• May 19, 2024
NBA Center Jason Collins: ‘Saya Gay’

NBA Center Jason Collins: ‘Saya Gay’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

“Saya adalah center NBA berusia 34 tahun. saya berkulit hitam Dan saya gay,’ kata Collins

MANILA, Filipina (PEMBARUAN ke-2) – Dia bermain di NBA. Dia juga seorang gay.

Center NBA Jason Collins menjadi pemain aktif pertama dalam olahraga tim profesional Amerika yang mengaku sebagai gay. Ilustrasi olah Raga dalam berita halaman depan utama yang diterbitkan pada hari Senin.

“Saya adalah center NBA berusia 34 tahun. Saya berkulit hitam dan saya gay,” cerita yang ditulis Collins bersama penulis Franz Lidz untuk majalah tersebut dimulai.

“Saya tidak bermaksud menjadi atlet gay pertama yang bermain dalam olahraga beregu besar Amerika. Tapi karena saya, saya senang memulai percakapan.

Collins, yang kini berstatus bebas transfer, bermain 12 musim di NBA dengan enam tim dan menghabiskan musim lalu bersama Boston Celtics dan Washington Wizards. Dia membantu New Jersey Nets mencapai Final NBA 2002 dan 2003.

“Saya berharap saya bukan anak di kelas yang mengangkat tangannya dan berkata: ‘Saya berbeda.’ Jika saya punya keinginan saya, orang lain pasti sudah melakukannya. Tidak ada seorang pun yang memilikinya, dan itulah sebabnya saya mengangkat tangan saya.”

Pengungkapan penting ini sekarang akan memusatkan perhatian pada Collins dan klub mana pun yang memutuskan untuk mengontraknya, serta sikap rekan satu tim barunya.

Kebanggaan, rasa hormat

Saudaranya Jaron Collins, yang juga bermain di NBA, menulis artikel tentang reaksinya terhadap pengungkapan Jason pada bagian yang sama Ilustrasi olah Raga masalah.

“Saya memeluknya dan mencerna apa yang dia katakan kepada saya. Pada akhirnya, itulah yang penting: Dia saudaraku, dia pria yang baik, dan aku ingin dia bahagia. Saya akan mencintainya dan mendukungnya dan, jika perlu, saya akan melindunginya,” katanya.

Hari ini, beban berat Jason terangkat dari bahunya. Dan saya sangat bangga padanya,” tambah Collins yang lebih muda.

Di antara pesan dukungan yang diterima Collins atas penerimaannya adalah pesan dari mantan Presiden AS Bill Clinton, yang putrinya Chelsea adalah teman kuliah Collins di Stanford, dan komisaris NBA David Stern.

“Pengumuman Jason hari ini merupakan momen penting bagi olahraga profesional dan dalam sejarah komunitas LGBT (Lesbian-Gay-Biseksual-Transgender),” kata Clinton.

“Ini juga merupakan pernyataan lugas dari orang baik yang menginginkan tidak lebih dari apa yang banyak dari kita cari: untuk menjadi diri kita sendiri; untuk melakukan pekerjaan kita; untuk membangun keluarga dan berkontribusi pada komunitas kita.

“Bagi banyak anggota komunitas LGBT, tujuan sederhana ini masih sulit dipahami. Saya berharap semua orang, terutama rekan-rekan Jason di NBA, media, dan banyak penggemarnya, memberikan dukungan dan rasa hormat yang ia dapatkan.”

Rekan-rekan dari NBA dengan cepat mengikuti langkah bersejarah Collin.

“Jason telah menjadi pemain dan rekan setim yang sangat dihormati sepanjang kariernya dan kami bangga dia telah mengambil alih kepemimpinan dalam masalah yang sangat penting ini,” kata Stern.

Presiden Washington Wizards Ernie Grunfeld menyatakan kebanggaan dan dukungannya atas keputusan Collin untuk “menjalani hidupnya dengan bangga dan terbuka.” -Dengan laporan dari Agence France-Presse, Rappler.com

pengeluaran hk hari ini