• May 27, 2024
OceanaGold menyelesaikan pengiriman konsentrat pertama

OceanaGold menyelesaikan pengiriman konsentrat pertama

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Penambang Australia menghilangkan hambatan pajak, mengizinkannya mengirimkan 5.000 metrik ton kering konsentrat emas-tembaga dari Nueva Vizcaya

MANILA, Filipina – Perusahaan pertambangan Australia OceanaGold Corp. mengirimkan pengiriman konsentrat pertama dari tambang emas tembaga Didipio di Nueva Vizcaya.

Perusahaan tersebut, yang pengirimannya sebelumnya diblokir oleh otoritas setempat karena masalah pajak, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa 5.000 metrik ton konsentrat kering dari tambangnya telah dikirim ke pabrik peleburan di Hibi, Jepang. Hasil diharapkan pada pertengahan April.

“Kegiatan commissioning terus berjalan dengan baik di tambang Didipio. Hingga saat ini kami telah memproduksi lebih dari 15.000 ton kering konsentrat tembaga-emas dan pengiriman pertama konsentrat Didipio merupakan tonggak penting lainnya bagi tim operasi,” kata Mick Wilkes, direktur pelaksana dan CEO perusahaan.

“Pemulihan emas juga meningkat dan akan semakin diperkuat seiring dengan meningkatnya kadar emas. Seiring dengan semakin optimalnya kami mengoptimalkan logistik transportasi, dikombinasikan dengan pengiriman keluar secara rutin ke pabrik peleburan, kami berharap dapat mengumumkan operasi komersial pada kuartal ini.”

Pada tanggal 25 Februari lalu, otoritas lokal di Nueva Vizcaya melarang truk OceanaGold mengangkut bijih ke pelabuhan terdekat karena kegagalan perusahaan membayar pajak.

OceanaGold berpendapat bahwa hal itu tercakup dalam ketentuan pembebasan pajak 5 tahun berdasarkan Perjanjian Bantuan Keuangan dan Teknis (FTAA) dengan pemerintah. FTAA adalah kontrak yang memungkinkan asing memperoleh kepemilikan penuh atas perusahaan pertambangan lokal.

Pengecualian yang mencakup pajak penghasilan badan, bea masuk, dan biaya peralatan modal serta PPN antara lain berlaku sejak disetujuinya Pernyataan Kelayakan Proyek Pertambangan sampai dengan berakhirnya masa pemulihan.

Namun, Biro Pendapatan Dalam Negeri menyatakan perusahaan harus membayar pajak cukai. Dalam surat edaran yang dikeluarkan pada tanggal 15 Februari, badan tersebut mengatakan pajak cukai sebesar 2% harus dikenakan setelah perusahaan pertambangan memulai pemrosesan bijih. OceanaGold memulai pemrosesan bijih pada bulan Desember 2012.

Cukai atas mineral tidak tercakup dalam pengecualian ini.

“Kontraktor FTAA bertanggung jawab membayar pajak yang harus dibayar berdasarkan NIRC (National Internal Revenue Code) dan peraturan serta regulasi yang ada selama dan setelah ‘masa perbaikan’,” kata Komisaris BIR Kim Henares.

OceanaGold mengumumkan bahwa mereka telah membayar cukai pada 13 Maret “sebagai protes”.

Tambang Didipio merupakan tambang skala besar pertama yang sepenuhnya dimiliki asing. Ini juga merupakan rumah petak pertambangan pertama di Filipina yang beroperasi di bawah FTAA. – Rappler.com

Keluaran Hongkong