• June 20, 2024
Rags2Riches: Peluang melalui fashion

Rags2Riches: Peluang melalui fashion

MANILA, Filipina – Reese Fernandez-Ruiz memulai usaha sosialnya, Rag2Riches, pada tahun 2007 ketika dia menyadari perlunya membantu para perempuan di Payatas, yang pernah menjadi salah satu tempat pembuangan sampah terbesar di Filipina.

Dari pembuatan alas lantai hingga tas penuh gaya, Rags2Riches telah berhasil membuka peluang kerja yang melampaui komunitas Payatas. Reese telah menarik pendukung yang kuat dengan pola pikir kewirausahaan, kreativitas, dan semangatnya.

Rappler berbicara dengan Reese tentang bagaimana perjalanan ini dimulai dan evolusi positifnya baik dalam dunia fashion maupun ekonomi.

Rappler: Tentang apa Rags2Riches?

Reese: Apa yang dimulai sebagai proyek subsisten kecil berkembang menjadi sebuah platform bagi para pengrajin untuk keluar dari kemiskinan. Rags2Riches, Inc. berkomitmen untuk meningkatkan kualitas hidup pengrajin Filipina yang tinggal di komunitas kurang beruntung.

Kami menawarkan platform mata pencaharian yang terintegrasi dan berkelanjutan kepada masyarakat yang ingin meningkatkan pendapatan mereka, mengakses layanan sosial dan membangun peta jalan bagi mereka dan keluarga mereka untuk keluar dari kemiskinan. Platform kami terdiri dari 3 elemen dasar, yang merupakan faktor kunci keberhasilan untuk mencapai skala dan keberlanjutan: integrasi desain, pelatihan keterampilan, dan akses pasar.

Oleh integrasi desainwe mampu mengubah limbah, bahan baku organik dan asli menjadi aksesoris rumah dan fesyen yang bergaya dan fungsional dengan berkolaborasi dengan tim desainer ternama lokal dan internasional (Rajo Laurel, Amina Aranaz-Alunan, Oliver Tolentino, Olivia d ‘Aboville, dan segera , Kenneth Cobonpue). Pemasukan kreativitas dan inovasi dalam bahan dan teknik kami menciptakan nilai bagi produk dan merek kami.

Oleh pelatihan keterampilanwKami membekali pengrajin komunitas dengan keterampilan dan alat yang diperlukan untuk menciptakan produk yang diperkenalkan ke pasar. Ketika kemampuan mereka untuk berkreasi meningkat, kapasitas pendapatan mereka juga meningkat. Selain itu, kami juga memberikan pelatihan kecakapan hidup, pembentukan nilai, manajemen bisnis dasar, dan literasi keuangan.

Akses pasar berarti wKami membangun akses bagi produk-produk pengrajin di perekonomian formal dengan menembus pasar ritel dan korporat dengan merek yang didefinisikan sebagai merek yang bergaya, ramah lingkungan, dan buatan tangan.

GAYA DAN ISI.  Rags2Riches mempromosikan gaya hidup ramah lingkungan

Situasi apa yang terjadi di Payatas yang membuat Anda memulai Rags2Riches?

Salah satu mata pencaharian paling populer di Payatas adalah menenun karpet. Sekitar 15 tahun yang lalu, sekelompok ibu rumah tangga menemukan sisa-sisa kain yang dibuang ke tempat pembuangan sampah. Mereka menganyam sisa-sisa tersebut menjadi tikar yang mereka jual di pasar atau di sepanjang jalan, sementara suami mereka bekerja di pabrik dan menjadi buruh kontrak di perusahaan.

Ketika krisis ekonomi dunia terjadi, banyak pabrik dan perusahaan di Filipina tutup atau dipindahkan ke negara lain yang lebih hemat biaya, sehingga banyak masyarakat Filipina yang menganggur. Akibatnya, para suami dari perempuan Payata mengambil lebih sedikit pekerjaan dan tekanan penghasilan pun dibebankan pada perempuan tersebut.

