakan forum pertambangan beberapa minggu yang lalu yang menyoroti “dosa” para penambang kecil karena memberikan nama buruk pada seluruh industri.

Bagian pemerintah

“Kami juga ingin bisa menjadi bagian dari pengolahannya dan kami ingin memaksimalkan kebermanfaatan sumber daya bagi masyarakat kami,” imbuhnya.

Hal ini bertentangan dengan posisi ketua Philex Mining Corp, Manuel Pangilinan, yang mengatakan di forum pertambangan bahwa tidak ada “skala ekonomi” untuk mengembangkan industri pengolahan di sini. Philex adalah produsen emas terbesar di Filipina.

Namun demikian, Aquino mengatakan para pejabat senior sedang mempelajari apa yang seharusnya menjadi “bagian yang adil” bagi pemerintah dalam hal pendapatan dari kegiatan pertambangan.

Saat ini, Filipina memiliki cara berbeda dalam mengeluarkan izin pertambangan. Modus FTAA – yang memperbolehkan kelompok asing terlibat dalam aktivitas pertambangan di sini – memberlakukan pembagian 50-50 antara pemerintah dan perusahaan. Namun, hanya 2 perusahaan yang memanfaatkannya.

Sebagian besar perusahaan pertambangan skala besar memiliki izin MPSA yang hanya mengenakan pajak penghasilan bersih sebesar 2%. Sisanya adalah penambang kecil.

“Ketika mereka mengeluarkannya, 2% adalah pajak yang kami bebankan kepada mereka. Apa yang terjadi dengan 98% itu?” Menggemakan posisi kelompok sebelumnya, Aquino mencatat bahwa Filipina semakin terpuruk dalam industri ekstraktif ini.

“Kelompok 2% mengurus segala sesuatu yang bisa terjadi jika terjadi bencana. Tentu saja kita yang mengingat apa yang terjadi di Marinduque dan janji-janji yang diucapkan sangat berhati-hati. Ini adalah salah satu rincian nyata yang dibahas—yang cukup mewakili. Saya menindaklanjutinya dengan mereka. Mereka memberi tahu saya bahwa mereka hampir menyerahkannya kepada saya untuk persetujuan akhir. Itu masih belum ada pada saya,” kata Aquino kepada wartawan. – Rappler.co

Untuk kontrak pertambangan yang ada di Filipina, lihat peta #MengapaMining ini.

Bagaimana pengaruh penambangan terhadap Anda? Apakah Anda mendukung atau menentang penambangan? Libatkan, diskusikan, dan ambil sikap! Kunjungi situs mikro #MengapaMining Rappler untuk mendapatkan cerita terbaru mengenai isu-isu yang mempengaruhi sektor pertambangan. Bergabunglah dalam percakapan dengan mengirim email ke [email protected] tentang pendapat Anda tentang masalah ini.

Untuk pandangan lain tentang penambangan, baca:

Lebih lanjut tentang #MengapaPenambangan:

Angka Sdy