• May 27, 2024
Nelayan Tiongkok mencoba menyuap penjaga hutan

Nelayan Tiongkok mencoba menyuap penjaga hutan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Ke-12 orang Tionghoa yang berada di kapal yang kandas di Tubbataha menghadapi tuntutan administratif dan pidana

MANILA, Filipina – Nelayan Tiongkok menaiki kapal itu Terdampar di Terumbu Karang Tubbataha pada Senin malam, 8 April, berupaya menyuap penjaga taman Tubbataha, demikian keterangan Kantor Pengelola Tubbataha dalam keterangannya Selasa, 9 April.

“Penjaga taman laut sekarang memiliki hak asuh sebesar US$2.400 (sekitar P99.000) yang diduga digunakan oleh para nelayan untuk menyuap mereka,” kata seorang pernyataan yang dikeluarkan oleh Taman Alam Terumbu Karang Tubbataha kata pada hari Selasa.

Manajemen Tubbataha mengatakan mereka akan mengajukan tuntutan terhadap 12 nelayan tersebut karena melanggar Pasal 212 Revisi KUHP, yang menghukum tindakan korupsi pejabat publik.

Kantor Manajemen Tubbataha, bersama dengan Komite Pendatang Ilegal Provinsi Palawan, juga akan mengajukan tuntutan administratif dan pidana lainnya terhadap nelayan Tiongkok di atas kapal sepanjang 48 meter tersebut. nomor lengkung 63168 untuk akses tanpa izin, kerusakan terumbu karang, dan perburuan liar.

Perahu tersebut merupakan kapal penangkap ikan Tiongkok ke-7 yang ditangkap di Terumbu Karang Tubbataha sejak tahun 2002.

Nelayan Tiongkok dapat menghadapi hukuman penjara antara satu tahun hingga 12 tahun dan denda antara P100.000 hingga $100.000 (P4.1-M), tergantung pada pelanggarannya.

Apa yang membedakan situasi dengan kasus kapal Angkatan Laut AS yang kandas di Tubbataha pada Januari tahun ini?

Dibandingkan dengan USS Guardian, kapal Tiongkok adalah kapal penangkap ikan komersial, yang menghadapi hukuman lebih berat menurut hukum.

“Mereka tidak hanya melanggar aturan yang sama dengan Guardian, lebih dari itu, mereka juga merupakan kapal penangkap ikan komersial. Mereka bahkan tidak seharusnya berada di sana. Tidak boleh ada penangkapan ikan di Tubbataha,” kata Lory Tan, CEO World Wide Fund for Nature (WWF) Filipina, salah satu kelompok yang terlibat dalam penilaian total kerusakan yang ditimbulkan USS Guardian akibat kecelakaan tersebut.

Biaya yang harus diajukan

Dalam pernyataannya, manajemen Tubbataha menyatakan akan melakukannya mengajukan kasus terhadap 12 nelayan tersebut karena melanggar Pasal 19, 20, 26 dan 27 Undang-Undang Republik 10067, atau Undang-undang Tubbataha tahun 2009.

Nelayan komersial yang melanggar Pasal 19 (akses, penikmatan, atau penggunaan Terumbu Karang Tubbataha yang tidak sah) akan menghadapi hukuman yang lebih berat dibandingkan entitas biasa – hukuman penjara antara satu tahun hingga 3 tahun dan denda sebesar P500.000.

Pasal 26 RA 10067 mengatur bahwa siapa pun yang menangkap ikan atau mengumpulkan karang, hukuman penjara antara 6 tahun dan 1 hari hingga 12 tahun dan denda antara P100,000 hingga P250,000, ditambah denda administratif tambahan sebesar P100,000 harus menghadapi hukuman Hlm250. ,000.

Pasal 27 mengatur hukuman yang lebih berat lagi jika orang atau kelompok yang dirampok adalah orang asing. Jika terbukti bersalah, para nelayan Tiongkok tersebut dapat menghadapi hukuman penjara antara 6 tahun 1 hari hingga 12 tahun dan denda sebesar $100.000. Hasil tangkapan pelaku, peralatan penangkapan ikan, dan kapal penangkap ikan juga akan disita.

Penjaga taman Tubbataha mengatakan jaring ikan ada di atas kapal, namun tidak ada ikan atau biota laut yang ditemukan.

Penjaga Pantai Filipina ingin mengapungkan kapal seberat 500 gross ton tersebut. Jika rencana tersebut gagal, Penjaga Pantai akan mengangkut para nelayan tersebut ke Kota Puerto Prinsesa di Palawan, di mana tuntutan yang diperlukan akan diajukan terhadap mereka.

Waktu yang salah

Pada tahun 2006, kapal penangkap ikan Tiongkok Hoi Wan ditangkap bersama spesies langka dari Terumbu Tubbataha. Setidaknya 30 pria Tiongkok di kapal tersebut ditahan tapi mereka dibebaskan menyusul permohonan yang dibuat oleh Duta Besar Tiongkok Li Jinjun kepada Menteri Luar Negeri saat itu Alberto Romulo dan Menteri Pertanian Arthur Yap.

Mengingat insiden USS Guardian baru-baru ini, Tan mengatakan para pelaku mungkin tidak akan menemukan jalan keluar yang mudah kali ini. “Ada kesadaran yang tinggi. Mereka tahu apa yang kami lalui untuk menyelesaikan insiden USS Guardian melalui penyelesaian hukum. Masyarakat yang terinformasi akan membuat perbedaan,” katanya.

Kapal Angkatan Laut Filipina yang “respon cepat”, kapal WWF dengan tim pemantau dari Departemen Sains dan Teknologi, serta BRP Romblon dari Penjaga Pantai, diberangkatkan ke lokasi. Pasukan AS, yang merupakan bagian dari tim penyelamat USS Guardian, juga masih berada di kawasan tersebut. Mereka seharusnya berangkat pada hari Selasa. Rappler.com

HK Hari Ini