Namun, meningkatnya pengangguran juga telah melahirkan kelompok pekerja informal lainnya: para perantara. Para perantara dan perempuan yang giat namun seringkali tidak bermoral ini memperoleh sisa-sisa kain langsung dari pabrik garmen. Mereka menjual sisa-sisa tersebut dari satu orang ke orang lain dan ketika sampai ke tangan perempuan Payata, harga sisa-sisa tersebut sudah naik empat kali lipat. Sekelompok perantara dan perempuan lainnya kemudian akan membeli permadani yang sudah jadi dari perempuan Payatas dengan harga beberapa sen dan menjualnya ke pembeli lain sebelum barang tersebut mencapai pasar. Akibat perdagangan yang tidak adil ini, perempuan Payata memperoleh penghasilan kurang dari US$0,20 sehari. Memberi makan satu orang saja tidak cukup, apalagi menghidupi satu keluarga.

Situasi Payatas tidak hanya terjadi di Payatas saja. Ada jutaan warga Filipina yang giat dan memiliki keterampilan mentah namun tidak memiliki peluang untuk keluar dari kemiskinan bahkan melalui kerja keras dan tekad. Mereka adalah 50% warga Filipina yang berjuang dan rentan, yang sebagian besar adalah orang-orang yang mandiri, pekerja keras, namun terpinggirkan dan terpinggirkan. Situasi mereka berada pada keseimbangan. Oleh karena itu, sebagian besar dari mereka tidak punya pilihan selain berpartisipasi dalam kegiatan ilegal, pasar informal, dan bahkan perdagangan tidak adil.

Langkah apa yang sudah Anda ambil untuk mengatasi masalah ini?

Hal pertama yang dilakukan Rags2Riches adalah menghilangkan perantara laki-laki/perempuan dan menghubungkan ibu-ibu Payata langsung ke pabrik garmen dan pasar. Awalnya kami berkolaborasi dengan 3 ibu Payata untuk meningkatkan kualitas dan nilai tikar yang sudah mereka buat. Kami semua ingin melakukan lebih dari sekadar “maaf membeli” dan tidak menjual produk hanya demi kepentingan itu. Ketika kami mulai meraih kesuksesan kecil di bazar dan pameran, dengan bantuan modal awal sebesar US$200 yang kami sumbangkan, semakin banyak ibu yang bergabung dengan kami. Setelah 4 bulan, kelompok itu bertambah menjadi 30.

TIGA ORANG BAIK.  Reese Fernandez-Ruiz, Bianca Gonzalez dan Rajo LaurelMengapa Anda memutuskan untuk mulai membuat tas daripada hanya menggunakan tikar?

Sungguh suatu kebetulan! Kami tahu kami ingin meningkatkan nilai kain bekas dan keahliannya. Namun tidak satu pun dari kami yang memiliki latar belakang atau pengalaman desain. Jadi kami mendekati salah satu desainer terbaik di Filipina, Rajo Laurel. Ia membuka kemungkinan dan menata ulang kain bekas menjadi aksesoris fesyen.

Tas adalah bagian pernyataan. Mereka tidak hanya melengkapi sebuah pakaian, mereka juga bisa menceritakan kisah-kisah hebat. Kami ingin menyampaikan pendapat kami dengan cara yang modis. Oleh karena itu, tas kami merupakan pernyataan sosial yang penuh gaya. Kemitraan ini telah menghasilkan lebih banyak pendapatan bagi ibu-ibu Payata kami, keterpaparan mereka terhadap pasar, dan apresiasi mereka terhadap kerajinan mereka sendiri.

Berapa banyak perempuan yang telah Anda bantu sejauh ini, dan dari komunitas mana mereka berasal?

Kami telah melatih 800 komunitas pengrajin. Mereka sebenarnya adalah perajin rumahan yang bisa bekerja sambil mengurus rumah dan anak-anaknya. Beberapa pengrajin kami juga bekerja penuh di bengkel Rags2Riches. Semua perajin ini berasal dari berbagai wilayah Metro Manila seperti Tondo, Payatas, Caloocan dan Sucat.

Kapan pun kami bisa, kami juga mencoba mencari bahan lain dari komunitas dan wirausaha sosial lainnya. Sebagai hasil dari upaya kami untuk mengambil sumber dari beberapa komunitas, kami juga secara langsung memberikan penghidupan kepada lebih banyak komunitas.

Apa saja tantangan dalam mendirikan Rags2Riches?

Ada banyak tantangan dan tantangannya adalah bagian dari bekerja di wirausaha sosial. Kita harus terus-menerus menyeimbangkan 4 keuntungan kita yaitu Manusia, Planet, Keuntungan, dan Pengaruh Positif. Hal itu sendiri merupakan sebuah tantangan.

