• May 23, 2024
NEDA ke bank: Mendorong OFW untuk menabung

NEDA ke bank: Mendorong OFW untuk menabung

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Bank harus mendorong masyarakat Filipina di luar negeri untuk menabung, bukan hanya mengirim uang ke kampung halamannya

MANILA, Filipina – Pemerintah pusat menyerukan kepada bank untuk menciptakan lebih banyak instrumen keuangan yang mendorong pekerja Filipina di luar negeri (OFWs) untuk menabung.

Di sela-sela pengarahan ekonomi Asosiasi Manajemen Filipina (MAP) pada hari Kamis, 21 Februari, Sekretaris Perencanaan Sosial-Ekonomi Arsenio M. Balisacan mengatakan kepada wartawan bahwa instrumen yang menarik bagi penabung kecil akan menjadi awal yang baik.

“Yang coba kami perkenalkan adalah instrumen perbankan yang cukup menarik bagi penabung kecil, khususnya bagi OCW (Pekerja Kontrak Luar Negeri). Banyak sekali potensi tabungan yang bisa disalurkan ke sektor formal, ke perbankan, tapi kita perlu menghasilkan instrumen yang cukup menarik bagi mereka,” kata Balisacan.

Sebagian besar bank Filipina telah memiliki kantor di luar negeri yang menargetkan warga Filipina di luar negeri yang kebutuhan utamanya adalah layanan pengiriman uang, bukan instrumen tabungan.

Para pembuat kebijakan telah berulang kali mengatakan bahwa pengiriman uang dari warga Filipina di luar negeri harus disalurkan untuk kegiatan-kegiatan yang menghasilkan modal, bukan hanya dibelanjakan.

Sekitar US$23,8 miliar dana dipulangkan oleh masyarakat Filipina di luar negeri, sehingga mendorong konsumsi lokal, yang kemudian menjadi penyebab pertumbuhan PDB fenomenal sebesar 6,6% pada tahun 2012.

akun bank

Pada hari Senin, 18 Februari, Otoritas Ekonomi dan Pembangunan Nasional (NEDA) mengatakan hanya 41 dari 100.000 orang Filipina yang memiliki rekening deposito.

NEDA, yang dipimpin oleh Balisacan, mengatakan angka tersebut jauh di bawah target pemerintah pada tahun 2016 yaitu 750.000 warga Filipina – atau 750 dari 100.000.

Menurut laporan sosio-ekonomi (SER) lembaga tersebut, reformasi di sektor keuangan telah dipercepat dengan dukungan koperasi secara nasional. SER menyatakan bahwa 7.565 lebih koperasi didirikan pada tahun 2011 saja.

Secara keseluruhan, terdapat 20.792 koperasi pada akhir tahun 2011, dengan 3 dari 4 koperasi merupakan koperasi mikro, atau koperasi yang mempunyai aset sebesar P3 juta ke bawah.

SER menyatakan agenda inklusi keuangan Tanah Air telah diakui oleh lembaga internasional. Pada tahun 2010, Unit Intelijen Ekonomi (EIU) menempatkan Filipina sebagai negara yang terbaik dalam hal peraturan keuangan mikro secara keseluruhan di antara 54 negara. – Rappler.com

Live Result HK