Namun salah satu tantangan yang kurang kentara adalah persepsi kita sendiri tentang bagaimana rasanya bekerja dengan masyarakat miskin. Kita telah belajar selama ini (dan bukan cara termudah) bahwa kita tidak memiliki semua solusi dan kita tidak selalu tahu yang lebih baik. Kita harus belajar mendengarkan, menjadi lebih rendah hati dan belajar.

Beralih ke sisi positif, ceritakan kepada kami tentang momen paling membanggakan Anda bersama Rags2Riches.

Tantangannya juga positif! Tanpa mereka kita tidak akan pernah belajar.

Momen paling membanggakan saya di Rags2Riches? Hal ini terjadi setiap hari ketika saya melihat komitmen dan semangat seluruh tim untuk menjadi mitra pengrajin kami. Hal ini juga terjadi dua kali setahun ketika kami mengadakan peragaan busana dan peluncuran dan kami melihat para perajin, anggota tim, desainer, dan pendukung kami berkumpul di satu tempat, berdiri bersama untuk tujuan yang sama dan gaya hidup ramah lingkungan.

Sejujurnya saya tidak bisa menyebutkan satu saja. Hal ini tidak mungkin terjadi ketika Anda bersama orang-orang inspiratif setiap hari yang bertahan dengan semangat yang besar, bahkan ketika keadaan menjadi sulit.

Maret lalu Anda berkolaborasi dengan Bianca Gonzalez yang terkenal untuk koleksi Musim Semi/Musim Panas 2013 berjudul “Newel.“Bagaimana kolaborasi ini bisa terjadi?

Saya telah mengenal Bianca selama sekitar satu tahun sekarang dan dia adalah seorang teman dan orang yang sangat saya kagumi sebagai salah satu pemberi pengaruh positif di negara ini saat ini. Jadi ketika Manajer Penjualan dan Pemasaran kami Bernadette Lindres menyampaikan kepada kami visi untuk berkolaborasi dengan Bianca Gonzalez dan melibatkannya sebagai pendukung gaya untuk koleksi Musim Semi/Musim Panas 2013 kami, saya yakin bahwa ini tidak akan menjadi kemitraan yang hebat.

Anggota Dewan Penasihat kami dan mitra desainer Rajo Laurel membantu kami mengatur kolaborasi dan koleksinya. Melalui bimbingannya, dedikasi tim dan semangat Bianca, kami mampu menghasilkan koleksi desain in-house yang luar biasa yang akan menjadi yang pertama dari sekian banyak koleksi lainnya.

Kalau soal desain, siapa yang menginspirasi Anda?

Saya percaya bahwa fashion bukanlah tujuan akhir. Ini tentang ekspresi diri; ini tentang mengekspresikan nilai dan keyakinan seseorang kepada dunia. Jadi fashion bukan sekedar gaya. Ini harus tentang substansi dan keberlanjutan.

Saya sangat mengagumi desainer mitra kami Rajo Laurel, Amina Aranaz-Alunan, Oliver Tolentino, Olivia d’Aboville, dan Kenneth Cobonpue (segera hadir!) karena mereka tidak hanya menghidupkan produk-produk indah, mereka juga membuat hidup lebih indah. Saya juga mengikuti desain Stella McCartney, Campana Brothers, Maiyet, Anthropologie, dan banyak desainer serta toko indie lainnya dari seluruh dunia.

Anda telah memilih untuk membiarkan bisnis Anda membantu komunitas. Menurut Anda, apa yang dapat dipelajari oleh bisnis lain dari model Anda?

Kami ingin menjadi salah satu bukti konsep bahwa memiliki bisnis yang berjalan baik dan berjalan baik pada saat yang bersamaan adalah mungkin. – Rappler.com

Untuk informasi lebih lanjut tentang Rags2Riches, kunjungi rags2riches.ph.

Victoria Herrera

Victoria Herrera adalah pembawa acara TV dan acara, model dan penulis. Pada tahun 2011, ia merilis buku pertamanya, “Unscripted”, berdasarkan percakapan inspiratif di acara radio sebelumnya. Pada tahun 2012, ia menjadi pembawa acara Runway TV Asia di mana ia mewawancarai perancang busana dan selebriti internasional. Saat ini tinggal di Manila dan Singapura, ia terus merambah dunia kreativitas, desain dan fashion sebagai kontributor di berbagai majalah dan surat kabar.

Togel Hongkong Hari Ini